Menjelang Agustusan, Pedagang Bendera di Tasikmalaya Memiliki Omzet Jutaan Rupiah

Momen  kemerdekaan  Indonesia  yang  jatuh  pada,  Kamis  (17/8)  nanti,  turut  membawa  berkah  bagi  para  pedagang  musiman  untuk  meraup  untung.

Pedagang  mulai  ramai  menghiasi  sepanjang  jalan  HZ  Mustofa  Kota  Tasikmalaya,  Jawa  Bara,  seperti  pantauan  Warta  Priangan,  Jumat  (11/08/2017).

Aneka  pernak-pernik  mulai  dijajakan  seperti,  bendera,  aksesoris,  umbul-umbul,  hingga  background  merah  putih.

Harga  yang  ditawarkan  pun  bervariasi  misalnya,  untuk  bendera  merah  putih  dari  Rp  15-60  ribu.

Sedangkan  untuk  motor  dan  mobil  dijual  Rp  5-10  ribu  per  satuannya.

Background  merah  putih  Rp  100  ribu,  aksesoris  dari  harga  Rp  25-35  ribu.

Penjual  bendera  musiman  sudah  mulai  berjualan  dari  tanggal  1  Agustus.

Dari  penjualan  pernak-pernik  kemerdekaan  ini,  para  pedagang  bisa  meraup  omset  Rp  5  juta  perharinya.

Kebanyakan  yang  membeli  dari  perkantoran  dan  sekolah.

Mereka  biasanya  beli  umbul-umbul  dalam  jumlah  yang  banyak.

“Ya  Alhamdulilah  ada  peningkatan  dari  tahun  kemarin,  sekarang  baru  dapatlah  Rp.

60  juta  an  lebih,  selama  satu  bulan  dari  tanggal  15  sampai  tanggal  10.

Satu  hari  kadang-kadang  dapat  lima  juta  lebih  kadang  kurang.

Kalau  dirata-ratakan  lima  juta  per  hari.

Yang  paling  laku  bekrun  yang  ada  logo  garuda.

Bendera  juga  banyak.

Kalau  bendera  dari  mulai  Rpm  15  ribu  sampai  60  yang  paling  besar  50  ribu  juga  ada,  jelas  salah  seorang  pedagang  di  jalan  HZ  Mustofa  Kota  Tasikmalaya,  Heri  Yogaswara  saat  ditemui  sejumalah  wartawan  di  lapak  jualanya.

Sementara  itu  salah  seorang  pembeli,  Hj.

Siti  Hanipah  mengatakan  ia  tengah  membeli  bendera  untuk  di  sekolahnya.

”Ini  lagi  beli  bendera  untuk  di  sekolah  karena  sekarang  akan  menghadapi  17  Agustus.

Supaya  di  sekolah  itu  kelihatanya  indah  meriah.

Kalau  beli  mah  di  sekolah  kan  sudah  ada.

Jadi  saya  itu  tinggal  melengakapi  tidak  setiap  tahun.

Kalau  yang  ada  di  sekolah  kelihatanya  udah  jelek  dan  kumuh  baru  saya  beli  yang  baru,”  katanya.

Pembeli  yang  lain,  Jaenal  Mutakin  mengungakapakan,  untuk  memeriahakan  hari  ulang  tahun  Kemerdekaan  Republik  Indonesia  agar  meriah,  supaya  anak-anak  tahu  dan  mengetahui  perjuangan  kemerdekan  Republik  Indonesia.

Terutama  mengenai  bendera  merah  putih  dan  penerapan  pada  anak-anak.

Aneka  pernak-pernik  bewarna  merah  putih  terlihat  melambai-lambai  di  sepanjang  jalan.

Beberapa  pengendara  juga  menepikan  kendaraannya  untuk  membeli  bendera,  dan  aksesoris  kemerdekaan  tersebut.

Berita ini di tulis oleh: Andri melalui Situs WartaPriangan

Berlangganan Postingan Terbaru GeegleHayoO Gratis!

Tidak Ada Perbincangan Ke "Menjelang Agustusan, Pedagang Bendera di Tasikmalaya Memiliki Omzet Jutaan Rupiah"

Bagaimana dengan Artikel ini?
Silahkan Berkomentar jika :
1. Ada Pertanyaan
2. Ketidak Pahaman
3. Artikel Salah
4. Beri Masukan
5. Mengucapkan Terima Kasih!

Awas Komentar Jahat / Spam akan kami Ledek sebagai Orang Gila
((
___; )
(6