Ilmuan Stanford Menemukan Fungsi Mebgejutkan Dari Cerebullum

Geegle  HayoO
l Cerebellum (Latin untuk "otak kecil") dengan warna merah.
Sumber: Biologi database / Wikimedia Commons
Cerebrum (Latin untuk "otak") dengan warna merah.
Sumber: Biologi database / Wikimedia Commons
peneliti Stanford telah mengidentifikasi peran kognitif yang sebelumnya tidak diketahui sel granul otak kecil (dalam hijau).
Sumber: Courtesy of Mark Wagner
jumlah neuron ini dari otak kecil dan korteks serebral didasarkan pada studi oleh Prapaskah, R., et al., 2012.
Sumber: Courtesy of Larry Vandervert
Stanford Ilmuwan Temukan Fungsi Mengejutkan Cerebellum
Proses kognitif dalam sel granula cerebellar mengkodekan mengharapkan imbalan.
Kerendahan hati intelektual menambah nonpartisan Open-Mindedness
Meningkatkan kerendahan hati intelektual dapat mengurangi keberpihakan, sebuah penelitian Duke menemukan.
Dua-Legged Berjalan dan Human Skull Sifat Evolved di Tandem
tengkorak fosil menunjukkan bahwa bipedalisme dan evolusi manusia pergi tangan-di-tangan.
1 Sebuah Designer Dog-pembuat Menyesal Penciptaan-Nya
2 5 Latihan Itu Melatih Otak Anda untuk kebahagiaan dan kesuksesan
3 Gajah di Ruangan
4 Menanggapi Mitra Anda Style Lampiran
5 5 Pola Sehat Hubungan
paling populer
Bagaimana melindungi pikiran anjing Anda dari efek penuaan: Sebuah solusi mengherankan sederhana
Bagian III: ini adalah Anda Brain tentang Choice
Apakah Penimbunan sebuah Addiction atau Murni sebuah Perilaku Kompulsif?
Update pada Metamfetamin Kecanduan
Mengingat Robin Williams dan Mengapa Clowns Cry
Anda mungkin juga menyukai
Posting ini adalah dalam menanggapi
Cerebellum Semoga Bermain Peran Tak Terduga di Driving Addiction oleh Christopher Bergland
Dalam penemuan kebetulan, ahli saraf di Stanford University baru-baru tersandung pada yang sebelumnya tidak diketahui kognitif fungsi otak kecil.
Dalam serangkaian percobaan tikus yang kompleks menggunakan state-of-the-art teknologi pencitraan otak, para peneliti Stanford menemukan bahwa neuron tertentu (sel granula) dalam otak kecil belajar dan menanggapi imbalan diantisipasi, atau kekurangan itu.
Studi baru dari Stanford Neuroscience Institute , " Sel Granule serebelar Encode Harapan Reward ," diterbitkan 20 Mar secara online sebelum cetak dalam jurnal Nature . (Serebelum adalah kata adik untuk otak dan berarti "yang berkaitan dengan atau terletak di otak kecil.")
Pada tahun 1504, Leonardo da Vinci membuat coran lilin dari otak manusia dan menciptakan istilah "otak kecil" (Latin untuk “otak kecil”) setelah mengidentifikasi dua belahan otak kecil terselip rapi di bawah belahan kiri-kanan relatif humongous dari "otak" ( Latin untuk "otak").
Selama berabad-abad, ahli saraf dianggap otak kecil merupakan tempat kegiatan “non-pemikiran” seperti koordinasi dan gerakan otot fine-tuning.
Sampai saat ini, kedua belahan otak dari daerah otak-dan kortikal dalam “topi berpikir” dari otak korteks-dianggap satu-satunya domain dari proses kognitif. Hal ini mulai berubah. Dalam beberapa tahun terakhir, berbagai penelitian telah mulai menunjukkan (untuk pertama kalinya) bahwa otak kecil memainkan peran misterius namun signifikan dalam banyak fungsi kognitif otak.
Misalnya, pada bulan Februari 2017, sebuah internasional tim peneliti melaporkan bahwa cerebellum mungkin memainkan peran yang sebelumnya tak terduga dalam perubahan otak yang terkait dengan konsumsi adiktif obat .
Laporan-laporan ini menghubungkan otak kecil dan obat kecanduan didasarkan pada berbagai terobosan penelitian yang diterbitkan selama dua tahun terakhir. Temuan cerebellar disusun dan ditampilkan dalam dua jurnal yang berbeda: Neuroscience & biobehavioral Ulasan dan Journal of Neuroscience.
Dalam menggambarkan tujuan dari tinjauan pertama, “ Apakah kita pernah mengabaikan gajah di dalam ruangan?
Tujuh argumen untuk mengingat otak kecil sebagai bagian dari sirkuit kecanduan , “para ilmuwan, yang dipimpin oleh Marta Miquel Salgado-Araujo dari UJI di Spanyol, menggambarkan misi mereka menyatakan,“Tujuan kami bukan untuk meninjau studi hewan dan manusia secara mendalam tetapi untuk mendukung inklusi dari perubahan cerebellar sebagai bagian dari physiopathology gangguan kecanduan.”
Teknologi baru dan Accidental Penemuan Menunggu untuk Terjadi: Sel Granule serebelar Play Peran kognitif dalam Pengolahan Reward
The Maret 2017 laporan dari Stanford pada link antara otak kecil dan pengkodean mengharapkan imbalan bentuk ekor burung dengan penelitian tersebut pada otak kecil menjadi bagian dari sirkuit kecanduan.
Penelitian Stanford baru juga kemajuan kami pemahaman tentang kekuatan neuronal misterius yang diselenggarakan di 60 miliar sel granul otak kita. (Meskipun otak kecil hanya 10 persen dari volume otak, itu rumah hingga 80 persen dari total neuron otak Anda, yang sebagian besar adalah sel granul.)
Salah satu aspek yang paling penting dari studi Stanford baru adalah bahwa para peneliti sengaja tersandung pada penemuan berpotensi menghancurkan bumi mereka bahwa sel-sel granul belajar dan menanggapi imbalan diantisipasi. Dalam beberapa hal, kenyataan bahwa para peneliti tidak merancang percobaan dengan maksud membuktikan hipotesis menambahkan tingkat tambahan kredibilitas penemuan pertama-of-jenisnya-ini.
Mark Wagner , postdoctoral fellow di Stanford memimpin penelitian ini dengan Tony Kim , seorang mahasiswa pascasarjana di lab Mark Schnitzer , profesor biologi dan fisika terapan.
Schnitzer memiliki bakat untuk mengembangkan metode unik untuk merekam aktivitas otak pada lalat buah, tikus, dan hewan hidup lainnya. Salah satu metode proprietary Schnitzer baru-baru ini dikembangkan, disebut "dua-foton kalsium pencitraan," menawarkan resolusi yang terbatas yang Wagner diperlukan untuk mempelajari sel granul mikroskopis sementara tikus dalam gerakan.
Karena sel-sel granul yang dikemas begitu padat dalam otak kecil, teknik konvensional untuk aktivitas sel rekaman granul tidak bekerja dengan baik, yang telah meninggalkan ahli saraf dengan gambaran yang tidak lengkap dari apa yang benar-benar melakukan otak kecil, sampai sekarang.
Almarhum ayah saya, Richard Bergland, adalah abad ke-20 neuroscientist, ahli bedah saraf, dan penulis The Fabric of Mind (Viking). Dia terpesona dengan distribusi yang tidak proporsional dari neuron di otak kecil. Yang mengatakan, ayah saya tumbuh frustrasi oleh keterbatasan teknologi dari generasinya yang membuatnya tidak mungkin baginya untuk secara empiris membuktikan nya 'dugaan' tentang apa otak kecil lakukan di laboratoriumnya.
Seperti kaset rusak, ia akan berkata,
"Kami tidak tahu persis apa otak kecil yang dilakukan. Tapi apa pun yang dilakukannya, itu melakukan banyak hal." Jika ayah saya masih hidup hari ini, aku tahu dia akan selama bulan untuk melihat bahwa dua-foton teknik pencitraan kalsium revolusioner yang dikembangkan oleh Schnitzer akhirnya memungkinkan Stanford ahli saraf untuk melihat aktivitas sel granul secara real time.
Ketika Wagner mulai penelitiannya menggunakan dua-foton kalsium pencitraan, ia hanya tertarik dalam memantau dan merekam sel granul secara real time sebagai bagian dari fungsi kontrol motor dasar otak kecil.
Dalam rangka untuk mempelajari kontrol motor, Wagner dan timnya yang diperlukan untuk memotivasi tikus laboratorium mereka untuk bergerak di tempat pertama. Jadi, mereka dikondisikan perilaku reward-mencari yang menerima dosis air gula setelah mendorong tuas dispenser. Sementara mouse mendorong tuas dan menerima hadiah, Wagner dan timnya mencatat aktivitas sel granul di otak masing-masing tikus.
Wagner hanya mengharapkan untuk menemukan bahwa aktivitas sel granul terkait dengan perencanaan dan pelaksanaan gerakan fisik. Namun dalam Eureka! saat, Wagner mengamati bahwa hanya beberapa sel granul dipecat ketika mouse mendorong tuas untuk hadiah. Anehnya, sel granul lainnya dipecat ketika mouse sedang menunggu untuk hadiah manis nya. Dan, namun bagian lain dari sel granul dipecat ketika Wagner diam-diam mengambil imbalan Pavlov diantisipasi.
Para ilmuwan menulis dalam abstrak
Nature studi mereka:
"Pelacakan sel granul yang sama selama beberapa hari belajar mengungkapkan bahwa sel-sel dengan tanggapan reward-mengantisipasi muncul dari orang-orang yang merespon pada awal belajar untuk menghargai pengiriman, sedangkan tanggapan reward-kelalaian semakin kuat sebagai pembelajaran berlangsung. Penemuan prediksi, non -sensorimotor encoding dalam sel granula adalah keberangkatan besar dari pemahaman saat neuron ini dan nyata memperkaya informasi kontekstual yang tersedia untuk sel-sel Purkinje postsynaptic, dengan implikasi penting bagi proses kognitif di otak kecil."
Dalam pernyataan kepada Stanford , co-penulis Liquin Luo mengatakan, “Itu benar-benar pengamatan sisi, yang, wow, mereka benar-benar menanggapi penghargaan." Wagner menambahkan, ‘kami hanya tidak tahu,’ karena secara historis asumsi adalah bahwa sel-sel granul hanya melakukan fungsi motorik yang paling dasar dan tidak ada yang memiliki alat untuk melihat secara dekat sel granul dalam tindakan.
Ke depan, Wagner dan rekan-rekannya di Stanford optimis bahwa penemuan ini dapat menyebabkan sesuatu yang jauh lebih besar. Kesimpulannya, Wagner mengatakan,
“Mengingat apa yang sebagian besar neuron berada di otak kecil, sudah ada relatif sedikit kemajuan dalam mengintegrasikan otak kecil ke dalam gambaran yang lebih besar tentang bagaimana otak memecahkan tugas-tugas, dan sebagian besar putuskan yang telah asumsi ini bahwa otak kecil bisa hanya terlibat dalam tugas-tugas motorik. Saya berharap bahwa ini memungkinkan kita untuk menyatukan dengan studi daerah otak yang lebih populer seperti korteks serebral, dan kita bisa menempatkan mereka bersama-sama.”
Menantikan untuk lebih mutakhir penelitian tentang sel granul dan otak kecil. Sementara itu, jika Anda ingin membaca Psikologi sebelumnya posting
Hari ini blog saya tentang otak kecil klik pada link ini .
Referensi
Mark J. Wagner, Tony Hyun Kim, Joan Savall, Mark J. Schnitzer & Liqun Luo serebelar sel granul menyandikan mengharapkan imbalan. Nature (2017) DOI: 10.1038 / nature21726
Marta Miquel, Dolores Vazquez-Sanroman, María Carbo-Gas, Isis Gil-Miravet, Carla Sanchis-Segura, Daniela Carulli, Jorge Manzo, Genaro A. Coria-Avila. Apakah kita telah mengabaikan gajah di dalam ruangan?
Tujuh argumen untuk mengingat otak kecil sebagai bagian dari sirkuit kecanduan. Neuroscience & biobehavioral Ulasan, 2016; 60: 1 DOI:
10,1016 / j.neubiorev.2015.11.005
Barbara A. Sorg, Sabina Berretta, Jordan M. aspal, James W. Fawcett, Hiroshi Kitagawa, Jessica CF Kwok, Marta Miquel. Casting Net Lebar: Peran Perineuronal Nets di Neural Plastisitas. The Journal of Neuroscience, 2016; 36 (45): 11.459 DOI: 10,1523 / JNEUROSCI.2351-16.2016

Berlangganan Postingan Terbaru GeegleHayoO Gratis!

Tidak Ada Perbincangan Ke "Ilmuan Stanford Menemukan Fungsi Mebgejutkan Dari Cerebullum"

Bagaimana dengan Artikel ini?
Silahkan Berkomentar jika :
1. Ada Pertanyaan
2. Ketidak Pahaman
3. Artikel Salah
4. Beri Masukan
5. Mengucapkan Terima Kasih!

Awas Komentar Jahat / Spam akan kami Ledek sebagai Orang Gila
((
___; )
(6