Demonstrasi Mematikan di Venezuela

Perundingan Presiden Venezuela Nicolas Maduro untuk mengadakan pemungutan suara pada hari Minggu untuk memilih sebuah badan baru - sebuah "Majelis Konstituante" yang ditugaskan untuk mereformasi konstitusi - telah memicu demonstrasi mematikan dan kritik internasional.

Apa tubuh baru itu? Kenapa Maduro menginginkannya? Dan mengapa oposisi begitu marah?

- Apa itu? -

Peristiwa penting di Venezuela sejak Nicolas Maduro berkuasa

Anella RETA, AFP

Majelis Konstituante akan terdiri dari 545 perwakilan terpilih, 364 di antaranya berasal dari daerah perkotaan (satu dari masing-masing, kecuali ibukota negara bagian yang akan mendapatkan dua, dan Caracas, yang akan mendapatkan tujuh).

Itu bisa menguntungkan daerah pedesaan, dimana Maduro memiliki dukungan lebih besar.

Anggota 181 lainnya akan diambil dari serikat pekerja - sumber lain dukungan Maduro - kelompok sipil dan sosial, kelompok bisnis, dan masyarakat adat.

Perakitan tersebut harus ditugaskan untuk mengubah konstitusi yang disahkan di bawah pendahulu Maduro dan mentor, Hugo Chavez.

Tapi itu juga akan memiliki kekuatan untuk mengubah undang-undang dan membubarkan legislatif, Majelis Nasional, yang dikendalikan oleh oposisi.

Maduro telah berjanji bahwa konstitusi baru akan diajukan ke Venezuela untuk persetujuan mereka dalam sebuah referendum.

- Mengapa Maduro menginginkannya? -

Aktivis anti-pemerintah bentrok dengan polisi anti huru hara saat melakukan demonstrasi di Caracas pada tanggal 28 Juli 2017, dalam sebuah pertengkaran kepada Presiden Nicolas Maduro

RONALDO SCHEMIDT, AFP / File

Maduro mengatakan majelis tersebut akan memberi kekuasaan kepada rakyat untuk membantu Venezuela bertahan dari apa yang dia katakan sebagai "kudeta" sayap kanan yang didukung AS untuk menggulingkan pemerintah sosialisnya.

"Kami membutuhkan kekuatan yang berada di atas kekuatan lain yang menyabotase pembangunan negara tersebut," kata Maduro.

Tapi dia belum menjelaskan apa yang harus diubah dari konstitusi saat ini, atau reformasi spesifik apa yang akan mengakhiri krisis politik dan ekonomi Venezuela.

Lawannya menduga langkah tersebut bertujuan untuk memperkuat daya pegangnya dengan mengisi majelis dengan pendukungnya.

Di antara kandidat yang ingin duduk di majelis baru adalah istri Maduro, Cilia Flores.

- Mengapa ada oposisi? -

Seorang wanita berjalan dengan mural yang menggambarkan presiden Venezuela Hugo Chavez di lingkungan "23 de Enero" di Caracas dekat museum "Cuartel de la Montaña" di mana tubuhnya berada, pada tanggal 28 Juli 2017

Ronaldo Skema, AFP / File

Kebanyakan orang Venezuela tidak menginginkan Majelis Konstituante.

Menurut Datanalisis, sebuah perusahaan pemungutan suara, 70 persen menentang gagasan itu.

Pada tanggal 16 Juli, sepertiga dari pemilih berpenduduk 20 juta itu keluar dalam sebuah referendum tidak resmi yang mendapat tentangan untuk memilih pemilihan anggota tubuh hari Minggu.

Koalisi oposisi, Democratic Unity Roundtable, telah menyerukan pemboikotan pemungutan suara. Tapi itu berarti pendukung Maduro akan menjadi satu-satunya yang memberikan suara - dan mungkin lebih dari sekali, menurut sebuah analisis oleh seorang ahli, Eugenio Martinez.

Kritikus mengatakan proses di seputar majelis dan sebuah konstitusi baru akan menunda jajak pendapat regional dan lokal yang terlambat, dan mungkin bahkan pemilihan presiden ditetapkan pada akhir 2018 - yang oleh Maduro yang secara umum tidak populer pasti akan kalah.

Amerika Serikat dan kekuatan internasional lainnya telah mendesak Maduro untuk membatalkan rencananya dan menghormati kalender pemilihan.

Berlangganan Postingan Terbaru GeegleHayoO Gratis!

Tidak Ada Perbincangan Ke "Demonstrasi Mematikan di Venezuela"

Bagaimana dengan Artikel ini?
Silahkan Berkomentar jika :
1. Ada Pertanyaan
2. Ketidak Pahaman
3. Artikel Salah
4. Beri Masukan
5. Mengucapkan Terima Kasih!

Awas Komentar Jahat / Spam akan kami Ledek sebagai Orang Gila
((
___; )
(6