Saat Kau Memintaku untuk Kembali, Mungkin Kita Bisa Bersama Lagi. Tapi Bagaimana dengan Rasa Sakitku?

Selamat  tengah  malam,

Kamu,  seseorang  di  sana  yang  sedang  bersuka  ria  dengan  keadaan  hatimu  saat  ini.  Aku  sungguh  bahagia  melihat  dirimu  yang  sekarang,  teramat  bahagia.  Tidak  lupa  kuucapkan  syukur  kepada  Tuhan  yang  Maha  Esa  atas  keadaan  dirimu  saat  ini.

Tidak  terasa  sudah  beberapa  tahun  kita  tak  lagi  berdua,  tetapi  syukur  sudah  beberapa  tahun  kita  masih  terus  bersama-sama  dalam  satu  lingkaran  persahabatan.  Aku  mendengar  tawamu  begitu  lepas  saat  kita  sedang  duduk  santai  bersama  kawan-kawan  di  pelataran  rumah  sahabat  kita,  hanya  ditemani  1  gelas  kosong,  1  botol  air  mineral  dan  hembusan  angin  malam.  Suasana  malam  itu  cukup  membuat  kami  pusing,  gelisah,  begitulah,  sama  seperti  malam-malam  lainnya.  Membicarakan  masa  depan  yang  sama  sekali  belum  kami  ketahui.

Aku  mendengar  di  setiap  obrolan  malam  bersama  kawan-kawan  bahwa  dirimu  telah  menemukan  sosok  yang  baru,  sosok  yang  mungkin  dapat  menggantikan  diriku  kelak  di  hatimu.  Sosok  yang  lebih  baik,  lebih  sayang  dan  lebih  hebat  ketimbang  diriku,  tentunya  yang  terpenting  sosok  yang  lebih  menghargai  dirimu,  yang  membuat  dirimu  lebih  berarti.  Alangkah  bahagianya  diriku  mendengar  kabar  itu,  begitu  sangat  terkesima  dan  menggebu-gebu  diriku  untuk  membahasnya.  Ku  dengar  baik-baik  setiap  obrolan  tengah  malam  itu,  mencoba  untuk  mengimajinasikan  sosok  wanita  pujaanmu.  Berdasarkan  kata-kata  yang  terlontar  dari  kawan-kawan,  wanita  itu  cantik,  pintar,  mudah  bergaul  dan  sangat  menyenangkan,  tapi  hanya  satu  yang  membuatku  sedih,  yakni  sosok  itu  telah  memiliki  kekasih,  namun  ada  lagi  yang  membuatku  kembali  bahagia,  yaitu  kenyataan  bahwa  kekasihnya  sudah  tidak  lagi  mencintainya.  Semua  informasi  itu  kudapatkan  dari  obrolan  tengah  malam  bersama  kamu  dan  kawan-kawan  kita.

Hari  demi  hari  selalu  cerita  tentang  kamu  yang  dibahas  dalam  obrolan  tengah  malam,  tapi  tenang,  aku  tidak  bosan  mendengarkannya,  justru  aku  semakin  penasaran  mengenai  perkembangannya.  Apakah  kalian  semakin  dekat?  Semakin  dekat?  Semakin  dekat?  Doaku  yang  terbaik  ialah  semoga  dirimu  selalu  diberikan  kebahagiaan.  Tapi  mengapa  serasa  ada  sesuatu  yang  salah  ketika  kamu  dan  kawan-kawan  mulai  membahas  dirinya?  Semacam  ada  sesuatu  yang  aneh,  semacam  ada  sesuatu  yang  mengganjal,  semacam  ada  suatu  rasa  nyeri  yang  menusuk  pikiran  melalui  perasaan  ini.  Aku  selalu  meyakinkan  diriku  untuk  bahagia  atas  keadaan  ini,  bahagia  mengetahui  bahwa  kamu  akan  segera  menemukan  penggantiku,  bahagia  karena  mengetahui  kamu  akan  mendapatkan  kebahagiaan  juga,  kebahagiaan  yang  seharusnya  telah  kamu  dapatkan  sejak  dulu.  Tuhan…  aku  selalu  meyakinkan  itu,  tapi  mengapa  hati  nampak  selalu  menampiknya  dengan  selalu  merasa  sedikit  ada  yang  menusuk  di  hati  ini,  hingga  harus  kuakui  bahwa  ada  sesuatu  dibalik  kebagaiaanku  atas  keadaanmu  saat  ini.

Aku  teringat  masa-masa  itu.  Masa-masa  dimana  aku  melakukan  kesalahan,  masa-masa  dimana  aku  membuatmu  hancur,  masa-masa  dimana  aku  menyiksa  dirimu  perlahan.  Aku  benci  untuk  mengingat  betapa  kejinya  diriku.  Sekarang  aku  terdiam,  tidak  tahu  harus  berbuat  apa,  apakah  aku  pantas  untuk  cemburu?  Kurasa  tidak,  sangat  tidak  pantas.  Setalah  kita  berpisah,  sudah  dua  kali  diriku  berganti  pasangan,  sementara  dirimu?  Sama  sekali  belum.  Tapi  betapa  egoisnya  diriku  apabila  kecemburuanku  ini  muncul  ketika  kamu  mulai  menemukan  sosok  pengganti  diriku.  Betapa  jahatnya  aku,  sungguh  tidak  pantas  untuk  dilakukan.  Sebagai  mantan  kekasih  yang  baik,  haruslah  aku  turut  berbahagia  bahkan  membantu  dirimu  untuk  meraih  sosok  itu,  walau  ada  sedikit  rasa  nyeri,  namun  akan  kusembunyikan  sampai  waktunya  tiba  nanti.

Hei,  kamu!  Kamu  harus  tahu  bahwa  kadang  diriku  lelah  untuk  mencari  sosok  yang  mencintaiku  layaknya  kamu  mencintai  diriku.  Aku  terheran-heran  dengan  diriku  ini  mengapa  aku  melukai  hatimu  yang  begitu  tulus  mencintaiku,  begitu  sempurna  untukku.  Apa  sebenarnya  yang  kucari  dalam  dunia  ini?  tapi  yang  perlu  kau  tahu  bahwa,  aku  tidak  ingin  melakukan  kesalahan  tuk  kedua  kalinya  terhadap  dirimu.  Kamu  seseorang  yang  tidak  pantas  untuk  dipermainkan  siapapun,  termasuk  diriku.  Sementara  lihat  aku!  Aku  wanita  jahat  yang  masih  ingin  bermain-main  dengan  cinta.  Aku  ingin  bersama  siapapun  hanya  untuk  sekedar  mengisi  kesepianku,  tapi  pengecualian  untukmu.  Aku  tidak  ingin  merebutmu  kembali  saat  ini.  Kubiarkan  dirimu  puas  menjajal  cinta  siapapun,  begitupun  dengan  diriku,  aku  akan  berlabuh  dari  satu  hati  ke  hati  lainnya,  mempelajari  setiap  makna  kata  cinta  yang  terlontar  dari  laki-laki.  Satu  yang  perlu  kau  tahu  bahwa,  aku  masih  mencintaimu  dan  apabila  kita  kembali  bersama,  itu  berarti  kau  mutlak  menjadi  pendampingku.  Selamanya..

Berlangganan Postingan Terbaru GeegleHayoO Gratis!

Tidak Ada Perbincangan Ke "Saat Kau Memintaku untuk Kembali, Mungkin Kita Bisa Bersama Lagi. Tapi Bagaimana dengan Rasa Sakitku?"

Bagaimana dengan Artikel ini?
Silahkan Berkomentar jika :
1. Ada Pertanyaan
2. Ketidak Pahaman
3. Artikel Salah
4. Beri Masukan
5. Mengucapkan Terima Kasih!

Awas Komentar Jahat / Spam akan kami Ledek sebagai Orang Gila
((
___; )
(6