Renungan! Menurut Anda, Iklan Apakah ini?

Bahkan jika Kita hampir tidak mengetahui apa-apa tentang industri periklanan, Kita pernah mendengar pepatah bahwa "menjual seks" - dan Kita tahu persis apa artinya. Citra seksual (biasanya wanita) secara teratur digunakan untuk mempromosikan segala sesuatu mulai dari mobil sampai parfum, dan menurut sebuah studi tahun 2012, mereka sebenarnya menjadi lebih umum. Sementara 15 persen iklan menampilkan gambar seksual pada tahun 1983, jumlahnya melonjak menjadi 27 persen di tahun 2003 . Namun, penelitian baru telah mengungkapkan bahwa iklan seksi tidak selalu berarti keuntungan lebih besar.

Sebuah kelompok riset yang dipimpin oleh Dr. John Wirtz, kepala fakultas periklanan di Center for Media di University of Illinois, baru-baru ini menerbitkan sebuah analisis penelitian yang meneliti bagaimana konsumen bereaksi terhadap iklan seksi, dan hasilnya sangat penting: sementara konsumen laki-laki Memiliki reaksi yang lebih positif terhadap iklan seksual daripada konsumen wanita, ketika sampai pada "niat membeli" - apakah konsumen tertarik untuk membeli produk tertentu - para periset menemukan bahwa iklan seksi tersebut "tidak berpengaruh" pada kedua kelompok tersebut. Seperti

kata Wirtz dalam siaran persnya , "Kami secara harfiah tidak memberi efek pada niat peserta untuk membeli produk dalam iklan dengan daya tarik seksual . Asumsi bahwa seks ini laku - yah, tidak, menurut penelitian kami, tidak. Indikasi bahwa ada efek positif. "

Kita mungkin akan terkejut mendengarnya, mengingat bagaimana iklan seksual yang umum dan dampak besar yang mereka miliki terhadap budaya kita.

Spesialis media Dr Mehita Iqani berpendapat bahwa tubuh yang kita lihat dalam iklan "membentuk dan menginformasikan ... jenis seksualitas dan keseksian yang diperbolehkan, dan dihargai oleh, sistem ...." Selama beberapa dekade, iklan seks telah membantu menetapkan standar budaya tentang daya tarik seksual - dan telah dikritik karena mempromosikan konsep kecantikan wanita tertentu (lurus, putih, cis, ukuran lurus), yang dapat memberi dampak negatif pada citra tubuh wanita .

Namun, sementara mereka menggunakan kekuatan sosial yang luas, iklan seksual kurang memiliki dampak finansial daripada yang mungkin kita duga - terutama karena wanita mengendarai sekitar 80 persen pembelian konsumen , sementara sebagian besar iklan seksual ditujukan untuk pria heteroseksual.

Jadi, jika iklan seksi tidak selalu menjual produk - dan itu bisa mempengaruhi kita dengan cara yang sangat negatif - mengapa iklan itu masih begitu populer?

Di AS, iklan seperti yang kita kenal sekarang telah ada sejak era kolonial - namun, menurut sejarawan periklanan, seksualitas tidak menjadi bagian utama periklanan AS sampai sekitar tahun 1850-an . "Asal usul daya tarik seksual dalam iklan di AS," tulis

John McDonough dan Karen Egolf di

The Advertising Age , "dapat ditelusuri ke produk obat yang diiklankan sebelum Perang Saudara. Iklan ini menampilkan ukiran kayu wajah wanita, seringkali satu-satunya ilustrasi di Halaman, untuk menarik perhatian pembaca. "

Sementara ini nampaknya menjinakkan kami sekarang, iklan seksual dikembangkan seiring dengan kebiasaan seksual budaya - butuh waktu lama untuk mengajukan banding secara seksual untuk membuatnya masuk ke iklan, dan McDonough dan Egolf mencatat, iklan pada tahun 1890-an yang menampilkan pergelangan kaki wanita. Dianggap provokatif.

Perancis mengangkat bar untuk iklan seksi di akhir 1800-an, dengan iklan-iklan indah untuk pesta-pesta olok-olok, tarian dan musik yang dilukis oleh para seniman seperti Jules Chéret, penuh dengan wanita menggairahkan yang mengundang Kita untuk bersenang-senang.

Dan, seperti yang dikatakan sejarawan iklan Tom Reichert, di antara kartu "koleksi" pertama adalah kartu gambar erotis wanita yang ditemukan dalam bungkus rokok Duke di tahun 1880-an (Kita bisa mengumpulkan keseluruhan rangkaian dengan cukup banyak pembelian). Tapi di AS, lompatan dari kartu erotis tersembunyi ke tubuh wanita seksual yang lebih terbuka terjadi di awal abad 20, dengan iklan seperti Sabun Woodbury , yang memasangkan slogan seperti "A Skin You Love To Touch" dengan gambar wanita yang dibelai. Romantis oleh laki-laki.

Dalam beberapa dekade sejak itu, wanita erotis telah menjadi hal biasa di iklan; Pria yang erotis sama sekali tidak akan benar-benar memasuki periklanan sampai akhir abad ke-20 , dan masih hanya menghasilkan sebagian kecil iklan (pada tahun 2003, 22 persen iklan menampilkan wanita seksual , sementara pria seksual hanya muncul dalam 6 persen dari iklan).

Tapi sementara iklan dengan konten seksual biasa terjadi saat ini, mereka tidak harus dipandang sebagai kekuatan sosial yang positif. Selain dianggap berdampak negatif pada citra tubuh perempuan, mereka juga pernah dituduh mendorong pria heteroseksual untuk menolak wanita , dan sejumlah iklan seksi juga telah dikritik karena rasisme - apakah karena terlibat dalam stereotip dan ketidakpekaan rasis, seperti Sebagai iklan Jr Carl tahun 2015 yang menggambarkan wanita berpakaian bikini bermain bola voli di sekitar "dinding perbatasan" yang memisahkan AS dan Meksiko , atau karena menggambarkan wanita kulit putih sebagai default untuk "keseksian ."

Mempertimbangkan apa hubungan yang dibebankan dan kompleks yang dimiliki publik Amerika dengan iklan seksi, Kita pasti mengira mereka setidaknya melakukan pekerjaan yang bagus dalam membuat konsumen membeli barang. Namun kenyataannya, pengaruhnya tidak begitu besar.

Salah satu alasannya adalah bahwa iklan seksual hampir secara eksklusif menargetkan demografi yang sangat spesifik: pria heteroseksual. Studi Wirtz menemukan bahwa pria pada umumnya merasa positif terhadap iklan seksual , sementara wanita cenderung memandangnya lebih negatif; Penelitian terdahulu menunjukkan bahwa pria heteroseksual menanggapi iklan secara positif dengan menampilkan gambar pasangan pasangan yang sangat erotis , sementara wanita heteroseksual cenderung merespons gambar erotis yang lebih ringan. Mengingat bahwa wanita mengemudikan sekitar 80 persen pembelian konsumen , iklan yang secara khusus melibatkan pria dengan cara yang menurut banyak wanita tidak menarik tentu tidak akan mendorong penjualan dengan cara yang besar.

Tapi bahkan di antara pria heteroseksual, iklan seksi tidak selalu mencapai apa yang seharusnya mereka lakukan. Periset pada tahun 2015 meneliti 53 studi berbeda dan menemukan bahwa pria sebenarnya kurang mungkin untuk mengingat merek tertentu yang diiklankan dalam iklan seksi.

Dan, tentu saja, bahkan saat pria menikmati iklan seksual, mereka tidak selalu memutuskan untuk membeli barang-barang yang diiklankan di dalamnya.

SOURCE: CelebrityDBI di YouTube

Meskipun kami berasumsi bahwa iklan seksual tidak bekerja jika tidak mempengaruhi seseorang secara langsung untuk melakukan pembelian, para ahli mengatakan bahwa ini sebenarnya adalah situasi yang lebih rumit.

Dr. Melissa Burnett , profesor pemasaran di Missouri State University, mencatat bahwa iklan yang berisi gambar seks atau tidak, jauh dari satu-satunya alasan mengapa sebuah iklan mungkin berhasil atau gagal. "Dalam banyak kasus, penggunaan daya tarik seksual sama sekali tidak sesuai [untuk produk yang dijual]," Dr. Burnett mengatakan kepada Bustle.

"Namun, bahkan dalam situasi yang menyarankan agar daya tarik seksual menjadi strategi yang efektif, pesan tersebut mungkin tidak sesuai target, tidak berfikir atau dieksekusi dengan baik, atau disampaikan pada waktu atau tempat yang salah."

Beth Egan , Associate Professor di Communications @ Syracuse, master online Syracuse University dalam program komunikasi, mengatakan kepada Bustle, "Fakta bahwa tidak ada efek pada niat beli tidak harus menjadikannya iklan yang tidak efektif." Iklan tidak hanya bertujuan untuk segera mendorong Kita untuk membeli sesuatu - mereka mungkin juga memiliki tujuan untuk membuat Kita mengetahui produk atau mempengaruhi pemikiran Kita dengan cara lain. "Jadi jika tujuan dari kampanye adalah tentang pertimbangan, fakta bahwa iklan tersebut tidak benar-benar melakukan pembelian tidak akan sama dengan kegagalan," catatan Egan. "Bahkan penulis menyarankan agar mereka tidak menjawab pertanyaan mengenai apakah atau tidak menjual seks, tapi hanya menunjukkan kompleksitas efeknya."

Egan juga menunjukkan bahwa "laki-laki mengevaluasi iklan ini secara lebih positif. Itulah yang menjadi sasaran dan kemungkinan mereka anggap penting," dan sangat menarik bagi mereka saja yang tidak harus dianggap sebagai masalah oleh pengiklan. "Ada keseluruhan kumpulan penelitian yang membuktikan periklanan lebih efektif untuk memperkuat perilaku saat ini dan mendorong yang baru. Oleh karena itu, jika Kita adalah merek yang populer di kalangan laki-laki dan mereka melihat iklan Kita untuk produk yang mereka gunakan dan bereaksi Secara positif, Kita bisa memenuhi tujuan kampanye Kita. "

Dalam siaran persnya, Wirtz menunjuk keputusan Carl's Jr. untuk mengakhiri rangkaian iklan seks mereka dengan sangat seksama sebagai bukti bahwa perusahaan menyadari iklan seksual tidak menghasilkan hasil yang mereka inginkan. "Jika 'iklan seksi' itu efektif, tidak mungkin perusahaan atau agen iklan akan melakukan perubahan drastis," katanya. Tidak ada cara untuk mengetahui apakah ini benar, jika penelitian ini akan mengubah iklan di Amerika, atau jika iklan seksual sudah berubah untuk lebih merefleksikan adat istiadat sosial kita, seperti yang sering terjadi dalam sejarah AS.

Satu-satunya hal yang benar-benar bisa ditunjukkan oleh kita saat ini adalah, jika iklan seksual membuat Kita tidak tergerak, Kita jauh dari satu-satunya.

Berlangganan Postingan Terbaru GeegleHayoO Gratis!

Tidak Ada Perbincangan Ke "Renungan! Menurut Anda, Iklan Apakah ini?"

Bagaimana dengan Artikel ini?
Silahkan Berkomentar jika :
1. Ada Pertanyaan
2. Ketidak Pahaman
3. Artikel Salah
4. Beri Masukan
5. Mengucapkan Terima Kasih!

Awas Komentar Jahat / Spam akan kami Ledek sebagai Orang Gila
((
___; )
(6