9 Cara Untuk Menanggapi Ancaman Pada Sosial Identity Kita

Kita semua mengalami sosial identitas ancaman. Dan jika kita jujur, kadang-kadang kita adalah orang-orang yang melakukan mereka. Identitas sosial adalah kategori yang kita menempatkan diri kita dalam yang dibagi dengan orang lain seperti ras , jenis kelamin ,
agama , dan orientasi seksual untuk beberapa nama (Tajfel & Turner, 1986).
Orang mengalami ancaman identitas sosial ketika mereka dihadapkan dengan situasi di mana mereka melihat satu atau lebih dari identitas sosial mereka diserang (Holmes, Whitman, Campbell, & Johnson, 2016). Sementara efek dari beberapa ancaman identitas yang sekilas, lain kali, efek dapat merusak dan tahan lama. Sebagai contoh, penelitian menunjukkan bahwa ancaman identitas dapat mengakibatkan decrements kinerja (Steele & Aronson, 1995), perilaku antisosial (Aquino & Douglas, 2003), dan kelompok fitnah (Luksyte, Avery, & Yeo, 2015; Marques, Yzerbyt, & Leyens, 1988; Roberson, Galvin, & Charles, 2008). Sementara penelitian telah terutama meneliti anteseden dan hasil dari ancaman identitas, sampai saat ini, beberapa studi telah meneliti bagaimana orang benar-benar menanggapi mereka.
Dalam makalahnya, Jennifer Petriglieri (2011) berteori enam tanggapan bahwa orang dapat memiliki terhadap ancaman identitas: pengurangan, penyembunyian, kekhasan positif, keluar identitas, yang berarti perubahan, dan perubahan penting. Menggunakan pekerjaannya sebagai titik awal, penelitian kami menemukan tiga tambahan tanggapan ancaman identitas: tindakan konstruktif, mengabaikan, dan mencari bantuan.
Sejak pemilihan presiden, beberapa sumber telah menunjukkan bahwa kejahatan kebencian dan kebencian telah meningkat (Yan, Sgueglia, & Walker, 2016). Terjadinya musibah ini akan menunjukkan bahwa individu menemukan diri mereka harus merespon lebih dan lebih untuk ancaman identitas sosial dalam mereka
tempat kerja dan dalam pengaturan sosial. Di bawah ini, saya akan menguraikan sembilan cara orang yang paling umum biasanya menanggapi ancaman identitas sosial (Holmes et al, 2016; Petriglieri 2011.):

Pengurangan: Seorang individu terlibat dalam pengurangan dengan mengkritik atau mencela penyerang untuk mengurangi ancaman identitas dan mendiskreditkan penyerang.

Penyembunyian: Sebuah respon penyembunyian ancaman terjadi ketika seseorang mencoba untuk nada bawah atau menyembunyikan identitas mengancam berharap bahwa mengurangi arti-penting dari identitas akan membujuk penyerang untuk menghentikan identitas perilaku mengancam.

Positif Kekhasan: Yang paling proaktif dari tanggapan identitas perlindungan, kekhasan positif, adalah ketika upaya individu untuk mengubah pendapat penyerang identitas terancam oleh berdebat kebajikan identitas.

Keluar Identitas: ini adalah yang paling menantang respon ancaman untuk melakukannya karena membutuhkan seorang individu untuk membuang sepenuhnya afiliasi seseorang dengan identitas terancam.

Arti Perubahan: Bila menggunakan respon ancaman ini, mengancam individu kognitif menggeser persepsi mereka tentang apa identitas itu berarti bagi mereka.

Pentingnya Perubahan: Bila menggunakan respon ancaman ini, individu kognitif menggeser betapa pentingnya identitas adalah untuk mereka (Petriglieri, 2011).

Aksi Konstruktif: tindakan konstruktif adalah ketika sebuah upaya individu untuk mengatasi ancaman identitas dengan terlibat dalam apa yang dia rasakan menjadi perilaku produktif, tetapi tidak membahas identitas terancam secara langsung.

Abaikan: Terlepas dari kenyataan bahwa orang menyadari ancaman identitas sosial terjadi, penelitian kami menyoroti sistematis bahwa beberapa orang memilih untuk mengabaikan mereka.
Sebagai contoh, salah satu peserta dalam penelitian kita menyatakan ia “mendengar sekelompok rekan-rekan non-minoritas menggunakan humor yang ringan diselingi dengan ofensif, julukan rasial berdasarkan.” Peserta merasa tak berdaya untuk bertindak sebagai pernyataannya, “Bekerja sebagai salah satu dari sedikit minoritas di perusahaan, tidak ada banyak yang bisa saya lakukan.
Sayangnya, saya, lebih atau kurang melihatnya sebagai proposisi 'kalah-kalah'.”Dia mengungkapkan kepada kita bahwa segera setelah itu, ia meninggalkan perusahaan. Kami menemukan 13 kasus lain di mana peserta berpikir mengabaikan ancaman identitas adalah respon yang paling tepat mereka bisa terlibat dalam pada waktu tertentu. Menariknya, banyak dari mereka mengakui bahwa sedikit dari mereka tidak puas dengan diri mereka sendiri setelah itu ketika mereka menggunakan taktik respon ini karena mereka melihatnya sebagai “saat mengajar hilang.”

Mencari Bantuan: Respon taktik terakhir yang kita temukan bahwa orang-orang yang terlibat adalah untuk mencari bantuan dari orang lain, seringkali seseorang dalam posisi otoritas. Dalam beberapa kasus, respon ini dipilih karena korban tidak tahu persis yang memprakarsai ancaman identitas, tetapi dalam kasus lain, korban bisa menghadapi inisiator dari ancaman, melainkan memutuskan untuk memotong serta mempunyai interaksi langsung dengan mereka dan pergi ke seseorang lainnya yang mungkin bisa membantu mereka dalam menangani situasi ini.
Sementara penelitian kami menunjukkan bahwa peserta penelitian kami mengidentifikasi rekan kerja / rekan sebagai sumber dari sebagian besar pengalaman mereka dengan ancaman identitas sosial, menarik, mereka juga mengungkapkan bahwa ancaman identitas yang dilakukan oleh anggota keluarga, teman, dan kenalan.
Sayangnya, lebih dari setengahnya adalah mungkin ancaman reoccurring sedangkan yang lain yang tersisa adalah ancaman kesempatan tunggal.
Meskipun teori menunjukkan secara khusus bahwa beberapa tanggapan ancaman identitas harus mengarah pemeliharaan atau penghapusan ancaman identitas (Petriglieri, 2011), penelitian kami menemukan bahwa ancaman identitas yang kira-kira lebih mungkin untuk dipertahankan sebagai dieliminasi dalam sampel kami narasi.
Selain itu, temuan kami menunjukkan bahwa kebanyakan taktik respon ancaman identitas (dengan pengecualian perubahan penting dan perubahan makna) berhubungan dengan kedua pemeliharaan dan penghapusan ancaman identitas. Akibatnya, jenis respon ancaman taktik individu menggunakan untuk mengurangi ancaman identitas tampaknya tidak menentukan hasilnya. Dalam narasi sampel kami, namun, kami menemukan pengurangan dan tindakan konstruktif untuk sebagian besar mengakibatkan ancaman yang dihilangkan, sementara mengabaikan biasanya mengakibatkan ancaman dipertahankan. Secara bersama-sama, temuan kami menunjukkan bahwa respon ancaman identitas dan hasil mereka adalah fenomena yang sangat individual yang sangat dipengaruhi oleh konteks-spesifik faktor (Johns 2006). Dengan demikian, itu adalah saran saya untuk memulai dengan berbagai jenis tanggapan ancaman identitas perlindungan dan melihat mana yang bekerja terbaik untuk menghilangkan ancaman identitas dalam situasi tertentu.


Referensi:
Aquino, K., & Douglas, S. (2003).
ancaman identitas dan perilaku antisosial dalam organisasi: Efek moderasi dari perbedaan individu, pemodelan agresif, dan status hirarkis.
Perilaku Organisasi dan Proses Keputusan Manusia, 90 (1), 195-208.
http://doi.org/10.1016/S0749-5978 (02) 00.517-4
Ellemers, N., Spears, R., & Doosje, B. (2002). Diri dan identitas sosial. Ulasan tahunan Psikologi, 53, 161-186. http://doi.org/10.1146/annurev.psych.53.100901.135228
Holmes IV, O., Whitman, MV, Campbell, KS, & Johnson, DE (2016). Menjelajahi respon ancaman identitas sosial.
Kesetaraan, Keanekaragaman dan Inklusi: An International Journal, 35 (3), 205-220. http://doi.org/10.1108/EDI-08-2015-0068
Johns, G. (2006). Dampak penting dari konteks pada perilaku organisasi.
Academy of Manajemen Review, 31 (2), 386-408.
Luksyte, A., Avery, DR, & Yeo, G. (2015).
Hal ini lebih buruk ketika Anda melakukannya: Meneliti efek interaktif dari rekan kerja presenteeism dan kesamaan demografis. Jurnal Psikologi Terapan. http://doi.org/10.1037/a0038755
Marques, JM, Yzerbyt, VY, & Leyens, J. (1988). “Black Sheep Effect”: Ekstremitas dari penilaian terhadap anggota ingroup sebagai fungsi dari identifikasi kelompok. European Journal of Social Psychology, 18, 1-16.
Petriglieri, JL (2011). Di bawah ancaman: Tanggapan dan konsekuensi dari ancaman terhadap identitas individu. Academy of Management Review, 36 (4), 641-662.
Roberson, L., Galvin, B., & Charles, AC (2008). Ketika identitas kelompok peduli: Bias di penilaian kinerja.
Akademi Manajemen Annals, 1, 617-650.
Roberts, LM (2005). Changing faces: gambar konstruksi profesional dalam pengaturan organisasi yang beragam.
Academy of Management Review, 30 (4), 685-711.
Steele, CM, & Aronson, J. (1995).
Stereotip ancaman dan kinerja tes intelektual Afrika Amerika. Jurnal
Personality and Social Psychology, 69 (5), 797-811.
Sykes, GM, & Matza, D. (1957). Teknik netralisasi: Sebuah teori kenakalan.
American Sociological Review, 22 (6), 664-670.
Tajfel, H., & Turner, JC (1986). Teori identitas sosial dari perilaku antarkelompok. Dalam S. Worchel & WG Austin (Eds.), Psikologi antarkelompok Hubungan (pp. 7-24). Chicago, IL: Nelson-Hall.
Yan, H., Sgueglia, K., & Walker, K. (2016). “Membuat America White Lagi”: Benci Pidato dan Kejahatan Pasca Pemilu. Diperoleh 13 Maret 2017, dari
http://www.cnn.com/2016/11/10/us/post-election-hate-crimes-and-fears-trnd/

Berlangganan Postingan Terbaru GeegleHayoO Gratis!

Tidak Ada Perbincangan Ke "9 Cara Untuk Menanggapi Ancaman Pada Sosial Identity Kita"

Bagaimana dengan Artikel ini?
Silahkan Berkomentar jika :
1. Ada Pertanyaan
2. Ketidak Pahaman
3. Artikel Salah
4. Beri Masukan
5. Mengucapkan Terima Kasih!

Awas Komentar Jahat / Spam akan kami Ledek sebagai Orang Gila
((
___; )
(6