Psikologis Dalam Penyerang di London

Geegle  HayoO
Sangat sedikit yang diketahui tentang penyerang di tengah kemarahan teroris London; sepertinya mereka bertindak sendirian.
Dengan polisi penangkapan sekarang menyatakan telah dibuat terkait dengan kejahatan, pertanyaan tetap atas berapa banyak ini menyerupai disebut serangan 'lone-wolf'?
BBC News saat ini melaporkan bahwa seorang perwira polisi ditikam sampai mati di luar Gedung Parlemen sementara empat orang lainnya tewas, termasuk penyerang, dan setidaknya 40 lainnya luka-luka sebagai orang-orang di Westminster Bridge didorong ke dalam oleh mobil yang melaju.
'Lone-aktor' tampaknya berada di balik insiden teroris yang lebih baru, dibandingkan dengan organisasi atau kelompok.
badan keamanan mungkin menjadi lebih baik penetrasi dan mencegat kelompok ekstremis.
Penyendiri di sisi lain mungkin merupakan tantangan khusus karena, menurut definisi, mereka tidak berkomunikasi atau terlibat dengan orang lain. Menembus 'dalam kepala' dari seorang individu yang terisolasi tampaknya tidak masuk akal.

Apakah ini berarti bahwa insiden seperti yang terbaru di Westminster, jika ini berubah menjadi lain serangan 'lone-wolf', menandakan kita sekarang telah mencapai tahap akhir dari senjata teroris utama?
Atau bisa prediksi berguna dibuat tentang apa yang badan keamanan mungkin mengungkap tentang pelaku ini dalam beberapa hari mendatang?
Akademisi Paul Gill, John Horgan dan Paige Deckert, baru-baru ini diterbitkan dalam 'Journal of Forensic Sciences', salah satu studi paling komprehensif dari penyerang tunggal-serigala. Mereka menyelidiki 119 yang terlibat dalam atau direncanakan terorisme seperti di Amerika Serikat dan Eropa.
penyelidikan mereka mengungkapkan pola psikologis memberikan jalan untuk mengejar dalam mencegah apa yang dapat muncul ancaman mungkin untuk mempertahankan diri.
Sebagai contoh, studi ini menemukan bahwa banyak perencanaan taktis masuk ke acara teroris tunggal-aktor.
Mendekati sepertiga dari pelaku yang terlibat dalam 'berjalan kering' serangan mereka dimaksudkan. Mengingat apa yang tampaknya menjadi peningkatan relatif dalam jenis terorisme, tampaknya ada transfer pengetahuan langsung antara mereka. Studi ini menemukan sekitar seperempat dikonsumsi informasi mengenai teroris tunggal-aktor lain sementara 15,1% dicerna literatur atau propaganda yang dihasilkan oleh teroris tunggal-aktor lainnya.
Seseorang, di suatu tempat akan melihat gambar mengerikan di layar kita dan merencanakan serangan berikutnya.

Setengah dari pelaku tersebut mengubah alamat dalam 5 tahun sebelum terorisme, dan mereka yang melakukan alamat mentransfer, 45% melakukannya dalam waktu 6 bulan serangan teroris akhirnya mereka atau penangkapan.
Sementara sering ditandai sebagai 'penyendiri', pada kenyataannya penelitian ini menemukan mereka
isolasi sosial sering tidak abadi, melainkan muncul dari konflik interpersonal yang lebih baru. Sebagai contoh, sementara mendekati masalah berpengalaman ketiga dalam hubungan pribadi yang dekat, kelompok ini, hampir sepertiga mengalami kesulitan-kesulitan ini dalam 6 bulan sebelum serangan teroris mereka.

Penelitian yang berjudul, 'Bom Alone: Menelusuri Motivasi dan Pendahuluan Perilaku Teroris Lone-Aktor', ditemukan 41,2% memiliki sebelumnya kriminal keyakinan, proporsi jauh lebih tinggi daripada yang disarankan untuk anggota organisasi teroris formal. teroris terorganisir lebih memilih merekrut tanpa catatan kriminal masa lalu;
cenderung menaikkan bendera tanda merah dengan komunitas keamanan.
Mayoritas mereka yang memiliki riwayat kejahatan telah di penjara; itu saat menjalani hukuman bahwa setidaknya sepertiga menjadi 'radikal', mengadopsi ideologi dari penjara yang akan mendukung serangan teroris akhirnya.

Para penulis studi ini, berbasis di University College London, Georgia State University di Georgia dan The Pennsylvania State University, juga menemukan peristiwa teroris 'lone-aktor jarang tiba-tiba dan impulsif ;
bukti bahwa semacam ini penyerang mungkin dipertahankan terhadap jika pola mereka lebih baik dipahami.
Agama aktor tunggal terinspirasi merupakan kelompok terbesar dari pelaku di mendekati setengah, dalam hal alasan ideologis untuk melakukan terorisme. Keseimbangan antara motivasi yang berbeda telah berkembang. Agama sebagai alasan untuk serangan itu telah meningkat secara dramatis dalam beberapa tahun terakhir, sementara ideologi sayap kanan dan single-isu kampanye seperti aktivisme aborsi telah relatif menurun.
Seperlima dari total sampel dikonversi ke agama sebelum terlibat dalam sebuah acara. The religiusitas dan
kemarahan dari banyak terasa meningkat dalam membangun-up ke terorisme mereka.
Dalam hal merencanakan, 41,2% dari pelaku khusus ditargetkan, atau dimaksudkan untuk menargetkan, orang dengan warga sipil yang paling sering dicari sasaran (27,7%), diikuti oleh
pemerintah -terkait target (23,5%) dengan sasaran militer di hanya 6,7% .

Oleh karena itu militer diserang secara jauh lebih konsisten dibandingkan dengan kelompok teroris. Sebagian besar (58%) plot teroris tunggal-aktor berada di ruang publik sementara di 24,4% kasus, pelaku memiliki sejarah sebelumnya dengan lokasi serangan (misalnya, sebelumnya bekerja di sana).
Penelitian yang disponsori oleh US Department of Sains dan Teknologi Direktorat Keamanan Dalam Negeri dan dikoordinasikan melalui Home Office UK, ditemukan dalam banyak kasus, orang lain tahu beberapa aspek dari pelaku keluhan, maksud atau ekstremis keyakinan sebelum terorisme. Dalam 58,8% kasus, pelaku diproduksi surat atau pernyataan publik sebelum keyakinan acara menguraikan.
Dalam hampir dua pertiga kasus, keluarga dan teman-teman menyadari niat individu untuk terlibat dalam kegiatan yang berhubungan dengan terorisme karena pelaku mengatakan kepada mereka. Ini relatif angka lebih rendah dari 81% ditemukan di penembak sekolah, namun temuan ini masih menyarankan teman-teman dan keluarga dapat memainkan peran penting dalam upaya yang berusaha untuk mencegah plot teroris. Dalam mendekati seperempat kasus, individu disediakan acara peringatan pra-teroris tertentu.
Apa penelitian ini mungkin menunjuk ke adalah bahwa pengetahuan tentang anteseden untuk serangan tersebut perlu lebih disebarluaskan di antara masyarakat. Mungkin itu adalah masyarakat luas yang merupakan kunci
kecerdasan senjata melawan apa yang disebut 'lone-wolf' aktor.

Dalam hal perencanaan terorisme, sering orang lain menyadari niat yang tepat pelaku. Dalam mendekati dua pertiga dari kasus, orang lain memiliki informasi spesifik tentang persiapan aktor tunggal ini sebelum acara itu sendiri. Ada sering sangat sedikit waktu antara pelaku memilih untuk memilih kekerasan dan melakukan serangan.
Mungkin populasi umum, pada dasarnya Anda atau saya, yang harus menjadi dinas intelijen atau polisi ditingkatkan, dengan mengembangkan peningkatan
pemahaman pola tertentu untuk mencari, jika teroris 'lone-aktor' harus lebih baik terdeteksi sebelum serangan .


Referensi
Bom Alone: Menelusuri Motivasi dan Pendahuluan Perilaku Teroris Lone-Aktor (2014) Gill, P; Horgan, J;
Deckert, P; Jurnal Ilmu Forensik. 59 (2) pp. 425-435. 10,1111 / 1556-4029,12312

Berlangganan Postingan Terbaru GeegleHayoO Gratis!

Tidak Ada Perbincangan Ke "Psikologis Dalam Penyerang di London"

Bagaimana dengan Artikel ini?
Silahkan Berkomentar jika :
1. Ada Pertanyaan
2. Ketidak Pahaman
3. Artikel Salah
4. Beri Masukan
5. Mengucapkan Terima Kasih!

Awas Komentar Jahat / Spam akan kami Ledek sebagai Orang Gila
((
___; )
(6