Apa itu Tarian Bebegig yang Menjadi Seni Budaya Ciamis?

Bebegig  merupakan  sebuah  kata  dalam  bahasa  sunda  bila  dartikan  dalam  bahasa  Indonesia  adalah  Orang  -  Orangan  Sawah.  Tapi  Bebegig  Sumantri  bukanlah  orang-orangan  sawah  melainkan  kesenian  tari-tarian  dari  Ciamis  yang  menggunakan  topeng  kepala  Singa  seperti  Topeng  Barong  dari  Jawa  dan  Bali,  Adapun  yang  membedakannya  topeng  ini  mengenakan  rambut  gimbal  dari  susunan  bunga  rotan  atau  bunga  caruluk  disebut  bubuai.

Sejarah Bebegig Ciamis

Orang  yang  berkuasa  diwilayah  Tawang  Gantungan  pada  waktu  itu  adalah  Prabu  Sampulur,  yang  dikenal  sakti  dan  juga  cerdik.  Untuk  menjaga  didaerah  tersebut  dari  orang  yang  punya  niat  jahat,  dibuatlah  topeng-topeng  dari  kulit  kayu  yang  dibuat  sedemikian  rupa  menyerupai  wajah  yang  menyeramkan.  Rambutnya  terbuat  dari  ijuk  kawung  (Aren)  yang  terurai  panjang  kebawah,  dilengkapi  atribut  mahkota  dari  kembang  bubuay  dan  daun  Waregu  yang  tersusun  rapi  diatas  kepala  topeng,  dihiasi  kembang  hahapaan  dan  daun  pipicisan.  Atribut  tersebut  diambil  dari  tanaman  liar  yang  tumbuh  subur  di  daerah  tawang  gantungan,  selintas  biasa  saja  atribut  yang  dipasang  di  topeng  tersebut,  padahal  beberapa  atribut  ternyata  memilliki  atau  mengandung  filosofi  kehidupan  yang  sangat  dalam.

Prabu  Sampulur  selalu  menyerahkan  daun  Waregu  Pancawarna  dan  kembang  bubuay.

  Daun  Waregu  Pancawarna  bukan  berarti  setiap  helai  daunnya  warna-warni,  melainkan  hanya  simbol  kebaikan  atau  kebahagiaan.  Sedangkan  bunga  yang  keluar  dari  pohon  sejenis  rotan  yang  disebut  bubuay  itu  ternyata  mengandung  filosofi  kehidupan  yang  sangat  berarti,  dilihat  dari  bentuk  bunga  yang  tersusun  rapi  berurutan,  sebagai  simbol  runtut  raut,  sauyunan  (kebersamaan),  silih  asah,  silih  asih,  silih  asuh,  stiap  helai  bunganya  menempel  kuat  di  manggarnya  (tangkainya).  Kuatnya  kebersamaan  secara  turun  temurun  tidak  akan  lepas  dari  pecah.

Selanjutnya  topeng-topeng  kulit  kayu  yang  dibuat  oleh  Prabu  Sampulur  dipasang  dipohon-pohon  besar  yang  ada  disekitar  Tawang  Gantungan  konon,  karena  kesaktiannya  bila  ada  orang  yang  berniat  jahat  melihat  topeng  tersebut  seolah-olah  melihat  makhluk  tinggi  besar  menyeramkan  dan  membuat  takut  orang  itu.

Prabu  Sampulur  didatangi  2  orang  pendatang  ke  tempat  tersebut  (Tawang  Gantungan),  orang  itu  bernama  Sanca  Manik  dan  Sanca  Ronggeng,  prabu  sampulur  sendiri  mempunyai  17  orang  yang  bisa  dipercaya  dan  bisa  membantu  termasuk  Sanca  Manik  dan  Sanca  Ronggeng.

Prabu  Sampulur  memanggil  topeng-topeng  tersebut  dengan  sebutan  BABAGUG  atau  NGABAGUG  (diam  tak  bergerak),  karena  dipasang  dipohon  setelah  adanya  Sanca  Manik  dan  Sanca  Ronggeng  ke  wilayah  itu,  baru  topeng-topeng  tesebut  dijadikan  perlengkapan  tari-tarian.  Prabu  Sampulur  tidak  begitu  lama  menempati  Wilayah  Tawang  Gantungan  itu,  akhirnya  diganti  oleh  salahsatu  dari  orang  kepercayaannya  yaitu  Margadati,  sebagai  penerus  kekuasaan.

Margadari  yang  mempunyai  ide  atau  cara  supaya  terciptanya  keserasian  antara  gerakan  dengan  alat  musik  awalnya  hanya  kayu  yang  berlubang.  Karena  proses  alam  yang  dipakai  dipukul  dengan  kayu  hingga  keluar  bunyi-bunyian.  Jika  mendapatkan  hewan  buruan,  mereka  menari-nari  berkeliling  sambil  memakai  topeng  dengan  atributnya  bedanya  Margadati  menambahkan  kolotok  Kayu  yang  digoyang-goyangkan  sebagai  alat  musik  tambahan  pengiring  tarian  dan  juga  kayu  yang  berlubang  memanjang  dipukul-pukul  menjadikan  suara  riuh  rendah,  karena  suara  yang  dikeluarkan  dari  alat  musik  itu  Margadati  memanggil  orang-orang  yang  memakai  topeng  beserta  atributnya  itu  dengan  sebutan  BEBEGIG,  yang  awalnya  dari  kata  BABAGUG  atau  NGABAGUG  (diam  tak  bergerak)  dibantu  oleh  Sanca  Manik  &  Sanca  Ronggeng  juga  Masyarakat  yang  ada  diwilayah  tersebut.

Keberadaan  Bebegig  di  Desa  Cempaka,  Kec.  Sukamantri,  Kab.  Ciamis


  Bebegig  sukamantri  mulai  di  populerkan  Pada  tahun  1950an  Oleh  masyarakat  setempat.  Hingga  kini  masyarakat  di  bagian  utara  Ciamis  masih  menggunakan  bebegig  untuk  memeriahkan  peringatan  Hari  Kemerdekaan  Republik  Indonesia.  Para  pembuat  kedok  atau  topeng  bebegig  pergi  ke  makam  untuk  menemukan  suasana  seram.  Pengguna  akan  menyimpan  kedok  bebegig  di  makam  hingga  tiga  hari.  Dari  pemakaman  umum  itu  ratusan  orang  keluar  dan  berarak-arak  keliling  desa.  Bebegig  akan  ditinggalkan  di  makam  khusus  setelah  acara  selesai.

warga  menyakini  bahwa  bebegig  merupakan  lambang  kemenangan.  sebab  pembuatan  bebegig  di  ilhami  wajah  Prabu  Sampulur  yang  memusnahkan  kejahatan  dan  meminta  imbalan  untuk  menguasai  Pulau  Jawa.  Kemenangannya  dikenang  dengan  membuat  kedok  wajah  Prabu  Sampulur.  Bebegig  direpresentasikan  sebagai  penjaga  lingkungan  sekitar.

Keunikan  Bebegig  Sukamantri  menggunakan  rumbai-rumbai  daun  tanaman  serta  pada  bagian  belakang  menggunakan  kolotok  mirip  lonceng  sapi,  Berat  topeng  bebegik  Sekitar  20  kg  dan  cara  dipikulnya  seperti  ondel-ondel.  inilah  yang  membedakan  bebegig  dan  Barong  dari  Jawa  dan  Bali.

Dari  segi  bentuk  topeng,  topeng  bebegik  di  ilhami  dari  tokoh  bujang  ganong  pada  kesenian  reog  ponorogo  yang  dibawa  pada  perang  majapahit-sunda  dibawah  kepimpinan  Hayam  Wuruk,  yang  membedakaanya  topeng  bebegik  ialah  berukuran  besar  sedangkan  topeng  pada  bujang  ganong  berukuran  wajah  manusia  yang  memudahkan  penari  untuk  melakukan  akrobatik.

Sumber Referensi dari  :
* BebegigBlog
* WikiPedia

Berlangganan Postingan Terbaru GeegleHayoO Gratis!

Tidak Ada Perbincangan Ke "Apa itu Tarian Bebegig yang Menjadi Seni Budaya Ciamis?"

Bagaimana dengan Artikel ini?
Silahkan Berkomentar jika :
1. Ada Pertanyaan
2. Ketidak Pahaman
3. Artikel Salah
4. Beri Masukan
5. Mengucapkan Terima Kasih!

Awas Komentar Jahat / Spam akan kami Ledek sebagai Orang Gila
((
___; )
(6