Si Kembar Siam yang Cantik Mereka Berjalan Seperti Kepiting

Aida Sandoval membalik pancake di dekat tungku dapur Antelope-nya, saat anak kembarnya yang berusia 2 tahun itu bergoyang-goyang tergesa-gesa melintasi lantai dapur.

Tujuh bulan yang lalu, balita Erika dan Eva Sandoval menyatu di dada dan harus menavigasi rumah dengan berjalan kepiting tujuh keping. Kini akhirnya berpisah, gadis-gadis itu berkeliling dengan kecepatan yang mengejutkan.

"Memisahkan mereka, ini seperti hari-hari untuk siapa pun dengan anak kembar," kata Aida.

"Ini adalah perasaan yang luar biasa, hanya untuk memastikan dua bayi kecil bisa sampai dewasa."

Gadis-gadis di rumah dan secara medis stabil setelah operasi pemisahan 18 jam berisiko Desember lalu. Saat mereka tumbuh menjadi balita, mereka memilih mainan yang berbeda, mengembangkan hobi yang berbeda dan mengungkapkan pendapat mereka sendiri tentang segala hal mulai dari gaun hingga karakter Disney.

Selama operasi, dokter di Rumah Sakit Anak Lucile Packard Stanford menghindari jalinan pembuluh darah di perut anak-anak perempuan untuk memisahkan organ bawahnya.

Tim bedah juga menggergaji melalui tulang panggul mereka dan melepaskan kaki ketiga bersama mereka untuk cangkok kulit.

Si kembar tinggal di Lucile Packard selama tiga bulan, melawan infeksi sementara luka besar mereka sembuh. Mereka melapor ke UC Davis Medical Center di Sacramento selama dua minggu menjalani terapi fisik dan pekerjaan sebelum kembali ke Antelope di kursi mobil yang terpisah.

Di rumah bersama Aida dan ayah mereka, Arturo, masing-masing gadis bergoyang-goyang menggunakan satu kaki dan dua lengan. Mereka tidak perlu menjalani operasi dalam waktu dekat, tapi mereka

Membutuhkan perawatan luka lanjut. Mereka juga menggunakan tas ostomy, yang mengumpulkan sampah langsung dari perut mereka.

Aida Sandoval duduk di lantai dengan si kembar Eva, kiri, dan Erika, benar, saat Erika menarik rambut dari rambutnya, Rabu, 14 Juni 2017, di Antelope, California Keluarga menyesuaikan diri dengan kehidupan di rumah setelah berbulan-bulan lamanya. Di rumah sakit setelah operasi pemisahan mereka.

Lezlie Sterling - Sacramento Bee

Gadis-gadis itu tidak pernah membicarakan dua tahun mereka berbagi tubuh, kata Aida.

Terkadang, dia melupakannya sendiri.

"Hal yang sama seperti ingatan yang jauh," katanya. "Aku tahu mereka pada satu waktu, tapi ini hanya hidup kita sekarang."

Berpisah kepribadian

Eva dan Erika berjongkok di lantai ruang depan mereka, masing-masing berjongkok di atas mobil mainan dalam persiapan untuk mengikuti perlombaan. Eva melipat kaki kanannya di sampingnya, sementara Erika mengulurkan kaki kirinya dengan jari kaki baler yang runcing.

Berdampingan, kedua tubuh mungil mereka sepertinya masih sesuai.

Erika terutama suka mobil mainan, kata ibunya, tapi Eva suka ikut dalam kompetisi. Ketika pickup oranye Erika bertabrakan dengan mobil sport Eva yang biru, si kembar meletus dengan tawa bernada tinggi.

Balapan truk adalah salah satu dari sedikit momen saat para gadis bermain bersama. Erika suka memperbaiki barang dan barang yang dipukulnya di dinding dan bannisters dengan pisang plastik. Eva menikmati kue panggang dan menyajikan kue dan soda tak terlihat sepanjang hari. Pada pesta ulang tahun ketiga mereka di bulan Agustus, Erika akan berpakaian seperti cowgirl dan Eva sebagai seorang putri.

Erika Sandoval memakai kacamata mainan sambil bermain dengan Mr. Potato Head di rumah di Antelope, California, Rabu, 14 Juni 2017, bersama dengan saudara kembarnya yang dulu adalah saudara tirinya, Eva, benar.

Lezlie Sterling - Sacramento Bee

Ini merupakan evolusi bagi Erika, yang biasa menatap mata orang asing sementara kakaknya mengoceh. Sekarang dia tersenyum terus-menerus dan mencicit sebanyak dua sampai empat kata kalimat seperti yang dilakukan Eva.

"Dia orangnya sendiri," kata Aida. "Sebelum itu hanya apa pun yang dilakukan kakaknya.

Saya suka hanya menonton mereka, mempelajari minat mereka. "

Alice Dreger, penulis "One of Us: Konjoined Twins and the Future of Normal," kata si kembar sering menjalani apa yang disebut individuasi, di mana mereka mencoba untuk Membedakan diri dari satu sama lain karena mereka terlihat sama.

"Si kembar yang lebih pendiam, lebih pendiam, tidak perlu banyak melakukan perawatan dirinya sendiri - si kembar lainnya sedang menangani interaksi dengan dunia," kata Dreger. "Sekarang dia harus melakukan itu, dan dia naik ke kesempatan itu. Dalam kasus kembar siam, biasanya salah satunya lebih terorganisir dan satu lebih komunikatif. Jika mereka berpisah, itu tidak ada dan Anda melihat pertumbuhan positif. "

Karena si kembar Sandoval dipisahkan begitu awal di masa kanak-kanak, kemungkinan mereka tidak akan menyimpan kenangan yang jelas akan adanya siam, kata Dreger. Studi menunjukkan bahwa kebanyakan dari mereka yang berpisah pada usia dini tidak mengalami rasa kehilangan.

"Tampaknya si kembar siam seperti kita semua - hampir semua dari kita merasa nyaman dengan tubuh di mana kita dilahirkan, dan jika diubah lebih awal, kebanyakan dari kita juga merasa nyaman dengan itu," kata Dreger. "Orang akan menunjukkan foto mereka dan mereka akan memiliki apa yang kita miliki dari masa kanak-kanak - ide yang direkonstruksi seperti apa adanya."

Keajaiban medis

Luka Erika dimulai di mana seharusnya pusarnya, menelungkupkan badannya ke garis dadanya yang bergerigi sampai mencapai bagian bawahnya. Luka Eva lebih panjang, dan puffier tempat cangkokan kulit masih menempel.

Sementara siam, Eva lebih besar dari Erika, dan tim perawatan bertanya-tanya apakah dia menyerap lebih banyak nutrisi daripada kakaknya. Kurang dari organ bersama jatuh di sisi tubuh Erika, dan ahli bedah khawatir dia mungkin tidak bisa bertahan sendiri. Yang mengejutkan semua orang, Erika telah berkembang sejak operasi dan dipulangkan dari rumah sakit lebih awal dari Eva.

Sekarang, Erika hanya memiliki berat setengah pon daripada adiknya yang berusia 20 pound.

Eva berakhir dengan usus besar, usus kecil dan usus besar, sementara Erika hanya memiliki usus kecil. Bokong bersama mereka tidak bertahan dalam prosedur ini.

Erika Sandoval, kiri, mencambuk adik kembarnya, Eva Sandoval saat kursi roda mereka bertabrakan saat berlayar mengelilingi rumah, Rabu 14 Juni 2017 di Antelope, California Setelah operasi pemisahan mereka pada bulan Desember, Erika telah menemukan kemerdekaannya yang telah dipimpinnya. Untuk perjuangan saudara baru kekuatan.

Lezlie Sterling - Sacramento Bee

"Kami belajar banyak tentang anomali yang mereka alami, terutama di daerah panggul, dan tentang semua koneksi organ yang berbeda," kata Dr. Gary Hartman, ahli bedah terkemuka dari tim Stanford. "Kami belajar banyak dari masing-masing kasus ini, semuanya unik."

Tanpa sendi pinggul kedua, anak-anak perempuan tidak dapat mengakomodasi anggota badan palsu manapun, walaupun modifikasi baru bisa memungkinkan hal itu di masa depan, kata Hartman. Gadis-gadis itu terhuyung-huyung ketika mereka mencoba duduk tegak, jadi mereka menggunakan kursi roda merah muda dari Rumah Sakit Shriners untuk Anak-anak di Stockton Boulevard untuk berkeliling di luar. Kursi berisi kawat gigi plastik yang menstabilkan torso mereka dan tetap menjaga kaki lurus di depannya. Si kembar mungkin memerlukan pembedahan tulang belakang untuk memperbaiki skoliosis mereka.

Ketika Eva dan Erika memulai prasekolah pada musim gugur ini, program pendidikan individual mereka, sebuah dokumen yang menentukan tujuan untuk kebutuhan khusus anak-anak berdasarkan sebuah penilaian, menetapkan garis waktu yang agresif untuk diintegrasikan ke dalam kelas.

Pada bulan Oktober, setiap kembar harus bisa berdiri saat bekerja di meja, dan pada bulan Juni mendatang mereka berdua harus bisa berjalan menggunakan alat bantu seperti kruk.

Hanya membayangkan gadis-gadis berdiri dan berjalan membawa Sandoval untuk menangis.

"Saya benar-benar bersyukur bahwa hal-hal ternyata berjalan seperti yang mereka lakukan," katanya. "Aku tahu mereka ada di sini dengan tujuan, mereka berhasil sejauh ini. Dan apa masa depan bagi mereka hanya sangat besar. "

Berlangganan Postingan Terbaru GeegleHayoO Gratis!

Tidak Ada Perbincangan Ke "Si Kembar Siam yang Cantik Mereka Berjalan Seperti Kepiting"

Bagaimana dengan Artikel ini?
Silahkan Berkomentar jika :
1. Ada Pertanyaan
2. Ketidak Pahaman
3. Artikel Salah
4. Beri Masukan
5. Mengucapkan Terima Kasih!

Awas Komentar Jahat / Spam akan kami Ledek sebagai Orang Gila
((
___; )
(6