RESPON MUSLIM TERHADAP ANTISEMITISME JAUH LEBIH KUAT DARI TRUMP

RESPON MUSLIM TERHADAP ANTISEMITISME JAUH LEBIH KUAT DARI TRUMP

Muslim Menaikkan Lebih dari $ 150 K untuk Memperbaiki Batu nisan yang Terawat

Pemimpin Senat Minoritas Schumer konferensi pers tentang perintah eksekutif Presiden Trump tentang imigrasi, 29 Januari 2017. Kredit foto: CSPAN

Muslim melindungi gereja di Mesir, tanggal tidak diketahui.

Di mana lagi Kita melihat jurnalisme tentang kualitas dan nilai ini?

Tolong bantu kami berbuat lebih banyak. Buatlah kontribusi deduksi pajak sekarang juga.

Pada tanggal 28 Februari, di alamat bersamanya ke Kongres, Presiden Donald Trump

mengumumkan pembuatan kantor baru sebagai bagian dari Departemen Keamanan Dalam Negeri. Dia menamakannya Korban Keterlibatan Kejahatan Imigran, atau VOICE.

"Kami memberikan suara kepada mereka yang telah diabaikan oleh media kami, dan dibungkam oleh kepentingan khusus," katanya. Dan dia ingin kantor tersebut mengeluarkan laporan kuartalan tentang "efek dari pengorbanan oleh alien kriminal yang hadir di Amerika Serikat."

Membuat kantor Keamanan Nasional untuk korban tertentu adalah ide bagus. Bagaimana dengan kantor semacam itu untuk penduduk asli Amerika? Mereka masih menderita akibat pengotor imigran, bahkan jika imigran yang bersangkutan - era kolonial orang kulit putih Eropa - tidak persis seperti yang diketahui Trump.

Dan bagaimana dengan sebuah kantor untuk korban imigran supremasi kulit putih, orang-orang Amerika ekstremis Kristen?

Korban yang baik imigran, atau orang asing, berkulit gelap, atau Yahudi - atau Muslim.

Persentase kejahatan kebencian
terhadap Muslim AS adalah Terus Meningkat

Mereka mungkin adalah orang yang paling dibenci di Amerika karena, bisa dimengerti, begitu banyak publisitas diberikan kepada tindakan ekstremis Muslim, meskipun mereka adalah minoritas kecil dari 1,6 miliar di dunia, pada tahun 2010.

Tapi bagaimana dengan mayoritas - kaum moderat?

Kita pikir Kita harus tahu tentang beberapa tindakan mereka juga:

Misalnya, ketika sebuah musim hujan meniup sebuah gereja di Pakistan , penduduk desa Muslim, tidak peduli betapa miskinnya, menyumbangkan uang untuk membangun yang baru. Ketika para ekstremis kulit putih membakar gereja-gereja Afrika-Amerika , Muslim membantu mengumpulkan uang untuk membangunnya kembali. Ketika para ekstrimis Islam membunuh 14 orang di San Bernardino, California, umat Islam mengumpulkan 170.000 dolar untuk keluarga korban. Di London, Muslim menyumbangkan 10 ton makanan untuk para tunawisma, dan 90% penerimanya adalah non-Muslim.

Tapi yang paling mengejutkan Kita adalah tanggapan Islam terhadap anti-semitisme di Amerika. Beberapa contoh:

Suatu saat di akhir pekan sebelum Senin, 20 Februari, di sebuah pemakaman Yahudi di luar St. Louis, Missouri, 180 batu nisan dirusak. Dalam waktu 24 jam sejak penodaan ini, para aktivis Islam mulai bekerja mengumpulkan uang secara online untuk memperbaiki kerusakan tersebut.

Segera mereka mengumpulkan banyak uang.

Sekitar dua-pertiga berasal dari umat Islam , dan sisanya berasal dari orang Yahudi.

Pada tanggal 26 Februari, mereka mengumpulkan sekitar $ 130.000 - jauh lebih banyak daripada yang dibutuhkan untuk memperbaiki kerusakan, dan jauh lebih dari yang diharapkan. Salah satu aktivis yang terlibat, Tarek El-Messidi, mengatakan bahwa mereka berjanji untuk menggunakan sisa uang tersebut dengan ketat bila diperlukan - untuk melawan anti-Semitisme.

Baru satu akhir pekan setelah insiden St. Louis, batu nisan di pemakaman Yahudi di Philadelphia dirusak. (Polisi mengatakan sekitar 100 batu nisan rusak, tapi El-Messidi mengatakan "beberapa ratus" terkena dampaknya.) Dan, sekali lagi, kelompok El-Messidi datang untuk menyelamatkan, membayar kerusakan, dan, bekerja sama dengan orang-orang Yahudi, Kristen, dan lain-lain. , Mengembalikan apa yang mereka bisa dengan tangan kosong mereka.

Dan veteran Muslim telah menawarkan untuk menjaga situs-situs keagamaan Yahudi di seluruh Amerika.

Kami merasa sangat menarik bahwa itu adalah Muslim - bukan Trump - yang naik ke kesempatan itu, dan tanpa dorongan.

Hal ini juga sangat menarik sehingga banyak orang Yahudi menentang pelarangan sementara Trump terhadap imigran dari tujuh negara Islam. Senator Chuck Schumer (D-NY), seorang Yahudi, sangat fasih dan emosional dalam masalah ini. Pada sebuah demonstrasi di Lower Manhattan, dia berdiri dengan keluarga imigran Muslim, berusaha agar suaranya tidak pecah dan air mata mengalir, saat dia menyatakan kemarahan atas perintah Donald Trump:

"... Perintah eksekutif ini sangat kejam dan tidak Amerika. Ini diimplementasikan dengan cara yang menciptakan kekacauan dan kebingungan di seluruh negeri, dan ini hanya akan memberi semangat dan mengilhami orang-orang di seluruh dunia yang akan membahayakan kita. "

Tapi ini bukan tentang orang Yahudi dan Muslim. Ini tentang kemanusiaan - dan juga kelangsungan hidup.

Kami pikir ini mungkin saat yang tepat untuk menjalankan kembali artikel yang kami posting tahun lalu tentang Muslim dan Yahudi - yang diduga sebagai musuh fana - dan orang Kristen dan Muslim, saling melindungi di hotspot di seluruh dunia. Itu adalah cerita yang menyenangkan, dan yang bisa kita gunakan sekarang juga.

Graffiti oleh "Combo," seorang seniman jalanan Paris "yang, setelah dipukuli oleh remaja tak dikenal, diperintahkan untuk melepaskan fotonya dan mencukur janggutnya. Dia tidak melakukan keduanya.

Kredit foto: elPadawan / Flickr - CC BY-SA 2.0

Mereka tampak tidak seperti bunga tumbuh di antara puing-puing zona perang yang tandus dan terbakar habis.

Kelompok Muslim melindungi orang Yahudi, orang Kristen yang melindungi Muslim, Yahudi yang melindungi Muslim, Muslim yang melindungi orang Kristen. Orang-orang dari satu agama membentuk penghalang pelindung di sekitar orang-orang dari agama lain-yang kebetulan adalah musuh tradisional.

Terkadang mereka membentuk rantai manusia dalam demonstrasi simbolis. Di lain waktu, mereka memberikan perlindungan nyata di daerah yang sangat berbahaya.

Peristiwa yang melibatkan banyak orang mendapatkan publisitas terbanyak, namun ada banyak tindakan lebih kecil oleh orang-orang yang tidak kurang berani.

Laporan kami-yang sama sekali tidak komprehensif-dimaksudkan untuk menjadi pengingat bahwa umat manusia dapat berkembang di tempat yang paling tidak Kita harapkan.

Perasaan Hangat di Malam yang Dingin di Norwegia

Pada tanggal 21 Februari, Reuters melaporkan bahwa lebih dari 1.000 Muslim membentuk perisai manusia simbolis di sekitar sebuah sinagoga di Norwegia, meneriakkan "Tidak untuk anti-Semitisme, tidak kepada Islamofobia." Sekelompok pemuda Muslim telah mengorganisir demonstrasi tersebut, yang berlangsung di subzero Cuaca, sebagai tanggapan atas pembunuhan baru-baru ini terhadap dua orang di sebuah sinagoga di negara tetangga Denmark. Itu adalah tontonan yang menginspirasi.

Wanita Muslim dalam rantai manusia di depan sinagoga.

Muslim membentuk perisai di depan sebuah sinagoga di Norwegia.

Muslim dan etnis Norwegia mengelilingi sinagoga.

Siapa yang tidak bisa senang atau terinspirasi oleh hal seperti itu?

The American Hard Right, itu siapa. Dari Breitbart .com:

Kisah nuansa damai akhir pekan tentang sebuah 'lingkaran damai' Muslim yang dibentuk untuk 'melindungi' orang-orang Yahudi di sebuah sinagoga Oslo ternyata merupakan rekayasa lengkap oleh media arus utama menurut laporan saksi mata, pejabat lokal, dan foto peserta.

Menurut seorang saksi mata setempat, sekitar 20 atau lebih umat Islam membentuk 'lingkaran damai' di sekitar sinagoga Oslo. Sebenarnya, gambar dari berbagai sudut menunjukkan bahwa tidak ada cukup banyak orang untuk membentuk sebuah cincin, jadi penduduk setempat malah membentuk garis horizontal di depan sinagoga.

"Sebagian besar adalah Muslim"

Apakah Breitbart benar? Tidak menurut dua pemimpin sinagoga, yang hadir dalam demonstrasi tersebut. One, Cantor Eli Zylberman, mengatakan pada sebuah publikasi konservatif ketiga, The Blaze : "Mayoritas Muslim ada di sana. " Anggota dewan komunitas Yahudi Michael Gritzman menyebut klaim Breitbart sebagai" omong kosong. "Dia juga menjelaskan mengapa para demonstran tidak mengelilingi sinagoge: polisi tidak memberi mereka izin untuk menunjukkan di balik bangunan tersebut.

Tapi Breitbart belum selesai: "Dalam berita yang lebih buruk lagi, tampak seolah-olah penyelenggara cincin perdamaian Muslim 'adalah seorang anti-Semit yang kejam, pembangkang 9/11, seorang baseng gay, dan pembenci Israel ... Ali Chishti. "

Ini pasti benar kecuali satu hal: kata "adalah" seharusnya "terjadi." Ali Chishti, yang hanyalah salah satu panitia, pastinya semua di atas di tahun 2008. Sekarang dia

mengatakan bahwa dia merasa malu dengan Komentar Dia tidak hanya lama meminta maaf, tapi juga membentuk kelompok Facebook "Urett Avsløres," atau "Ketidakadilan Terungkap," yang mengorganisir demonstrasi solidaritas.

Kami memuji para demonstran ini, apapun jumlahnya, apapun masa lalu mereka, apapun etnis mereka.

Berikut contoh yang lebih inspiratif:

Upaya Mulia di Denmark

Kaum muda Muslim di Kopenhagen menangkap percikan kemanusiaan dari orang-orang Norwegia. Mereka mencoba mengorganisir acara serupa , namun polisi tidak mengizinkannya karena "penilaian keamanan spesifik terhadap situasi." Tapi usaha itu memang benar.

Yahudi London Mempertahankan Muslim

Di Stamford Hill di London, rumah bagi sekitar 20.000 orang Yahudi dan juga banyak Muslim, sebuah kelompok penjaga lingkungan - "Shomrim" (orang Ibrani untuk penjaga) - telah mulai melindungi Muslim dari kejahatan kebencian.

25 Shomrim berpatroli di jalan-jalan dengan rompi tahan tawa, dipersenjatai dengan nasihat dari polisi setempat dan kewaspadaan yang dibesarkan bertahun-tahun karena menderita kejahatan kebencian sendiri.

Sekarang, korbannya adalah Muslim dan bukan Yahudi.

Kejahatan "Pembalasan", kebanyakan pemboman di masjid-masjid, meningkat drastis sejak pembunuhan mengerikan seorang tentara Inggris oleh ekstremis Islam di jalan London pada tahun 2013. Dan, karena pembunuhan isyarat warga Inggris yang sama mengerikan di Timur Tengah, Shomrim siaga tinggi.

Dawood Akhoon, seorang anggota Dewan Muslim setempat, mengatakan bahwa tanggapan Muslim untuk membantu masyarakat Yahudi "benar-benar bagus dan positif. Ini bagian tak terpisahkan dari masing-masing agama kita, kita harus menjaga lingkungan dan tetangga kita. "

Shomrim beraksi.

I want to Ride With You

Ketika seorang jihad sedang memegang sandera di sebuah kafe di Sydney, ketakutan akan pembalasan terhadap umat Islam meningkat. Seorang wanita melihat tanda kecil ketakutan itu.

Rachael Jacobs memposting sebuah pesan Facebook yang mengatakan bahwa dia telah melihat seorang wanita yang dia duga adalah seorang Muslim yang dengan diam-diam melepaskan jilbabnya. Dia melanjutkan dengan mengatakan:

"Saya mengejarnya di stasiun kereta. Saya bilang 'letakkan kembali. Aku akan berjalan denganmu '. Dia mulai menangis dan memelukku sekitar satu menit - lalu pergi sendiri '.

Tessa Kum melihat ceritanya dan men-tweet pesan yang segera menghasilkan ledakan besar niat baik:

If you reg take the #373 bus b/w Coogee/MartinPl, wear religious attire, & don’t feel safe alone: I’ll ride with you. @ me for schedule.

Idenya menular. Satu demi satu tawaran semacam itu muncul, melahirkan gerakan I'll-Ride-With-You. Kini lebih dari 150.000 tweet telah diposting oleh orang-orang yang mengumumkan rencana perjalanan mereka dan menawarkan untuk menemani siapapun yang merasa tidak nyaman bepergian sendiri.

Satu tweet kecil menghasilkan paduan suara lebih dari 150.000.

Di Mesir, Orang Kristen Melindungi Muslim, Melindungi Orang-orang Kristen

Suatu hari Jumat di bulan Februari kembali di tahun 2011, ketika Tahrir Square meledak dengan demonstrasi, demonstrasi balik, tembakan, api, dan kebingungan, para fotografer menemukan beberapa gambar kewarasan: ratusan umat Islam berlutut dalam doa, dikelilingi oleh lingkaran orang Kristen yang melindungi mereka. Selama saat ini rentan.

Orang Kristen melindungi umat Islam di Tahrir Square, 2011.

Orang Kristen melindungi umat Islam di Tahrir Square, 2011

Pada hari Minggu berikutnya, umat Islam membalasnya, melindungi orang-orang Kristen saat mereka berdoa di gereja Koptik.

Umat Muslim berdoa di depan gereja Koptik dalam sebuah tindakan solidaritas.

Muslim Mesir melindungi Gereja Advent setelah diserang oleh ekstremis.

Muslim melindungi gereja di Mesir, tanggal tidak diketahui.

Orang Pakistan Katakanlah Muslim Mesir Mengilhami Mereka untuk Melindungi Orang Kristen

Pada 22 September 2013, dua pelaku bom bunuh diri meledakkan diri di sebuah gereja di Peshawar, menewaskan lebih dari 80 orang dan melukai 130 lainnya. Sebuah kelompok yang dikenal sebagai Jundullah mengaku bertanggung jawab, mengatakan bahwa serangan tersebut merupakan demonstrasi melawan serangan pesawat tak berawak Amerika Serikat.

Seminggu kemudian, di Karachi, ratusan orang Muslim Pakistan membentuk rantai manusia di depan Katedral St. Patrick selama misa.

Dua minggu kemudian, di Lahore, hal yang sama terjadi di depan gereja St. Anthony. Demonstran membawa tanda-tanda yang bertuliskan "Banyak kepercayaan, satu Tuhan" dan "Satu Bangsa, Satu Darah."

Orang Pakistan, kebanyakan Muslim, membentuk perisai pelindung di sekitar gereja.

Orang Pakistan, kebanyakan Muslim, membentuk perisai pelindung di sekitar gereja.

Orang Pakistan, kebanyakan Muslim, membentuk perisai pelindung di sekitar gereja.

Rantai manusia ini - yang terdiri dari Muslim (Sunni dan Syiah), Hindu, dan bahkan atheis - diselenggarakan oleh Pakistan For All . Mohammad Jibran Nasir, seorang pengacara Karachi dan anggota kelompok tersebut, menjelaskan asal usul demonstrasi tersebut:

"Kami terinspirasi untuk melakukan ini setelah melihat umat Islam membentuk rantai manusia untuk melindungi orang Kristen Koptik di Mesir, saat mereka diserang. Kami ingin mengizinkan saudara dan saudari Kristen kami di Pakistan untuk bersenang-senang di gereja ... Dan tentu saja, kami juga ingin mengirim sebuah pesan kepada Taliban dan pemerintah Pakistan.

Kepada Taliban: Kami tidak setuju dengan Kita;

Kepada pemerintah: Jika Kita tidak mengambil tindakan efektif untuk melindungi rumah Tuhan, kita harus melakukannya sendiri.

Para peserta takut akan keamanan mereka sendiri, kata Nasir. Itu adalah reaksi normal terhadap kekerasan dan kebencian.

Namun, karena ketakutan tumbuh sesuatu tidak mungkin: harapan.

Sesuatu hijau tumbuh di tempat yang tidak mungkin.

Foto depan panorama photo credit: Diadaptasi oleh WhoWhatWhy dari Coexist

(elPadawan / Flickr - CC BY-SA 2.0) .

Bagikan ke facebook
Bagikan ke Twitter
Bagikan ke Google+
Bagikan ke LinkedIn

Berlangganan Postingan Terbaru GeegleHayoO Gratis!

Tags:
Author Image

About Chakly Raflesia

Tidak Ada Perbincangan Ke "RESPON MUSLIM TERHADAP ANTISEMITISME JAUH LEBIH KUAT DARI TRUMP"

Bagaimana dengan Artikel ini?
Silahkan Berkomentar jika :
1. Ada Pertanyaan
2. Ketidak Pahaman
3. Artikel Salah
4. Beri Masukan
5. Mengucapkan Terima Kasih!

Awas Komentar Jahat / Spam akan kami Ledek sebagai Orang Gila
((
___; )
(6