64.000 Orang Tewas dalam waktu 3Jam di Peperangan Korea Utara

Pakar Korea Utara telah mengungkapkan bahwa serangan militer akan membunuh puluhan ribu orang dalam beberapa jam pertama, dan Australia juga akan terkena dampaknya.

Negara nakal tersebut dilaporkan memiliki kemampuan untuk meluncurkan 4000 artileri per jam, menewaskan hingga 64.000 orang dalam sehari - sebagian besar berada dalam jam tiga jam, menurut laporan Nautilus Institute tahun 2012.

Di Korea Selatan, kota Busan akan berada dalam jangkauan rudal nuklir dan balistik, yang dikuasai oleh sistem pertahanan rudal anti rudal Amerika THAAD.

Pakar Korea Utara telah mengungkapkan bahwa serangan militer akan membunuh puluhan ribu orang dalam beberapa jam pertama, dan Australia juga dapat terkena dampaknya.

Foto: Kantor Berita Pusat Korea

Super Shield akan mempertahankan diri dari beberapa serangan, tapi tidak semua, laporan Sydney Morning Herald.

Jika ancaman rezim Kim Jong-un untuk mengubah Korea Selatan menjadi "lautan api" dapat direalisasikan, modalnya Seoul sebagian besar tidak terlindungi dari kebakaran dari zona demiliterisasi, menurut laporan.

Korea Selatan dan AS mengadakan latihan militer gabungan di dekat asrama dengan Korea Utara.

Ada sekitar 100.000 orang Amerika yang tinggal di ibukota South, dengan populasi 25 juta, dan para ahli memprediksi basis militer AS akan menjadi sasaran di sana, dan juga di Jepang.

Sekutu AS, termasuk Australia, juga dapat mempertimbangkan pemogokan hukuman terbatas terhadap Korea Selatan sebagai pesan untuk menghentikan program nuklirnya, menurut laporan.

Serangan yang mungkin telah disamakan dengan yang diluncurkan pada panggilan Donald Trump untuk menargetkan rezim Suriah setelah diduga menggunakan senjata kimia.

Jika ancaman rezim Kim Jong-un untuk mengubah Korea Selatan menjadi "lautan api" dapat direalisasikan, ibukota Korea Selatan Seoul sebagian besar tidak terlindungi dari kebakaran dari zona demiliterisasi, menurut laporan.

Foto: EPA

Namun, para ahli berpendapat jika Presiden AS kehilangan kesabaran dengan perlawanan rezim Kim dan memutuskan untuk melakukan serangan pre-emptive terhadap program nuklirnya, hal tersebut dapat mengakibatkan serangan berskala luas, dengan militer Korea Utara adalah yang terbesar keempat di dunia .

Trump perlu mempertimbangkan apakah pemogokan itu bernilai ratusan, atau mungkin ribuan orang Amerika, selain puluhan ribu warga Korea Selatan.

"Jika ini menuju solusi militer, ini akan menjadi tragis dalam skala yang luar biasa," kata Menteri Pertahanan AS James Mattis.

Jika AS memutuskan untuk melakukan serangan pre-emptive terhadap program nuklir Korea Utara, hal itu bisa mengakibatkan serangan yang meluas, kata para ahli.

Australia pasti akan terlibat jika Korea Utara melancarkan serangan ke Selatan, di bawah gencatan senjata 1953.

Pasukan PBB yang berbasis di Jepang untuk mendukung Korea Selatan saat ini diperintahkan oleh petugas RAAF, menurut Sydney Morning Herald.

AS, Korea Selatan menguji rudal balistik setelah peluncuran ICBM Korea Utara.

Seorang juru bicara Menteri Pertahanan Marise Payne mengatakan kepada surat kabar bahwa dia tidak akan berkomentar mengenai "hipotetis tentang apa yang mungkin dilakukan Australia jika terjadi kontraksi di Semenanjung Korea", namun mengatakan bahwa kesepakatan Gencatan Senjata tersebut "bukan merupakan kesepakatan pertahanan bersama".

Kepala Institut Kebijakan Strategis Australia Peter Jennings mengatakan bahwa negara tersebut berkewajiban untuk bergabung dalam pertarungan "apakah kita suka atau tidak" karena aliansi AS dan hubungan ekonomi kita yang dekat dengan Korea Selatan.

Berlangganan Postingan Terbaru GeegleHayoO Gratis!

Tidak Ada Perbincangan Ke "64.000 Orang Tewas dalam waktu 3Jam di Peperangan Korea Utara"

Bagaimana dengan Artikel ini?
Silahkan Berkomentar jika :
1. Ada Pertanyaan
2. Ketidak Pahaman
3. Artikel Salah
4. Beri Masukan
5. Mengucapkan Terima Kasih!

Awas Komentar Jahat / Spam akan kami Ledek sebagai Orang Gila
((
___; )
(6