Setujukah Anda Jika Indonesia Menjadi Negara Islam?

Semua  anak  bangsa  diharapkan  masih  bisa  bersama-sama  merawat  Negara  Kesatuan  Republik  Indonesia  (NKRI)  dan  Bhinneka  Tunggal  Ika  harus  tetap  menjadi  pegangan  utama.

Tobias  Ranggie,  menilai,  upaya  menjadikan  Republik  Indonesia  sebagai  negara  Islam, 

Sama  saja  mengkhianati  sejarah  perjuangan  para  pendiri  Bangsa  Indonesia.

“Itu  artinya  sama  saja  dengan  membuat  Negara  Kesatuan  Republik  Indonesia  (NKRI)  bubar  dan  tinggal  nama.  Kalimantan  dan  Papua,  pasti  akan  menolak  keras  upaya  sejumlah  pihak  mengubah  Indonesia  menjadi  negara  Islam,” 
kata  Tobias  di  Pontianak,  Rabu  (23/11/2016)  Silam.

Tobias  menanggapi  Lembaga  Kajian  dan  Pengembangan  Sumberdaya  Manusia  (Lakpesdam)  Pengurus  Besar  Nahdlatul  Ulama  (PBNU)  menilai  kasus  dugaan  penistaan  agama  yang  dilakukan  Gubenur  DKI  Jakarta  non  aktif  Basuki  Tjahaja  Purnama  (Ahok)  adalah  kasus  kecil  yang  sebenarnya  tidak  perlu  diributkan. Kalaupun  dipersoalkan,  tinggal  diselesaikan  melalui  proses  hukum  yang  berlaku.
Namun  kasus  ini  menjadi  ramai  dan  besar  karena  dipakai  sekelompok  orang  sebagai  pintu  masuk  membangkitkan  kembali  cita-cita  dan  perjuangan  membentuk  negara  Islam.  Kasus  itu  menjadi  momentum  untuk  perjuangan  menjadikan  bangsa  ini  sebagai  negara  Islam.

"Ini  pintu  masuk  bagi  kelompok  yang  ingin  mendirikan  negara  Islam.  Ini  yang  berbahaya  dan  patut  diwaspadai," 
Kata  Ketua  Lakpesdam  PBNU,  Rumadi  Ahmad,  dalam  seminar  bertema  Kebhinekaan  Dalam  Perspektif  Konstitusi  UUD  1945  di  Jakarta,  Rabu  (23/11).

Tobias  mengatakan,  semenjak  era  demokratisasi  ditandai  kejatuhan  Presiden  Soeharto  tanggal  21  Mei  1998,  isu  mengubah  Indonesia  menjadi  negara  Islam,  terus  menyeruak  ke  permukaan.

Dikatakan  Tobias,  tumpuan  harapan  masyarakat  sekarang  adalah  ketegasan,  ketegaran  dan  keberanian  untuk  tidak  populer  dari  Presiden  Joko  Widodo  (Jokowi)  dan  Wakil  Presiden  Jusuf  Kalla  (JK),  untuk  mencegah  upaya  sejumlah  pihak  menjadikan  Indonesia  sebagai  negara  Islam.

Tobias  menuturkan,  sejak  awal  masyarakat  di  daerah  melihat,  aksi  demonstrasi  di  Jakarta,  Jumat,  4  Nopember  2016  dan  direncanakan  dilanjutkan  pada  Jumat,  2  Desember  2016,  sudah  tidak  murni  lagi  tentang  kasus  Ahok. Melainkan  syarat  muatan  politik  lain,  karena  disertai  ungkapan  vulgar  di  hadapan  publik  anti  terhadap  non  Islam,  sehingga  sangat  wajar  Kepala  Polisi  Republik  Indonesia  (Kapolri)  Jenderal  Pol  Tito  Karnavian  dan  Panglima  Tentara  Nasional  Indonesia  (TNI)  Jenderal  TNI  Gatot  Nurmantyo,  bersikap  sangat  keras  yang  disertai  ancaman,  apabila  demonstrasi  susulan  bertujuan  makar.

“Apapun  alasannya,  Habib  Rizieq  dan  Sri  Bintang  Pamungkas  yang  secara  nyata-nyata  mau  menggulingkan  pemerintahan  yang  sah,  harus  diproses  hukum,  demi  rasa  keadilan  masyarakat  yang  pluralistik,” 
Ungkap  Tobias.

Dari  Jakarta,  Rumadi  menjelaskan  sampai  sekarang, 

masih  ada  kelompok  muslim  yang  terus  memperjuangkan  terbentuknya  negara  Islam.  Mereka  tidak  terima  fakta  saat  ini  yaitu  Indonesia  bukan  negara  Islam.  Mereka  juga  tidak  terima  Pancasila  sebagai  dasar  negara  dan  asas  tunggal  bangsa  ini.  Kelompok-kelompok  tersebut  terus  mencari  momentum  untuk  mendapatkan  legitimasi  atas  apa  yang  mereka  perjuangkan.

"Dalam  kasus  Ahok,  bukan  dugaan  penistaan  agama  yang  dikhawatirkan,  tetapi  bangkitnya  kelompok  yang  ingin  mendirikan  negara  Islam," 
tutur  Rumadi.

Tak  Pernah  Mati  Rumadi  mengemukakan  ideologi  mendirikan  negara  Islam  tidak  pernah  mati  dari  negara  ini

Aksi  unjuk  rasa  pada  Jumat,  4  November  2016  yang  melibatkan  banyak  umat  muslim  adalah  bentuk  pergumulan  ideologi  membangun  negara  Islam.

Dalam  kalangan  muslim,  sempat  terjadi  perbedaan  karena  sebagian  melihat  aksi  itu  dijadikan  pintu  masuk  menghidupkan  kembali  negara  Islam.

Rumadi  mengingatkan  tantangan  kedepan  adalah  bagaimana  menjawab  pergumpulan  ideologi  tersebut.  Pasalnya,  kondisi  masyarakat  sekarang  berbeda  dengan  para  pendahulu.
Terutama  masyarakat  di  masa  perjuangan  mencapai  kemerdekaan  dan  masa-masa  awal  setelah  merdeka.  Saat  itu,  memang  ada  perbedaan  tajam  apakah  membentuk  negara  Islam  atau  negara  Pancasila.  Bahkan  saat  itu  ide  syariat  Islam  sudah  ada.

Tetapi  para  pendahulu  bangsa  lalu  sepakat  bukan  negara  Islam  tetapi  negara  berdasarkan  Pansila, 

di  dalamnya  mengakui  perbedaan.  Mereka  juga  sepakat  untuk  menjaga,  merawat  dan  menjadikan  perbedaan  itu  sebagai  kekuatan.

Sementara  saat  ini,  masyarakat  cenderung  menonjolkan  perbedaan.  Perbedaan  dengan  yang  lain  dibenturkan  dan  diangkat  bukan  untuk  saling  mengisi,  tetapi  memisahkan  dengan  yang  lain.

"Zaman  dulu,  perbedaan  itu  menjadi  'jembatan'  untuk  menyatukan  dengan  yang  lain.  Sekarang  ini,  perbedaan  menjadi  'tembok'  yang  memisahkan.  Ini  sangat  berbahaya," 
Ungkap  Rumadi.

Rumadi  berharap  semua  anak  bangsa  masih  bisa  bersama-sama  merawat  Negara  Kesatuan  Republik  Indonesia  (NKRI)  ini. 

Bhinneka  Tunggal  Ika  atau  berbeda-beda  tetapi  tetap  satu  harus  tetap  menjadi  pegangan  utama.

“Hanya  dengan  itu,  bangsa  ini  akan  terus  tumbuh  dan  berkembang  serta  menjadi  negara  besar,” 
kata  Rumadi  dalam  keterangan  pers  di  Jakarta.

Berlangganan Postingan Terbaru GeegleHayoO Gratis!

Tidak Ada Perbincangan Ke "Setujukah Anda Jika Indonesia Menjadi Negara Islam?"

Bagaimana dengan Artikel ini?
Silahkan Berkomentar jika :
1. Ada Pertanyaan
2. Ketidak Pahaman
3. Artikel Salah
4. Beri Masukan
5. Mengucapkan Terima Kasih!

Awas Komentar Jahat / Spam akan kami Ledek sebagai Orang Gila
((
___; )
(6