Amerika Melarang Masyarakatnya untuk Tidak Pergi ke Korea Utara Semenjak Kematian Otto Warmbier

Amerika Serikat akan melarang orang Amerika bepergian ke Korea Utara dalam beberapa minggu mendatang, dua agen perjalanan mengatakan pada hari Jumat, sebulan setelah seorang turis AS, mahasiswa Otto Warmbier, meninggal setelah dipenjara oleh Pyongyang.

Tur Pioneer Muda yang berbasis di China, yang membawa Warmbier ke Korea Utara, dan Koryo Tours mengatakan bahwa pelarangan tersebut akan mulai berlaku pada tanggal 27 Juli - ulang tahun berakhirnya Perang Korea - dengan tenggang waktu 30 hari.

"Kami baru saja diberitahu bahwa pemerintah AS tidak akan lagi membiarkan warga AS melakukan perjalanan ke DPRK (Korea Utara)," kata Young Pioneer Tours di situsnya.

"Setelah masa tenggang 30 hari, setiap warga negara AS yang bepergian ke Korea Utara akan memiliki paspor mereka yang tidak disetujui oleh pemerintah mereka," katanya.

Perusahaan tersebut tidak mengatakan siapa yang memberitahukannya tentang larangan tersebut, yang mengikuti pengumuman sebelumnya bahwa mereka tidak akan lagi membawa orang Amerika ke Korea Utara setelah kematian Warmbier bulan lalu.

Manajer umum Koryo Tours Simon Cockerell mengatakan kepada AFP bahwa perusahaannya diberitahu oleh kedutaan besar Swedia di Pyongyang, yang biasanya bertindak atas nama Amerika Serikat di Korea Utara sejak Washington tidak memiliki hubungan diplomatik dengan rezim yang terisolasi tersebut.

Pengumuman resmi "pada dasarnya akan mengakhiri pariwisata Amerika" di Korea Utara, kata Cockerell.

Pelancong yang ingin mengunjungi Utara harus pergi dengan perusahaan wisata. Orang-orang Amerika diminta untuk terbang ke Pyongyang dari Beijing, sementara negara-negara lain diizinkan untuk pergi dengan kereta api. Namun Departemen Luar Negeri AS telah memperingatkan Amerika agar tidak bepergian ke sana.

Warmbier, 22, meninggal dunia setelah dievakuasi secara medis ke Amerika Serikat karena menderita kerusakan otak parah. Dia telah menghabiskan 18 bulan di penangkaran di Korea Utara.

Presiden AS Donald Trump menyalahkan "rezim brutal" Pyongyang atas penderitaannya.

Korea Utara menuduh Amerika Serikat melakukan "kampanye kotor" dan membantah bahwa Warmbier disiksa atau disalahgunakan.

Mahasiswa Universitas Virginia ditangkap di bandara saat dia meninggalkan Pyongyang pada bulan Januari tahun lalu dan melakukan hukuman percobaan selama 15 tahun karena mencuri poster politik dari sebuah hotel.

Kasusnya menambah ketegangan yang cukup tinggi di wilayah tersebut mengenai ambisi senjata Korea Utara, yang berpuncak pada peluncuran uji coba negara tersebut pada awal bulan ini dari sebuah rudal balistik antar benua yang menurut para ahli dapat mencapai Alaska.

Young Pioneer Tours, yang didirikan pada tahun 2008 oleh seorang ekspat Inggris, mendapat kecaman setelah Warmbier diterbangkan pulang dalam keadaan koma menyusul kebingungan negosiasi diplomatik antara Washington dan Pyongyang.

Berlangganan Postingan Terbaru GeegleHayoO Gratis!

Tidak Ada Perbincangan Ke "Amerika Melarang Masyarakatnya untuk Tidak Pergi ke Korea Utara Semenjak Kematian Otto Warmbier"

Bagaimana dengan Artikel ini?
Silahkan Berkomentar jika :
1. Ada Pertanyaan
2. Ketidak Pahaman
3. Artikel Salah
4. Beri Masukan
5. Mengucapkan Terima Kasih!

Awas Komentar Jahat / Spam akan kami Ledek sebagai Orang Gila
((
___; )
(6