Kemegahan Kantor Kerja Google, facebook, dan Apple Sungguh Semacam Istana

SEKARANG AKU tahu bahwa internet adalah tempat bermain raksasa, pemandangan mainan, gangguan dan kepuasan instan, dari kicauan dan suara berderit dan hal-hal yang bersinar dan cerah - plus, pastinya, binatang-binatang mengerikan yang mengerikan yang tersembunyi dalam semua kelembutan - tampaknya Tanpa cakrawala Grafis - sudut yang membulat, huruf kecil, warna utama Google, burung kericau Twitter, nuansa biru dari Facebook - meningkatkan kepolosan dan infantilisme. Ini adalah dunia, seperti yang pernah dikatakan oleh Jonathan Franzen , "sangat responsif terhadap keinginan kita untuk menjadi, efektif, hanyalah perluasan diri". Sampai kita berkesempatan di bar di kandang dan menemukan bahwa ada tempat yang tidak bisa kita jalani dan itu adalah pemberian orang dewasa di sisi lain untuk menetapkan atau memindahkan batas kebebasan kita.

Kita berbicara di sini tentang ruang maya. Tapi orang-orang dewasa, raksasa teknologi, Apple, Facebook , Google dan sisanya, juga berkecimpung dalam bisnis membangun kantong uang miliaran dolar untuk ribuan karyawan mereka. Di sini juga mereka menciptakan tanah yang dikalibrasi dengan menyenangkan, di mana staf menawarkan kehidupan, tubuh dan jiwa mereka, siang dan malam, sebagai pengganti gym, kolam renang berukuran Olimpiade, dinding pendakian, lapangan basket, jalur lari dan jalur hiking, lapangan sepak bola dalam ruangan, Ruang pijat dan taman gantung, tempat pertunjukan, seni yang ramah dan grafis yang menyenangkan. Mereka telah melakukan ini untuk sementara - apa yang berubah adalah skala dan pemborosan tempat-tempat ini.

Bagi raksasa teknologi sekarang berada pada posisi yang sama dengan kekuatan besar di masa lalu - para bankir Renaisans Italia, pembangun gedung pencakar langit abad ke-20, Kaisar Augustus, perusahaan kereta api bergaya Victoria - di mana, entah mereka mau atau tidak, Ukuran dan kekayaan mereka menemukan ekspresi dalam arsitektur spektakuler. Seperti Deyan Sudjic, mantan paroki ini dan sekarang direktur Museum Desain , menulis dalam bukunya The Edifice Complex , pelaksanaan arsitektur "selalu menjadi pertimbangan orang-orang dengan tangan mereka di tuas kekuasaan". Dengan rasa sebanyak kepentingan mereka sendiri sebagai kekuatan sebelumnya, perusahaan teknologi mungkin tidak keberatan menugaskan struktur yang menentukan waktu mereka.

Petunjuk tentang ambisi mereka terletak pada pilihan arsitek mereka, yang pada akhir spektrum profesional yang sangat terkenal. Mereka memiliki sumber daya kolosal yang jelas, dengan kemampuan melakukan hampir semua hal yang mereka sukai. Mereka bisa menemukan bahan baru, atau membuat karya lama tidak seperti sebelumnya. Mereka bisa membangun tempat kerja terbesar dan termahal yang pernah ada. Mereka bisa mengubah kota. Mereka telah mendefinisikan ulang "arsitektur" dalam arti bahwa kata tersebut sekarang dapat merujuk pada struktur perangkat lunak dan perangkat keras. Sekarang versi arsitektur kuno menemukan dirinya sebagai tambahan dari jenis baru. Salah satu tanda keseimbangan kekuatan yang bergeser adalah kenyataan bahwa Apple, yang telah menugaskan Foster and Partners yang hebat untuk merancang markas baru, memilih untuk tidak menamai mereka bahkan setelah mereka mengumumkan rencananya .

Proyek ini masih belum ada di situs Foster. Merek Apple harus datang lebih dulu.

Sebagian besar meskipun tidak semua struktur baru ini ada dalam pengumpulan kota, pinggiran kota dan kota-kota kecil yang menggunakan nama Silicon Valley. Ada proyek Foster, Apple Park di Cupertino, berukuran 2.8m sq ft dan dilaporkan menghabiskan biaya $ 5 miliar, pada jarak tengah mil di sekelilingnya, terlihat dari luar angkasa, lingkaran logam dan kaca yang sekarang hampir selesai. Ada kantor pusat Google yang direncanakan di Mountain View dan London dengan pasangan egois tinggi bermerek tinggi Bjarke Ingels dan Thomas Heatherwick. Facebook telah menyewa kantor New York OMA, praktik yang didirikan oleh Rem Koolhaas, untuk menambah kompleks yang dirancang Frank Gehry di Menlo Park yang selesai pada tahun 2015.

Salah satu yang paling banyak mendapat perhatian, dan telah dilakukan sejak disain pada tahun 2011, adalah lingkaran Apple / Foster, yang dibangun di atas sebuah situs yang ditinggalkan oleh kerajaan Hewlett Packard yang memudar, yang kebetulan terjadi adalah perusahaan yang memberi Steve remaja. Jobs istirahat pertamanya. Menurut majalah Wired , bangunan tersebut sibuk dengan Jobs dalam bulan-bulan terakhirnya, dan dia akan menghabiskan waktunya yang berharga dalam pertemuan lima atau enam jam mengenai disainnya. Pada bulan Juni 2011, tampak sangat sakit, dia muncul langsung di depan dewan kota Cupertino yang terbelenggu , dengan para penonton menangkapnya dengan kamera sekarang yang terlihat seperti kamera Jurassic, untuk meyakinkan mereka tentang kelebihannya. Dia tidak harus berusaha terlalu keras.

"Kami memiliki beberapa arsitek besar untuk diajak kerja sama," katanya, "beberapa yang terbaik di dunia yang saya pikirkan, dan kami telah membuat sebuah desain yang menghasilkan 12.000 orang di satu gedung." Para hadirin terkesiap. Dia pernah melihat "taman kantor dengan banyak bangunan" tapi mereka "menjadi membosankan dengan cukup cepat".

Jadi dia mengusulkan, mengenalkan metafora yang sejak menempel pada desain seperti debu ke layar MacBook, sesuatu "sedikit seperti pesawat ruang angkasa mendarat" dengan "halaman cantik di tengahnya". "Ini lingkaran dan jadi melengkung sepanjang jalan," katanya, yang "seperti Kamu tahu jika Kamu membangun sesuatu bukanlah cara termurah untuk membangun sesuatu. Tidak ada kaca lurus di bangunan ini. "Pada saat yang sama ketinggiannya tidak akan pernah melebihi empat lantai -" kami menginginkan seluruh tempat berskala manusia ". Akan ada 6.000 pohon di lokasi seluas 150 hektar, dipilih dengan bantuan seorang "arsitek senior dari Stanford yang sangat baik dengan pohon-pohon asli di sekitar daerah ini".

Ketika seorang anggota dewan mengatakan bahwa "kata spektakuler itu meremehkan", Jobs tidak menolaknya.

"Saya pikir kita memiliki kesempatan untuk membangun gedung perkantoran terbaik di dunia," katanya. "Saya benar-benar berpikir bahwa para siswa arsitektur akan datang ke sini untuk melihat ini, saya pikir itu bisa begitu bagus." Dia menepis beberapa permintaan ringan untuk beberapa fasilitas di lingkungan - wifi gratis, membuka toko Apple, mengurangi peningkatan lalu lintas - dan dengan cara yang paling baik mengingatkan semua orang bahwa "kami adalah pembayar pajak terbesar di Cupertino, jadi kami ingin terus tinggal di sini dan membayar pajak." Jika kota tersebut meminta terlalu banyak, dengan kata lain, Apple akan menolak Ke kota saingan.

Walikota melambaikan iPad 2 (yang juga terlihat Jurassic sekarang) dan mengatakan betapa putrinya menyukainya. "Teknologi Kamu benar-benar membuat semua orang bangga," kata anggota dewan lainnya. "Terima kasih," kata Jobs, "kami juga bangga berada di Cupertino." "Terima kasih," dia kembali terbelalak, seperti remaja yang pusing. Pada waktunya proyek telah disetujui.

Apple Park adalah bentuk tak terbatas dan keabadian, makam dan kuil

Pekerjaan sebenarnya mengecilkan kekhilafan lingkaran itu. Baru-baru ini Steven Levy, seorang jurnalis untuk

Wired , diadili melalui paletade PR Apple untuk melihat ke dalam gedung yang hampir selesai dibangun . Dia menggambarkan Xanadu dengan presisi tinggi, basis momok yang bagus, di mana Lord Foster dan timnya dibantu oleh perwira pimpinan Apple yang terkenal - juga, seperti yang terjadi, kelahiran Inggris - Sir Jonathan Ive.

Setelah menyusuri terowongan sepanjang 755 kaki yang murni, dilapisi ubin yang dirancang dan dipatenkan, dia menemukan dunia putih, hijau dan perak, dengan pusat kebugaran seluas 100.000 kaki persegi dan sebuah kafe yang dapat melayani 4.000 sekaligus, dengan Teater Steve Jobs 1.000 kursi, diincar oleh silinder kaca seluas 165ft, untuk peluncuran produk Apple yang terkenal, dan dengan pemandangan yang dirancang untuk menandingi taman nasional.

Ini adalah tempat di mana pepohonan ditransplantasikan dari gurun Mojave, di mana pegangan pintu aluminium telah melalui beberapa prototip untuk mencapai bentuknya yang sempurna, di mana tangga menggunakan sistem pengendalian kebakaran yang dipinjam dari kapal pesiar, dimana kaca yang luas telah menjadi Diperlakukan untuk mencapai tingkat transparansi dan keputihan yang diinginkan, di mana

bahkan jenis pizza kotak baru yang menghentikan isinya akan basah telah ditemukan dan dipatenkan untuk kafe perusahaan. Pintu memiliki ambang batas yang sangat datar karena, menurut seorang manajer konstruksi yang dilaporkan oleh Reuters, "jika para insinyur harus menyesuaikan gaya berjalan mereka saat memasuki gedung, mereka mempertaruhkan gangguan dari pekerjaan mereka".

Dalam kehidupan Jobs ganas tentang detailnya; Sejak kematiannya para pengikutnya telah berusaha untuk mewujudkan jiwanya. Dia menentukan bagaimana dinding kayu harus dipotong dan berapa tahun, untuk meminimalkan kandungan getahnya. Ada ruang yoga, lapor Levy, yang "ditutupi batu, dari penggalian yang tepat di Kansas, yang dengan hati-hati tertekan, seperti celana jins, agar terlihat seperti batu di hotel favorit Jobs di Yosemite". Ada pintu kaca geser ke kafe, empat lantai atau setinggi 85 kaki, masing-masing seberat 440.000 lbs - hampir 200 ton -, yang terbuka dan dekat dengan bantuan mekanisme bawah tanah yang tidak bersuara. Apple Park menggunakan potongan kaca terbesar dan terberat yang pernah dipasang di bangunan, ditambah komplikasi lengkung.

Tentunya ini adalah keajaiban zaman kita, meski sampai akhir adalah pertanyaan terbuka. Jonathan Ive mengatakan kepada Wired bahwa tujuan utamanya adalah hubungan dan kolaborasi yang dimungkinkan antara karyawan. Bagi Foster itu adalah "objek yang indah turun pada lanskap mewah yang hijau dan hijau ini ... sebuah visi utopis sejati". Salah satu tujuannya adalah untuk menginspirasi para pekerja Apple masa depan dengan kesempurnaan dan perhatian terhadap detail, untuk menetapkan standar bagi mereka untuk mengikuti pekerjaan mereka. Tim Cook, CEO Apple, menyebutnya "keputusan 100 tahun".

Sejak disain itu diresmikan, bagaimanapun, hal itu telah menimbulkan skeptisisme. Kritikus arsitektur LA Times menyebutnya

"kepompong retrograde" , "kuno kuno".

Sebagai bagian dari geometri modernis yang sempurna dan tidak termasuk, diletakkan di dalam penanaman yang subur dan bergantung pada sejumlah besar tempat parkir mobil, terlihat aneh seperti kantor pusat perusahaan pada tahun 1950an atau 60an, sesuatu yang mungkin telah dibangun IBM atau Bell Labs, yang akan Kamu miliki. Pikiran itu persis tampilan yang tidak diinginkan Apple. Dan lingkaran adalah bentuk beku, sulit untuk memodifikasi atau menambah. Pada suatu titik tertentu, hubungan dengan orang lain sama dengan hal lain, yang tampaknya bekerja melawan harapan saya untuk komunikasi dan spontanitas. Ini adalah bentuk tak terbatas dan keabadian, makam dan kuil.

Banyak penemuan terbesar dalam teknologi modern telah dilakukan secara kasar dan siap, ruang yang mudah disesuaikan - di garasi, kamar depan dan meja kantor yang dipinjam dimana Apple, Google dan yang lainnya ditetaskan dan di Gedung 20, gudang kayu besar Di Massachusetts Institute of Technology di mana kemajuan besar dibuat dalam linguistik, ilmu nuklir, akustik dan komputasi, untuk menyebutkan beberapa. Dan meski tidak mungkin bagi perusahaan seukuran Apple untuk menciptakan kembali semangat yang pasti di tempat kerjanya, lingkaran besar memang terlihat terlalu ditentukan dan terlalu lengkap, serta mahal dan lamban untuk dibangun. "Kecantikan" Foster dan "utopia" mungkin tidak membuat lingkungan terbaik untuk penemuan yang bergerak cepat. Adapun ambisi Cook 100 tahun, ini terasa aneh dan sawan - karena kemunduran dari Hewlett Packard menunjukkan, tidak ada alasan untuk berpikir bahwa setiap perusahaan teknologi dapat bertahan selama itu, dalam hal ini lingkaran Apple akan, seperti art deco yang hancur Gedung pencakar langit Detroit, megah banget.

Ada garis kritik lain, yaitu anggota dewan dewan kota Cupertino yang tak tahu malu dan tidak sabar tidak cukup keras untuk meminta bantuan masyarakat mereka. Jika kehadiran Apple sebagian besar merupakan keuntungan besar bagi mereka, hal itu juga membawa tekanan pada perumahan dan transportasi, menciptakan kemacetan lalu lintas dan perjalanan panjang serta mendorong harga rata-rata rumah di Cupertino menjadi hampir $ 2 juta. Penulis desain Allison Arieff baru-baru ini berpendapat di New York Times bahwa proyek tersebut menunjukkan "ketidakpedulian terang-terangan tidak hanya bagi warga Cupertino tapi juga untuk fungsi wilayah ini". Seharusnya, katanya, telah berusaha lebih keras untuk terhubung ke transportasi umum dan kota harus berusaha lebih keras untuk memenuhi kebutuhan perumahan yang dihasilkan Apple.

Tidak sering membayar untuk bertaruh melawan penilaian Apple, dan mungkin ada intelijen dalam proyek yang tidak terlihat dalam informasi yang ada.

Kekayaan dan kekuatan perusahaan bisa saja cukup untuk melawan segala hal yang tidak membantu dalam arsitekturnya, namun Apple Park terlihat seperti monumen indah yang dibangun oleh kaisar untuk diri mereka sendiri - bangunan Lutyens untuk Raj Inggris di Delhi, gedung pencakar langit yang naik di atas Puncak kecelakaan di Wall Street - setelah mereka melewati supremasi mereka. Hal itu juga bisa diatur dengan rasa hormat yang berlebihan jika dimengerti oleh Jobs. Ini adalah tempat yang dijiwai dengan biografi dan mimpinya. Mereka menyebutnya "hadiah Steve". Lebih baik tidak menjadi batu kilangan Steve.

Ini adalah, pada semua peristiwa, proyek yang menjadi tujuan perusahaan teknolog lain untuk mendefinisikan diri mereka sendiri. Mereka ingin menjadi hal yang tidak. Kisah resmi kolaborasi Facebook / Gehry adalah bahwa Mark Zuckerberg mewaspadai selebriti arsitek dan yang terakhir harus meyakinkan dia tentang kemampuannya untuk menyampaikan proyek - dengan bantuan perangkat lunak Gehry di rumah - lebih murah dan efisien daripada yang dia lakukan. Saingan Versi selesai adalah dari kelas kasar dan kelas rumpi desain HQ teknologi, dengan kantor rencana terbuka besar yang berisi 2.800 pekerja dan karya seni yang menakjubkan dan beragam dari seniman lokal. "Bangunan itu sendiri cukup sederhana dan tidak mewah. Itu sengaja, "kata Zuckerberg.

"Kami ingin tempat kami merasa seperti sebuah karya yang sedang berjalan. Saat Kamu memasuki gedung kami, kami ingin Kamu merasakan berapa banyak yang tersisa yang harus dilakukan dalam misi kami untuk menghubungkan dunia. "

Shohei Shigematsu, partner di OMA New York yang bertanggung jawab atas perluasan terbaru Facebook, Kampus Willow, mengatakan bahwa "misi kami bukanlah memberikan arsitektur ikonik tapi juga pemikiran regional dan sosial".

Dia dan kliennya, katanya, ingin "berintegrasi dengan masyarakat dan memberikan kemudahan kepada masyarakat", untuk menyediakan "hal-hal yang sangat diinginkan masyarakat" - sebuah toko kelontong, ruang terbuka, 1.500 rumah dimana 15% akan ditawarkan di bawah Sewa pasar, hotel, jalur hijau, jalan-jalan perumahan, jalan perbelanjaan. "Facebook adalah perusahaan yang sempurna," Shigematsu juga mengatakan, "misi mereka adalah untuk menghubungkan orang, dan jaringan adalah sebuah kata yang bersifat virtual tapi juga bersifat fisik." Maka dia ingin menerapkan misi tersebut ke "ambisi kota untuk konektivitas di Bay Area ".

Dia ingin mengaktifkan kembali koridor rel yang tidak digunakan di pinggir lokasi sebagai jalur bersepeda, jalur pejalan kaki dan jalur yang mungkin untuk pesawat ulang alik Facebook yang juga dapat digunakan oleh masyarakat umum. Dia ingin "membatalkan pendekatan seperti benteng perusahaan", meskipun dia mengakui bahwa sebuah perusahaan besar akan selalu memiliki rahasia dan sebagian besar wilayahnya akan berada di luar batas bagi masyarakat umum. Gambaran yang dipublikasikan sejauh ini menunjukkan taman dan jalan yang menyenangkan secara umum, dari tipe yang telah dibangun oleh kaum urbanis yang santun selama lebih dari tiga dekade, tanpa ada provokasi, kejutan dan pertengkaran tanda tangan yang biasanya Kamu dapatkan dengan proyek OMA. Shigematsu mengatakan bahwa dia dengan senang hati menerima "tingkat kekeringan tertentu" dalam penampilan - ini adalah "pemikiran berskala besar" yang penting baginya.

Google menginginkan sesuatu yang lain lagi. Mereka pasti tidak takut dengan ikon. Setelah mempertimbangkan berbagai arsitek - Zaha Hadid, misalnya - mereka meniup latihan Heatherwick dan Bjarke Ingels, BESAR, ke dalam sebuah pernikahan. Ini adalah ide yang mencolok, seperti miliarder yang menyewa Miley Cyrus dan Britney Spears untuk tampil di ulang tahun ke-18 sprog nya. Heatherwick dan Ingels termasuk di antara anggota muda yang lebih muda ke jajaran ikonis, showman tak tahu malu, pemasok kacamata WTF yang tidak terbebani oleh keberatan intelektual arsitek tua. Salah satu dari keduanya mungkin dianggap cukup untuk satu proyek, tapi bisnis seperti Google tidak bermain dengan peraturan normal saat harus mempekerjakan desainer, atau memang banyak hal lain.

Di Mountain View, di mana izin baru-baru ini diberikan untuk dilanjutkan, sebuah atap besar diusulkan, bergunung-gunung dan seperti tenda, dengan bukaan melengkung ke atas -

"senyuman berbentuk senyum" - untuk melihat langit. Di bawah tempat penampungannya yang luas, di dek terbuka yang terbuka, ratusan bahkan ribuan karyawan Google tidak akan melakukan pekerjaan mereka. Tingkat berikutnya menuruni rute yang dapat diakses publik berjalan melalui, bagian dari program untuk terlibat dengan masyarakat setempat yang juga mencakup "plaza publik" untuk kelompok tai chi dan apa saja. Ini dibingkai oleh "semak ek oval".

Jika Apple Park tampak menyendiri dan luar angkasa - terlepas dari kenyataan bahwa cukup banyak bentang alamnya terbuka untuk umum - maka Facebook dan Google ingin Kamu tahu seberapa banyak, seperti jagoan jalanan atau seniman mime, mereka ingin melibatkan Kamu. Tapi ada juga kesamaan antara semua proyek ini, seperti sifat ambisi mereka yang merangkul semua. Setiap kampus adalah jagat mandiri dimana semuanya - spesies vegetasi, grafik, makanan di kafe, pemrograman acara, arsitektur, ditentukan oleh manajemen. Mereka membuat cuaca sendiri.

Di bawah tenda Google atau di dalam lingkaran Apple ada sedikit tapi googleness atau appleness. Ada alam tapi - meski ada pilihan tanaman asli yang teliti - ini bersifat abstrak dan terkelola. Ada seni, tapi dikuras kekuatan untuk shock dan menumbangkan, hanya menyisakan pengabaian dan kepastian. Ada arsitektur namun, terlepas dari tingginya tingkat penemuan yang masuk ke bahan, sulit untuk melepaskan kualitas rendering komputer, perasaan bahwa bangunan terbuat dari sejenis digistuff, yang bisa juga menjadi satu hal atau lainnya. Bahkan ketika perusahaan menjangkau komunitas mereka, untuk menggunakan terminologi PR yang disukai, bagian dunia lainnya adalah entitas yang kabur, tidak jelas, kabut di latar belakang gambar yang dihasilkan komputer.

Dunia panoptik ini adalah fungsi dari skala semata-mata perusahaan, tapi juga mencerminkan pola pikir mereka. Telah ditunjukkan bahwa kampus teknologi menyerupai komune hippie pada tahun 1960an dalam egalitarianisme mereka yang nyata, ilusi mereka bahwa Kamu dapat kembali ke alam, membuat peraturan sendiri, membebaskan diri Kamu dengan sains dan berbagi segalanya. Secara fisik, atap besar Google menggemakan kubah geodesik yang dipasang oleh hippies di retret pedesaan mereka.

Sementara sci-fi mereka aneh tanggal, budaya itu masuk akal. Seperti yang penulis nyatakan Fred Turner di From Counterculture to Cyberculture , gagasan California yang radikal pada tahun 1960an, dengan motif keuntungan tambahan, diubah menjadi teknologi California yang radikal dalam beberapa dekade terakhir. Dan seperti yang telah disadarinya, ada batasan untuk berbagi, kesetaraan dan kebebasan, terutama ketika strategi kekayaan intelektual dan strategi bisnis raksasa teknologi dipertaruhkan. Arsitektur mereka memberi bentuk pada kontradiksi ini, terhadap kombinasi keterbukaan dan kontrol dan kebebasan dan hambatan.

Mereka adalah diagram sempurna tentang kesetaraan dan ketidaksetaraan sebenarnya dari lingkungan teknologi, di mana septa kedap membelah mereka yang berada di lingkaran dalam dari yang lain. Ada ketidaksetaraan di mana-mana, tentu saja, tapi tipuan teknologinya adalah berpura-pura tidak ada.

Terkadang markas besar teknologi menemukan diri mereka berada di tengah kota besar, dan bukan saluran Silicon Valley yang compliant, yang menyebabkan mereka memodifikasi tapi tidak meninggalkan mentalitas hippie-commune mereka. Amazon telah memilih untuk menempatkan dirinya di pusat kota Seattle, di mana diyakini menempati 15-20% ruang kantor yang tersedia, yang memungkinkannya untuk bermegah bahwa 20% dari 25.000 karyawannya berjalan untuk bekerja.

Untuk perakitan perkantoran yang cukup anodyne , baru saja menambahkan Spheres , proyek Eden Eden dari gelembung yang saling terkait, di mana para karyawannya akan mengembara, di suhu Kosta Rika, di antara hutan tropis dan air terjun.

Di King's Cross di London, tekanan ruang mengharuskan pembumian kampus Google masuk ke lantai 11 lantai seluas satu juta kaki persegi sepanjang Shard tinggi. Di sini, permainan menyenangkan dan permainan di dalam - sebuah kawasan pejalan kaki yang mendaki melewati kafe-kafe dan fasilitas olahraga yang luar biasa ke pemandangan lanskap "tanjung", "ladang", "taman" dan "dataran tinggi" - dikompres menjadi eksterior yang mengambil isyarat dari Keteraturan kantor blok agak kacau di sekitarnya, dan dari jalur berulang rel kereta api menyusuri satu sisi. Ritme ini kemudian menjadi jiggered, seolah energi internal tidak bisa terkandung lebih lama lagi.

Bangunan yang diusulkan adalah salah satu desain arsitektur yang lebih meyakinkan sejauh ini oleh BIG atau Heatherwick, di mana pertemuan kampus dan metropolis menghasilkan kompresi dan ketegangan, dorongan dan penarikan, tindakan dan reaksi. Ini juga merupakan struktur yang menentukan, tidak takut pada skalanya, di tengah blok yang lebih ragu-ragu, yang merupakan area yang dibutuhkan daerah ini. Tapi masih terlihat ke dalam, menawarkan pintu masuk kantor konvensional ditambah sejumlah unit ritel ke jalan.

Jika hal yang sama dapat dikatakan tentang gedung perkantoran lain di dekatnya, orang bisa berharap bahwa kekuatan Google dapat mencapai lebih banyak lagi.

Ketika Microsoft berada dalam kemegahannya, dengan senang hati bisa menikmati serentetan bangunan rendah di tepi Seattle. Masih begitu. Ini juga mengejutkan bahwa untuk semua ketenarannya, Silicon Valley-nya membuat sedikit kesan pada kesadaran visual dunia - tidak ada perasaan kuat tentang apa sebenarnya bentuknya.

Sampai saat ini belum memiliki landmark. Tapi itu banyak kekuatan dan banyak uang tidak akan selalu menjadi tidak mengganggu. Kami baru saja mulai melihat bagaimana cara mengubah lansekap kota.

Pembangunan Apple Park di California

Apple Park yang telah selesai di Cupertino, California, yang dibuka pada bulan April 2017.

Berlangganan Postingan Terbaru GeegleHayoO Gratis!

Tidak Ada Perbincangan Ke "Kemegahan Kantor Kerja Google, facebook, dan Apple Sungguh Semacam Istana"

Bagaimana dengan Artikel ini?
Silahkan Berkomentar jika :
1. Ada Pertanyaan
2. Ketidak Pahaman
3. Artikel Salah
4. Beri Masukan
5. Mengucapkan Terima Kasih!

Awas Komentar Jahat / Spam akan kami Ledek sebagai Orang Gila
((
___; )
(6