10 Kejahatan Aneh yang Terjadi di facebook

Geegle  HayoO
Indonesian Funny Pic for facebook
Facebook telah seperti bagian integral dari kehidupan kita bahwa bahkan kejahatan baru yang bermunculan;
kejahatan dengan modus
tertentu yang melibatkan Facebook sebagai aksesorinya.

Dan itu tidak terbatas pada cyberstalking, pencurian identitas, distribusi bahan pornografi anak, dll kejahatan ini meresap di internet tetapi mereka hanya mewakili ujung gunung es.

Jenis Akun mengacu melibatkan beberapa kejahatan yang kreatif, aneh dan tak terpikirkan yang terkait dengan Facebook, misalnya cerita baru-baru ini tentang seorang ibu yang mencoba untuk menjual nya dua anak (berusia 10 bulan dan 4 tahun di Facebook seharga Rp. 40.000.000), ironisnya untuk menyelamatkan pacarnya keluar dari penjara.

Sementara hukum terjebak dengan hal itu, dalam beberapa kasus tercantum di bawah ini, sistem peradilan yang meraba-raba atas mereka, mencoba untuk mencari tahu yang melanggar hukum dan yang tidak.
Sepuluh jenis
kejahatan Facebook aneh berfungsi sebagai pengingat bagi kita semua tentang dampak bahwa Facebook memiliki lebih privasi kami, dan berapa banyak mungkin dapat menimpa kewarasan orang, Atau mengubahnya menjadi Penjahat. Berikut GeegleHayoO sudah sajikan khusus bagi kamu yang suka sekali berkeliling di facebook, Supaya tidak melakukan Hal-hal seperti berikut :

1. Di Penjara Gara-gara Mengirimkan Sebuah Permintaan Pertemanan facebook

Pada tahun 2007, Dylan Osborn diperintahkan oleh hakim untuk tidak menghubungi istrinya setelah ia ditemukan melecehkan dirinya dengan panggilan telepon dan pesan teks.
Ketika ia mengirim 'teman permintaan' melalui Facebook kepadanya meskipun
menahan order, istri Dylan melaporkan dia ke polisi.
Dia akibatnya ditangkap dan dijatuhi hukuman sepuluh hari penjara.

Namun, dalam pembelaannya, Osborn mengklaim bahwa 'permintaan teman' dikirim secara otomatis ke semua orang di daftar email-nya (yang termasuk istrinya) setelah ia mendaftar untuk Facebook untuk pertama kalinya.
Dia tidak menyadari bahwa istrinya sudah di Facebook.

Jadi sementara dia mengatakan tidak memiliki bentuk komunikasi dengan istrinya, online atau offline, dalam hal ini, itu Facebook yang memiliki otomatis melakukan permintaan teman, mendarat dia di penjara.
Apakah ini adalah taktik pertahanan cerdas yang telah membawa perintah keluar ke wilayah yang belum dipetakan, atau tiket dari usahanya gagal menghubungi istrinya, kita mungkin tidak pernah tahu.

2. Bunuh Diri Karena di Bully di facebook

Bunuh diri paling terkenal datang dari Pangeran Ms
Phoebe pada tahun 2010 adalah kasus klasik dari Cyberbullying beres.
Setelah baru saja pindah dari Irlandia, Ms.
Pangeran menjadi sasaran ejekan dan intimidasi selama berbulan-bulan sebelum mengambil hidupnya sendiri.

Sebuah mahasiswa di South Hadley High School, Massachusetts, ia telah menerima pesan teks kasar, pelecehan di dinding Facebook-nya dan di halaman sekolah atas sengketa hubungan anak gadis.

Tapi ini tidak dianggap sebagai alasan untuk bunuh diri sampai salah satu pengganggu nya aja 'dicapai' di dinding Facebook gadis malang itu pada hari dia gantung diri.
Selanjutnya penggalian ini telah menemukan bahwa sekelompok teman sekolah telah melaksanakan kampanye intimidasi terhadap Pangeran yang
terus bahkan setelah kematiannya.

publik menunjuk jari pada otoritas sekolah karena tidak berbuat cukup untuk mencegah tragedi itu terjadi, tapi setidaknya dalam cerita ini, keadilan disajikan.

Putusan Akhir
Enam remaja dikenakan untuk berbagai tindak pidana, termasuk perkosaan (yang akhirnya dijatuhkan oleh keluarga Pangeran), "pelanggaran hak-hak sipil", mengintai, dan bahkan penyerangan dan baterai (juga turun dari mengaku bersalah pelecehan kriminal).

Sementara banyak melihat mereka
kalimat pelayanan masyarakat dan masa percobaan sebagai "tamparan pada pergelangan tangan", kasus ini membawa isu-isu cyberbullying terhadap cahaya, yang berpuncak pada undang-undang baru dijatuhkan untuk melawan intimidasi di sekolah-sekolah di Massachusetts.

3. Kejadian Fattal Komplikasi di facebook

Ketika Chakly membaca beberapa kasus pembunuhan yang terkait dengan postingan Facebook, aku tersadar bahwa semua dari mereka dipicu oleh konflik hubungan.

Sakit Hati Karena Cinta
Aku melihatnya dalam kasus Brian Lewis yang membunuh istrinya,
Hayley Jones setelah dia mengubah profil Facebook-nya
dari 'menikah' dengan 'single' kembali pada tahun 2009, serta dalam kasus Camille Mathurasingh yang dibunuh oleh pacarnya, Paul Bristol pada tahun 2010 setelah melihat dia dengan pria lain pada halaman Facebook-nya.

Pembunuhan
Tidak ada cinta yang hilang
Dalam insiden terpisah, Adam Mann telah brutal dipalu mantan istrinya, Lisa Beverley sebelum menggorok lehernya dan meninggalkan tubuh berlumuran darah dia ditemukan dengan anak mereka lima tahun - semua karena dia telah mengejeknya di Facebook.

Beverly telah melaporkan upaya Mann untuk menghindari membayar tunjangan anak untuk Badan Pendukung Anak (CSA) kemudian membukukan
komentar puas di Facebook, dan memanggilnya 'lelucon'.
Dia membalas dengan kekerasan sehingga dia tidak punya kesempatan untuk bertahan hidup.

Malu publik
Meskipun pembunuhan yang terjadi karena kecemburuan dalam suatu hubungan yang relatif umum, menggunakan Facebook mengintensifkan tindakan yang terlibat karena merupakan platform yang sangat umum.

Ketika salah satu posting bukti tentang hubungan gagal, pihak lain mungkin mengalami
tertusuk ego (terutama pria) terutama ketika ia tersirat menjadi penyebab kegagalan.
hal akan mendapatkan jelek ketika Kamu mencuci pakaian kotor Kamu di depan umum.

4. Pncurian Akun identitas Facebook / Peniruan online merajalela di seluruh dunia

Kita melihatnya di ribuan profil palsu selebriti di Facebook dan Twitter, dengan beberapa orang lain berhasil menyesatkan untuk berpikir mereka profil asli. di Indonesia sendiri yang melakukan praktek ini yang hanya mengarah kepada keuntungan tertentu.
Namun demikian, pencurian identitas dapat berubah menjadi pelanggaran serius tergantung pada apa yang dilakukan dengan profil palsu tersebut.

Kebanyakan orang tidak menyadari bahwa ada hukum di luar sana untuk melindungi terhadap pencurian identitas online.
Memfitnah Latihan Ambil kasus seorang wanita New Jersey, Dana Thornton yang berpotensi menghadapi hingga 18 bulan penjara karena membuat profil Facebook palsu untuk mantan pacarnya untuk mengirim gambar yang sengaja mencemarkan nama baik reputasinya.
Kasus lain yang menarik dari pencurian identitas membuat hoo-ha besar di Maroko pada tahun 2008, ketika salah satu Fouad Mourtada ditahan untuk "praktek jahat terkait dengan dugaan pencurian identitas", adik raja, Pangeran Moulay Rachid di Facebook.
Pemerintah Maroko tidak geli dengan kejenakaan Mourtada menarik, dan menjatuhkan hukuman tiga tahun penjara.
Untungnya bagi Mourtada, dia dibebaskan 43 hari kemudian setelah pengampunan raja.

5. Mencari Pembunuh Bayaran di facebook

Pennsylvania 19 tahun, Corey Kristen Adams ditangkap pada 2010 menyusul tuduhan perkosaan setelah pesta.
Tak lama setelah itu, ia memposting hal berikut di Facebook-nya:
"Saya punya 500 pada kepala gadis yang ingin roti?"
Dan
"Hit Aku sih mungkin".
Murderer Menjawab permintaan ini untuk pembunuh bayaran, detektif mengambil kesempatan untuk pergi menyamar dan mengumpulkan bukti untuk mendakwanya dengan percobaan pembunuhan.
Dia akhirnya mengatur pertemuan dengan Adams, yang tidak terjawab Adams.
Namun, ia membukukan status lain sedikit kemudian,
"dibutuhkan gadis ini terlempar dari sekarang.
"
Penyelidikan mengungkapkan bahwa posting publik itu memang diarahkan pada korban.

Atas kebodohannya, keadilan disajikan dan ia dijatuhi hukuman 11 sampai 22 tahun di penjara atas tuduhan Pemerkosaan, Ajakan Pidana Pembunuhan, Menahan diri melanggar hukum dan kepemilikan alat kejahatan.

6. Memeras Di Facebook

Talak membuat orang gila, baik setidaknya itulah yang terjadi dengan Wanita berumur 23 tahun yang bernama Adeniyi Nigeria Afolakemi Mojisola.
Dia memposting foto mantan suaminya di Facebook dan menandai dia sebagai anggota dari Boko Haram, sebuah kelompok teroris jihad kekerasan di Nigeria. Mantan suami-Nya, Alfa Umar Gobir dilaporkan ke polisi setelah mendapat telepon dari teman-teman selama akhir pekan, menganggap dia sebagai anggota asli Boko Haram.

Untuk Pertahanan Diri - atau Intent berbahaya Selain pos, keterangan ditemukan Adeniyi yang memposting Gambar beserta statusnya di facebook seperti ini :
"Ini adalah salah satu Boko Haram, setiap kali Kamu memiliki kontak dengan dia, Dia akan membom kamu"
Adeniyi sepatutnya ditangkap dan ketika ditanyai alasannya, dia menjawab
"Aku mengatakan itu karena Gobir mengancamku dan anak-anak"

Balik Fakta
Mengindahkan saran dari polisi, orang tua Adeniyi mendekat Gobir mengemis padanya untuk memaafkannya tetapi Adeniyi kemudian memposting lagi :
"Am nt regrtn upload pic d from me  2 anyway 1"
Polisi mengatakan kepada Adeniyi dan orang tuanya bahwa bukti terhadap dirinya cukup untuk menjamin hukuman penjara jika Gobir memilih untuk pergi ke pengadilan atas masalah ini.

7. Membagikan  Konten Penyiksaan Hewan di facebook

Pernah melihat adanya video penyiksaan binatang atau postingan berupa foto di Facebook?
Pikirkan kawan; hewan-hewan juga layak keadilan bukan? Untungnya, dalam beberapa kasus, mereka mendapatkan beberapa tidak memberi makan.

Membunuh Hewan Langka Iguana
Sebuah pasangan Pasutri dari Amerika, Vanessa Starr Palm & Alexander Daniel Rust ditangkap dan dipenjara pada 2009 karena melanggar tindakan perlindungan hewan setelah mengunggah foto mereka berpesta di sebuah Iguana yang terancam punah (Yang tidak bercanda!) Di Facebook.

Mereka bahkan tidak sadar mengupload foto mereka menangkap dan memanggang kadal yang menarik perhatian banyak teman-teman mereka yang kemudian dilaporkan ke polisi.

Membunuh Tikus
Tikus Kehilangan Kepala di Facebook yang dipenggal dengan pisau steak oleh Naomi Anderson dari Queensland, Australia.
Lebih buruk lagi, video menjijikkan itu telah diposting di Facebook (di bawah alias Shabella Raja).

Tindakan menghebohkan mengambil Tikus miskin 40 detik untuk dibunuh.
Dia kemudian memerintahkan untuk melayani 180 jam pelayanan masyarakat dan 18 bulan masa percobaan setelah dituduh kekejaman terhadap hewan pada tahun 2011.
Untungnya, ia juga dilarang membeli, pinjaman atau mengambil kepemilikan binatang selama dua tahun.

8. Pencuri Kompulsif Facebook

Berikut adalah salah satu yang lucu.
kecanduan facebook suku cadang tidak ada seorang pun, bahkan penjahat.
Pada tahun 2009, pencuri dengan nama Jonathan G.
Parker tertangkap segera setelah break-in karena ia login ke akun Facebook-nya pada komputer korban dan lupa untuk log out.
Setelah kesalahan itu, tidak sulit bagi polisi untuk melacak keberadaan Parker selama penyelidikan, terutama karena ia berada di area yang sama dengan korban.
Sekarang, ini adalah apa yang Chakly maksud ketika Chakly mengatakan Facebook memiliki potensi untuk mendominasi pemikiran logis kita.

9. Selfie Lucu-lucuan Yang Enggak Lucu

Ini adalah akun Facebook Kamu, tetapi kadang-kadang hanya ada beberapa ssssrrrrrrr yang tidak terlalu pantas untuk diposting.

Maksudku tidak hormat  .
((
___; )
((
.
Sebuah teknisi medis asal New York dengan nama Mark Musarella dinyatakan bersalah perilaku tidak tertib ketika ia mengambil foto seorang korban dicekik di TKP saat bertugas dan diposting gambar mengerikan dari mayat di Facebook.

Terlepas dari dipecat oleh rumah sakit tempat dia bekerja, Musarella dihukum dengan 200 jam pelayanan masyarakat dan dilarang menjadi teknisi medis darurat lagi.

Orang tua korban kemudian mengajukan tuntutan hukum terhadap berbagai entitas, termasuk tentu saja, Facebook.
Foto Kamu Dapat Membuat Orang asing Kaya kali Kamu ingin memposting foto sugestif dari diri sendiri, melakukan peluangan waktu untuk berpikir lagi.
Sebuah sindikat di Malaysia membuat penuh penggunaan foto tersebut, terutama gadis-gadis Asia untuk layanan gadis panggilan mereka di Facebook.
Mereka menampilkan foto-foto gadis-gadis cantik yang diangkat dari halaman Facebook mereka tanpa sepengetahuan mereka, dan meminta mereka untuk membayar sejumlah uang untuk cadangan layanan mereka.
Dua orang yang menggunakan layanan ditemukan penipuan ketika gadis-gadis tidak muncul setelah mereka melakukan pembayaran mereka.

Buronan facebook

Yah setidaknya Facebook bisa membantu Kamu menangkap buronan dengan modal kecanduan Facebook aja.
Beberapa bahkan menggunakannya untuk mengejek korban-korban mereka, dan karena kurangnya penilaian yang lebih baik, dari pemerintah sendiri.

Pencuri 28 tahun, Craig "Lazie" Lynch menjadi sensasi internet untuk periode singkat pada tahun 2009 ketika ia melarikan diri dari Penjara Hollesey Bay, kemudian mulai mengejek polisi di Facebook.
Ia melarikan diri dari penjara tujuh tahun karena perampokan diperburuk dan bukannya bersembunyi untuk menikmati kebebasan, ia membuat halaman Facebook untuk dirinya sendiri (yang mengumpulkan sampai 40.
000 penggemar), dan bahkan pernah dipanggil untuk wawancara via telepon
dengan channel 5 Berita di Inggris.
Dia juga terus membual tentang kehidupan yang baik ia memimpin di luar tembok penjara.

"Jika ada yang sedang bingung dengan kebebasan saya.
Inilah buktinya.

Bagaimana f *** Saya bisa mendapatkan tangan saya pada burung seperti ini di penjara.
ha ha ",
itulah postingan dia.

tugasnya tiba-tiba berhenti ketika ia tertangkap pada bulan Januari 2010.
Tidak Tertawa Matter What tentang yang satu ini: pencuri masuk ke rumah Victoria Richardson kemudian login ke akun Facebook-nya (karena masih login) dan mengejek dia dengan sukses break-in.

Meninggalkan posting seperti: "Laptop sudah, ponsel okay tapi sedikit tergores itll tapi TV tidak lakukan karena adalah sampah jadi aku meninggalkannya, ds itu bonuss sekarang ke toko porno i gooo, thankyou toshiba adalah favourate Saya membuat dan dengan tanda-tanda itu:" salam pencuri malam harimu "
.
Tidak hanya itu Richardson dirampok, ruang privasi berwujud nya juga telah menyerbu.
"Apa artinya ini?"
Setelah melalui daftar kejahatan Facebook ini, beberapa mengganggu, orang lain tidak masuk akal, Chakly yakin Kamu pasti sudah menyadari tren berulang.

Kedua penjahat dan korban melakukan kesalahan yang sama: oversharing tanpa pertimbangan konsekuensi.
Aku sudah disebutkan dalam entri Chakly sebelumnya tentang bagaimana kita rela berbagi dan mempublikasikan diri untuk merasa terhubung dengan jaringan sosial kita.
Namun, seperti kasus di atas telah menunjukkan, ada kebutuhan untuk tahu di mana kapan harus menarik garis sebelum hal-hal menjadi terlalu serius.

Kita cenderung untuk dibawa oleh emosi kita setelah kita menetapkan batas antara apa yang harus dan tidak harus dibagi di Facebook.
Sebagai catatan pencegahan, selalu menerapkan kebijaksanaan dalam seberapa banyak Kamu bersedia untuk berbagi tentang diri Kamu di Facebook.

Berlangganan Postingan Terbaru GeegleHayoO Gratis!

Tidak Ada Perbincangan Ke "10 Kejahatan Aneh yang Terjadi di facebook "

Bagaimana dengan Artikel ini?
Silahkan Berkomentar jika :
1. Ada Pertanyaan
2. Ketidak Pahaman
3. Artikel Salah
4. Beri Masukan
5. Mengucapkan Terima Kasih!

Awas Komentar Jahat / Spam akan kami Ledek sebagai Orang Gila
((
___; )
(6