Rame Nya Tradisi Ramadan di Negara Mesir

Lentera Ramadan

Bagi  umat  Islam  di  seluruh  dunia,  bulan  suci  Ramadan  adalah  waktu  di  mana  orang-orang  berpuasa  dari  fajar  hingga  matahari  terbenam,  memperbanyak  membaca  Alquran,  lebih  banyak  berdoa,  memberi  lebih  banyak  sedekah  dan  memperbanyak  intensitas  ibadah  lainnya.
READ  MORE
Nyaris  seluruh  muslim  dunia  menjalani  Ramadan  dengan  cara  itu.  Namun  tiap  negara  juga  memiliki  kebiasaan  Ramadan  yang  khas.  Dan  salah  satu  negara  yang  terkenal  dengan  kebiasaan  Ramadan-nya  yang  unik  dan  istimewa  adalah  Mesir.
Bahkan  ada  pepatah  Arab  yang  mengatakan,  "  Anda  belum  melihat  perayaan,  jika  belum  melihat  Ramadan  yang  dirayakan  di  Mesir"  .
Lantas  seperti  apa  cara  masyarakat  Negeri  Piramida  merayakan  Ramadan?  Berikut  ulasannya.

Uniknya  Cara  Bangunkan  Sahur

Selama  Ramadan,  Musaharti  melakukan  pekerjaannya  tiap  dini  hari.  Musaharti  adalah  sebutan  untuk  orang-orang  yang  bertugas  membangunkan  masyarakat  untuk  makan  Sahur.  Dia  akan  berjalan-jalan  keliling  kampung  atau  desa  untuk  memastikan  setiap  orang  bangun  sahur  dengan  cara  memukul  drum  kecil,  bernyanyi  atau  berteriak.

Belanja  Kebutuhan  Khusus  Ramadan

Beberapa  hari  sebelum  dimulainya  Ramadan,  jalan-jalan,  toko,  dan  pasar-pasar  di  Mesir  akan  ramai  dengan  orang-orang  yang  ingin  berbelanja  segala  kebutuhan  Ramadan.  Semua  orang  akan  membeli  kue-kue  unik  khas  Ramadan  seperti  Basbousah,  Konafah  dan  Katayef.  Eldin  (jus  aprikot)  dan  kurma  wajib  tersedia  di  meja  rumah.  Ada  pula  Zabadi  (yoghurt),  Medamis  (Kacang  Fava)  dan  Torshi  Baladi  (acar  buatan  berwarna-warni  khas  Mesir).

Kegiatan  Amal  Dimana-mana

Selama  Ramadan,  kota-kota  besar  di  Mesir  seperti  Kairo  akan  ramai  dengan  kegiatan-kegiatan  sosial.  Banyak  pengusaha  kaya  menyediakan  makanan  untuk  orang-orang  miskin.  Adapula  yang  menyediakan  makanan  berbuka  puasa  gratis  di  hampir  setiap  sudut  jalan.

Bunyi  Meriam  Penanda  Waktu  Buka  Puasa

Waktu  buka  puasa  di  ibukota  Mesir,  Kairo  terbilang  unik.  Saat  matahari  terbenam,  tiba-tiba  deru  4  meriam  kuno  dari  Benteng  Saladin  menggetarkan  seluruh  kota,  menandakan  saatnya  iftar  (buka  puasa).  Masjid-masjid  pun  serempak  mengumandangkan  azan  Maghrib.
Selama  Ramadan,  masjid-masjid  di  Mesir  akan  dipenuhi  jemaah  terutama  pada  jam-jam  solat  lima  waktu  dan  saat  solat  Tarawih.  Anda  akan  mendengar  suara  'Allahu  Akbar'  menggema  di  mana-mana.

Fanous

Selama  Ramadan,  semua  kota  di  Mesir  akan  dihiasi  dengan  Fanous  atau  Lentera  Ramadan.  Bangunan-bangunan,  jalanan,
masjid  hingga  gang-gang  kecil.  Fanous  umumnya  terbuat  dari  rangkaian  kaca  berwarna,  timah  dan  cincin  kawat  yang  kemudian  di  dalamnya  diterangi  oleh  lilin.  Namun  seiring  waktu,  Fanous  kian  berkembang  dan  kini  tersedia  dalam  versi  baterai.
Ada  beberapa  cerita  berbeda  tentang  asal  usul  Fanous.  Salah  satu  cerita  menyebutkan  bahwa  dahulu  para
perempuan  Mesir  hanya  diizinkan  melangkah  keluar  rumah  selama  bulan  Ramadan,  dan  untuk  menandakan  keberadaan  mereka  di  jalan  mereka  akan  membawa  lentera  tembaga.  Dengan  demikian  para  pria  di  jalan  akan  menjauh.
Kebiasaan  membawa  lentera  itu  terus  diterapkan  hingga  kini,  meski  fungsinya  sudah  berbeda.  Fanous  sekarang  digunakan  sebagai  hiasan  penyemarak  Ramadan  dan  lebih  banyak  dibawa  oleh  anak-anak  di  jalan-jalan.

Berlangganan Postingan Terbaru GeegleHayoO Gratis!

Tidak Ada Perbincangan Ke "Rame Nya Tradisi Ramadan di Negara Mesir"

Bagaimana dengan Artikel ini?
Silahkan Berkomentar jika :
1. Ada Pertanyaan
2. Ketidak Pahaman
3. Artikel Salah
4. Beri Masukan
5. Mengucapkan Terima Kasih!

Awas Komentar Jahat / Spam akan kami Ledek sebagai Orang Gila
((
___; )
(6