TEGA! Seorang Ibu Meninggalkan Bayinya di Gurun Pasir dengan Kereta Dorongnya

Menurut laporan, dia meninggalkan bayinya di padang pasir selama empat hari, sambil berpesta dengan teman-temannya.

Di masyarakat saat ini dimana remaja dan dewasa muda melakukan seks yang tidak aman dan pasangan menolak untuk menjalani keluarga berencana sebelum melakukan aktivitas seksual, jumlah kehamilan yang tidak diinginkan telah meningkat secara bertahap sepanjang tahun.

Sementara aborsi legal di beberapa negara, hal ini sangat ilegal di banyak negara. Untuk alasan ini, banyak wanita memilih untuk meninggalkan bayi mereka-atau lebih buruk lagi-bunuh mereka.

Dengan tindakan yang sangat kejam, seorang wanita Arizona meninggalkan bayinya yang berusia 17 bulan untuk mati di gurun selama empat hari sementara dia berpesta dengan teman-temannya. Petenis berusia 23 tahun Ashley Denise Attson menempatkan balita di kereta dorong pada bulan September 2016, dan meninggalkannya selama empat hari dan malam di gurun Arizonian untuk mati.

Selama beberapa hari berikutnya, dia bertemu teman-teman untuk es krim dan memajang foto dirinya di Facebook. Saat dia kembali, anak itu sudah meninggal.

Dia kemudian 'mengumpulkan' jenazah bayi dan menguburnya di lubang yang dimaksudkan untuk hewan mati.

Menurut laporan, Attson memang kecanduan narkoba meski saat masih hamil. Setelah melahirkan anak tersebut, yang terakhir dibawa ke dalam tahanan layanan sosial kesukuan. Anak itu lahir dengan methamphetamine di sistemnya dan membutuhkan perawatan. Sementara anaknya diurus oleh pelayanan sosial, ia juga menjalani rehabilitasi.

Dia kemudian meminta layanan sosial untuk mengembalikan bayinya saat bayi berusia 15 bulan. Melihat bahwa dia baik-baik saja, dan bahwa dia telah meningkat pesat, layanan sosial mengembalikan bayinya.

Dua bulan kemudian, Attson melanjutkan pembunuhan putrinya sendiri.

Tindakan tersebut merupakan pembunuhan yang "disengaja, dingin, mengerikan dari anak yang tidak bersalah," kata Hakim Distrik AS David Campbell saat membaca hukuman 20 tahun Attson, yang akan diikuti oleh lima tahun pembebasan bersyarat wajib.

Attson, yang telah mengaku bersalah atas pembunuhan tingkat dua, adalah anggota Navajo Nation, reservasi Amerika-India terbesar di Amerika Serikat.

Berlangganan Postingan Terbaru GeegleHayoO Gratis!

Tidak Ada Perbincangan Ke "TEGA! Seorang Ibu Meninggalkan Bayinya di Gurun Pasir dengan Kereta Dorongnya"

Bagaimana dengan Artikel ini?
Silahkan Berkomentar jika :
1. Ada Pertanyaan
2. Ketidak Pahaman
3. Artikel Salah
4. Beri Masukan
5. Mengucapkan Terima Kasih!

Awas Komentar Jahat / Spam akan kami Ledek sebagai Orang Gila
((
___; )
(6