Peta Jalan Menuju Masa Depan Psikiatri

Artikel  ini  diterbitkan  oleh  :

Era modern psikiatri dimulai dengan beberapa dokter Eropa yang dengan hati-hati mengatalogkan gejala penyakit yang biasanya tidak dapat diobati pada populasi rumah sakit jiwa besar yang sangat parah.

Dokter seperti Kraepelin mencatat perbedaan antara gangguan berdasarkan mood (seperti depresi berat dan gangguan bipolar ) dan orang-orang yang memiliki degenerasi psikotik sebagai ciri utama ( skizofrenia , yang oleh Kraepelin disebut ' demensia praecox.')

Pada awal 20 Abad, rumah sakit psikiatri yang sangat besar menampung ribuan orang.
Di Amerika, minat untuk membuat katalog dan mendefinisikan penyakit jiwa yang berbeda datang lebih dulu dari Angkatan Darat, yang membuat manual untuk menggambarkan gejala orang yang tidak layak untuk dilayani karena penyakit jiwa. Manual tersebut menjadi dasar untuk "Diagnostik dan Statistik Manual" pertama atau daftar gejala dan diagnosis berdasarkan observasi dan kebutuhan untuk katalog dan melacak penyakit tersebut.

Pada saat DSM II muncul sekitar tahun 1968, psikoanalisis dan gagasan Freud telah sangat mempengaruhi psikiatri Amerika, dan penyebab gangguan spekulatif (seperti "ibu penderita skizofrenia") membuat dokumen yang ramping setengah deskripsi gejala, setengahnya Sekarang kebanyakan mendiskreditkan) teori psikoanalitik.

Sementara para terapis modern mungkin mencemooh teori-teori ini

ini adalah usaha berani para dokter pada saat itu yang tidak memiliki cara untuk mengintip ke dalam otak karena ia berusaha untuk mengetahui mengapa gejala aneh dan tampaknya tidak dapat dijelaskan seperti perubahan suasana hati, manuver sosiopati , dan Psikosis mungkin terjadi
Pada tahun 1968, perawatan seperti antipsikotik awal, litium, syok insulin dan terapi electroshock ternyata sering memperbaiki depresi, psikosis, dan mania berat. Perawatan biologis ini mendustakan beberapa teori psikoanalitik ...

kita tahu sekarang tidak ada gunanya menghabiskan lima jam seminggu dengan pasien skizofrenia di dapur yang berhubungan bebas, dan saat pengobatan dan perawatan biologis berevolusi, terapi memiliki semua diagnosis, lebih berfokus pada Dukungan, keterampilan mengatasi dan solusi dan kurang di alam bawah sadar .

Pada tahun 1980, DSM III keluar, dan untuk banyak gangguan kejiwaan, teori yang berlaku adalah bahwa biologi dan
lingkungan menyebabkan gejala psikiatri umum. Psikiater tahu saat itu bahwa ada sesuatu biologis yang terjadi di otak yang menyebabkan gejala ini, tetapi juga tahu bahwa mereka tidak memiliki alat ilmiah untuk mengetahui patologi itu sendiri. Oleh karena itu mereka membuat DSM III dengan sengaja atheoretical. Ini hanyalah daftar resep yang membosankan dari gejala dan kombinasi gejala yang khas yang dimaksudkan untuk membantu penelitian, dengan harapan agar dokter masa depan menggunakan alat modern untuk menambahkan penjelasan patologis dan biologis pada gangguan utama. Mereka juga tahu bahwa kemungkinan besar kita menggabungkan beberapa gangguan yang berbeda yang sebagian besar mirip dengan satu keranjang besar, skizofrenia menjadi contoh yang baik (dengan jenis paranoid, tipe yang tidak teratur, dll.).

Sejak tahun 1980, DSM IV dan DSM 5 telah diterbitkan berturut-turut, semua daftar resep resep yang sama berkembang. Mereka perlu penelitian dan juga untuk penagihan medis, tapi sama seperti memanggil pilek, batuk, dan kelelahan yang "dingin" bila gejala semacam itu sebenarnya dapat disebabkan oleh virus, bakteri, atau bahkan kombinasi alergi atau superinfeksi pada Kanker atau ...

daftar kemungkinan patologi yang sebenarnya terus berlanjut dan terus berlanjut.
Psikiatri telah setara dengan dokter penyakit menular tanpa mikroskop atau kemampuan untuk mengkultur penyebab sebenarnya dari masalah tersebut dan kemudian mengobatinya dengan tepat.

Kami melihat gejalanya dan kami menggunakan keahlian dan pengalaman kami untuk membuat perkiraan terdidik terbaik mengenai apa yang sedang terjadi, mencoba untuk menyingkirkan beberapa penyebab medis, dan pergi dari sana dengan terapi dan / atau pengobatan. Banyak, bahkan setelah sekian tahun ini, tetap merupakan permainan yang menebak.

Namun, kombinasi beberapa inovasi sains akhir-akhir ini akhirnya memberi psikiatri ke patologi di otak yang hidup. MRI, pemindaian PET, MRI fungsional, dan pemindaian SPECT memberi tahu kami lebih banyak tentang perubahan struktur dan fungsi, dan metabolisme otak yang kecil dan besar.

Pengujian genetik skala besar telah mempersempit beberapa
gen umum pada orang-orang dengan penyakit kejiwaan. Kemampuan untuk membedakan sel-sel kulit menjadi sel prekursor, dan kemudian membuat sel itu menjadi neuron aktif berarti kita dapat melacak pengaruh perubahan genetik pada fungsi reseptor dan saluran ion pada neuron manusia yang hidup tanpa gangguan kejiwaan versus Mereka yang memiliki gangguan bipolar, misalnya.

Kami telah mampu mengembangkan model hewan dari banyak patologi ini dan melacak perawatan untuk perubahan genetik tertentu pada manusia.    Itu baru permulaan, tapi dalam waktu dekat, kita mungkin bisa membuang DSM V sama sekali. Sebagai pengganti:

"Inilah orang dengan gangguan depresi dan ciri kepribadian yang tinggi ,"   dapat kita katakan: inilah seseorang yang memiliki kemampuan peningkatan pemecahan neurotransmiter ditambah kemampuan yang menurun untuk menggunakan neurotransmitter yang ditinggalkannya karena masalah genetik dengan membuat bentuk aktif. Vitamin yang dilapisi pada sejarah trauma atau hubungan yang dramatis dan merusak Kita dapat merancang studi dan kemudian terapi berdasarkan patologi yang sebenarnya dan bukan menebak permainan ...

ganti neurotransmiter, perbaiki sinyal membran atau kurangi toksisitas oral berdasarkan profil genetika yang diketahui dan kombinasi dari Olahraga, obat-obatan, suplemen gizi, tidur yang lebih baik , dan psikoterapi.
Artikel berikutnya akan memiliki rincian lebih lanjut tentang gen yang diketahui, patologi terkait, dan bukti dan bagaimana panduan perawatan hari ini.
Ini adalah saat yang menyenangkan untuk menjadi psikiater.

Berlangganan Postingan Terbaru GeegleHayoO Gratis!

Tidak Ada Perbincangan Ke "Peta Jalan Menuju Masa Depan Psikiatri"

Bagaimana dengan Artikel ini?
Silahkan Berkomentar jika :
1. Ada Pertanyaan
2. Ketidak Pahaman
3. Artikel Salah
4. Beri Masukan
5. Mengucapkan Terima Kasih!

Awas Komentar Jahat / Spam akan kami Ledek sebagai Orang Gila
((
___; )
(6