Transgender adalah Penyakit Jiwa. Denmark kini Mengklarifikasikan hal tersebut

Contoh Transgender

Pada bulan Maret 2016, North Carolina mengeluarkan undang-undang yang melarang orang transgender menggunakan toilet umum yang sesuai dengan identitas gender mereka , dan melarang kota-kota mengeluarkan undang-undang anti- diskriminasi yang melindungi hak-hak orang gay dan transgender.

RUU tersebut telah mendorong North Carolina ke pusat
perdebatan nasional mengenai
persamaan hak, privasi, dan kebebasan beragama setelah sebuah keputusan Mahkamah Agung AS 2015 untuk
melegalkan pernikahan sesama jenis .

Bagi individu yang mengidentifikasi diri sebagai transgender, undang-undang ini telah menyebabkan :

"kerugian emosional, penderitaan mental,
kesusahan , penghinaan , dan penghinaan,"    menurut Jaksa Agung AS Loretta Lynch.

Konsekuensi ini selain penderitaan emosional dan rasa malu yang dialami orang transgender saat identitas mereka diklasifikasikan sebagai penyakit jiwa.
Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengelompokkan individu transgender sebagai
" gangguan identitas gender " dalam
"Klasifikasi Gangguan Mental dan Perilaku" mereka.

Tapi di Denmark, masalah ini ditangani dengan sangat berbeda

Efektif pada bulan Januari 2017, transgender tidak lagi dianggap sebagai penyakit jiwa di negara ini, dan istilah 'transgender' tidak lagi terdaftar sebagai penyakit jiwa, membuat Denmark menjadi negara pertama di dunia yang menghapus kaitan antara penyakit jiwa dan individu yang mengidentifikasi Dengan jenis kelamin selain yang dilahirkan.

Orientasi seksual selalu menjadi topik yang diperdebatkan, dan homoseksualitas dan bentuk ekspresi orientasi jenis kelamin lainnya sering kali distigmatisasi.

Menurut Susan Cochran, seorang profesor epidemiologi di UCLA, stigma ini semakin memburuk saat orientasi seksual diobati.

Penelitian oleh psikolog Walter Bockting dari University of Minnesota Medical School menemukan bahwa orang transgender sering mengalami prasangka sanksi, seperti diskriminasi pekerjaan, diskriminasi kesehatan, agresi verbal, dan penghalang terhadap layanan ketergantungan zat.

Pada tahun 2014, WHO mengakui bahwa menghubungkan orang transgender dengan penyakit jiwa berbahaya dan berjanji untuk menghapus tautan dari Klasifikasi Statistik Penyakit dan Masalah Kesehatan Klasifikasi Internasional berikutnya - namun versi ini tidak dijadwalkan untuk diluncurkan hingga 2017.

Sebagai tanggapan, juru bicara kesehatan sosial demokrat Flemming Møller Mortensen mengatakan kepada The Local:

"WHO saat ini sedang mengerjakan sebuah sistem baru untuk mendaftarkan diagnosa. Ini telah bekerja di atasnya untuk waktu yang sangat, sangat lama.
Sekarang kita sudah kehabisan kesabaran, dan ingin mengirimkan sebuah sinyal yang mengatakan bahwa jika sistemnya tidak diubah pada bulan Oktober, maka kita di Denmark akan melakukannya sendiri. "

Mortensen juga mengatakan kepada kantor berita Denmark Ritzau:

"Saat ini, transgender terdaftar sebagai penyakit jiwa atau masalah perilaku.
Tapi itu sangat menstigmatisasi dan sama sekali tidak mencerminkan bagaimana kita melihat orang-orang transgender di Denmark. Ini harus menjadi diagnosis yang netral. "

Ini bukan undang-undang hak transgender pertama yang telah disahkan di Denmark. Ini juga merupakan kandidat terdepan dalam memberlakukan undang-undang yang disahkan pada tahun 2014 yang dirancang untuk memungkinkan orang dewasa transgender mengubah status gender mereka tanpa intervensi hukum atau medis.

Di banyak negara Eropa, ini masih tidak terjadi, dan undang-undang pembatasan yang memerlukan sterilisasi dan perceraian masih berlaku.

Amnesty International, pemain utama hak asasi manusia LGBTQ, telah memuji Parlemen Denmark atas keputusan mereka, yang datang pada saat negara bagian di AS, seperti North Carolina, mengeluarkan undang-undang yang lebih ketat dan diskriminatif terhadap populasi transgender.

Kemungkinan undang-undang kamar mandi Carolina Utara 'akan memicu kasus pengadilan selama bertahun-tahun yang akan datang, dan sejumlah kelompok, termasuk organisasi dan selebriti LGBTQ setempat, memboikot negara tersebut. Bahkan di negara bagian, University of North Carolina menolak untuk menerapkan bagian hukum kamar mandi dan, pada kenyataannya, memegang program orientasi sensitivitas mengenai siswa LGBTQ sehingga populasi non-transgender akan menganggap rekan mereka sebanding dan layak dihormati.

Seluruh pertanyaan hak transgender berjanji untuk menjadi isu hot-button dengan implikasi mental-kesehatan yang mendasar di tahun-tahun depan.

Tapi untuk saat ini, Denmark mengambil langkah pertama untuk memastikan masuknya individu transgender dengan mengakui mereka sebagai manusia normal.

Berlangganan Postingan Terbaru GeegleHayoO Gratis!

Tidak Ada Perbincangan Ke "Transgender adalah Penyakit Jiwa. Denmark kini Mengklarifikasikan hal tersebut"

Bagaimana dengan Artikel ini?
Silahkan Berkomentar jika :
1. Ada Pertanyaan
2. Ketidak Pahaman
3. Artikel Salah
4. Beri Masukan
5. Mengucapkan Terima Kasih!

Awas Komentar Jahat / Spam akan kami Ledek sebagai Orang Gila
((
___; )
(6