Pola Fikir Salah yang Selalu Membuat Kamu Tidak Suka Mengakui Kesalahan

Jika Kau bersumpah bahwa Kau berlari ke mesin cuci piring, bahkan sebagai titik pasanganmu ke rak panci kotor dan wajan yang duduk di kekacauan semalam dicuci. Meskipun kesalahan ini relatif sedikit, Tetapi terasa sulit untuk mengakuinya. Setelah semua, Kau suka berpikir tentang dirimu sebagai seseorang yang mengikuti melalui pada kewajibanmu. Mungkin lebih buruk, meskipun, katakanlah Kau telah menuduh pasanganmu mengirim teks ke seorang teman, membuatmu Syu'udon dan bertanya-tanya
"apakah ada sesuatu yang terjadi di antara mereka?"
Ternyata bahwa teks-teks mereka bursa tidak bermasalah di mana mereka mendiskusikan apa makanan untuk membawa ke pesta liburan seadanya.

Jadi tidak ada yang terjadi sama sekali, tapi masihkah Kau enggan mengakui kecurigaan tidak berdasar. Sudah Ada banyak yang bicara di pers baru-baru ini tentang apakah Presiden Trump harus mengakui dia salah dalam beberapa tweet mengenai Obama “Penyadapan” dan bahkan keterlibatan agen mata-mata Inggris di seluruh urusan. Menurut New York Times op-ed oleh Paul Krugman, kita sebagai bangsa yang menderita “ epidemi infalibilitas .” Tidak ada yang ingin mengakui kesalahan, setidaknya tidak secara terbuka.
Entah itu tokoh politik besar atau hanya dekat pasangan romantismu (atau dirimu sendiri), pola pikir ini infalibilitas mungkin apa di balik kesulitan mengakui kesalahan.

Sebagai penulis Inggris Alexander Pope (1688-1744) mengatakan, “untuk berbuat salah adalah manusia, untuk mengampuni ilahi,” tetapi mempertimbangkan bukan revisi ini bahwa “untuk berbuat salah adalah manusia, mengakui ilahi.”  Bagian dari pemaaf , tentu saja, adalah memaafkan diri sendiri, tetapi membuat ini diketahui kepada orang lain dalam bentuk pengakuan dapat tampak seperti tugas yang mustahil.
Tidak ada banyak dalam literatur psikologis pada mengakui sebuah kesalahan.
Namun, dari dua studi tentang permintaan maaf yang dilaporkan oleh Ohio State University Roy Lewicki dan rekannya (2016), kita bisa memperkirakan dengan situasi di mana Kau harus membuat pengakuan Publik bahwa Kau melakukan kesalahan! Lewicky dan rekan-rekannya mencatat bahwa “hampir setiap hari, media mencakup permintaan maaf high-profile” (hlm. 177). Fokus penelitian mereka, pada faktor-faktor yang membentuk “baik” permintaan maaf, menarik dari dua set literatur. Salah satunya adalah penelitian komunikasi pada permintaan maaf sebagai bentuk “perbaikan citra."

Pendekatan kedua didasarkan pada psikologi sosial dan konsep permintaan maaf sebagai cara untuk memperbaiki kepercayaan yang rusak antara orang berdosa dan ke berbuat dosa. Ini mungkin “perbaikan citra” fungsi permintaan maaf yang paling relevan dengan penerimaan dari kesalahan Apologies dan pengakuan kesalahan kedua melibatkan menerima pola pikirmu yang telah keliru dalam beberapa cara;. yaitu,
Bahwa Kau Sudah Keliru.
Epidemi infalibilitas atau tidak, itu lebih umum bagi orang untuk ingin melihat diri mereka dalam cahaya yang positif dari pada menerima kelemahan mereka.
Namun, permintaan maaf untuk dianggap serius, sebagai Lewicky tim menunjukkan, hal ini sangat penting bahwa itu termasuk pengakuan tanggung jawab. “Kesadaran peminta maaf norma sosial ini mengakui bahaya dan peduli untuk memperbaiki itu”  (p 181 ). Dalam studi pertama mereka, pengakuan tanggung jawab dicontohkan oleh pernyataan
“Aku salah dalam apa yang telah kulakukan, dan aku menerima tanggung jawab atas tindakanku ini” (hlm. 183).

Sampel secara online dari 333 orang dewasa (rata-rata usia 34 tahun, 59% laki-laki)
Membaca skenario yang melibatkan satu orang melanggar kepercayaan lain baik dalam hal kompetensi dan integritas. Mereka diberitahu untuk membayangkan mereka meninjau pemohon akuntansi pekerjaan yang sudah dalam kesulitan di pekerjaan sebelumnya untuk baik setelah keliru mengajukan pengembalian (pelanggaran kepercayaan kompetensi) klien atau sengaja mengajukan pengembalian pajak yang memiliki kesalahan (integritas kepercayaan pelanggaran).

Peserta kemudian dinilai efektivitas permintaan maaf yang bervariasi di beberapa komponen, yang satu adalah penerimaan tanggung jawab.
Ternyata, para peserta dalam studi dinilai penerimaan komponen tanggung jawab sebagai bentuk yang paling efektif dari permintaan maaf, diikuti oleh tawaran untuk memperbaiki kerusakan dan kemudian ketiga dengan penjelasan dari kesalahan. Studi kedua melibatkan prosedur yang agak berbeda selanjutnya didukung nilai menerima tanggung jawab sebagai dasar untuk permintaan maaf.

Permintaan maaf, tidak seperti pengakuan kesalahan, selalu melibatkan fakta bahwa ada korban diidentifikasi.
Sangat penting untuk korban, Lewicky dan rekan-rekannya menunjukkan, untuk pemberontak untuk mengambil kepemilikan untuk tindakan berbahaya, meskipun itu mungkin membuat mereka tampak tidak kompeten atau tidak jujur.
Ini adalah alasan kunci lain untuk mengakui sebuah kesalahan-itu menunjukkan bahwa Kau menghormati orang lain yang terkena dampak tindakanmu. Hal ini dapat menjadi ekspresi tertinggi dari egosentrisme, atau bahkan narsisme , untuk fokus hanya pada citra dirimu sendiri dan bagaimana hal itu dirugikan oleh pelanggaran harapan kompetensi dan integritas yang dimiliki oleh orang lain terhadap Engkau. Sebaliknya, dengan mengakui kesalahan, Kau menunjukkan bahwa Kau menghargai mereka sebagai banyak- atau lebih dari perkiraanmu menghargai kebutuhanmu sendiri untuk tampak sempurna.

Para peneliti Ohio State menunjukkan bahwa mereka tidak membandingkan penolakan dengan bentuk permintaan maaf, dan bahwa sebagai hasilnya, tidak benar-benar menguji model dua faktor permintaan maaf. Mereka juga mencatat bahwa mereka tidak memeriksa interaksi orang dengan situasi di skenario mereka. Dengan kata lain, beberapa individu mungkin lebih tersinggung oleh pelanggaran integritas kepercayaan dan orang lain dengan kompetensi. Jika Kau sangat sensitif tentang orang-orang yang tidak jujur, Kau mungkin memiliki pandangan yang sangat berbeda dari apa yang merupakan pengakuan yang tepat dari kesalahan daripada jika Kau menempatkan nilai tinggi pada kompetensi. Dengan demikian, orang yang mengaku menjadi “bodoh” tidak akan mengganggu Kau sebanyak orang yang mengaku menjadi “pintar” karena telah dihindari tertangkap.
Tidak dapat dipungkiri bahwa di sana Kau akan membuat keputusan yang salah dalam hidup Kau, termasuk orang-orang yang merugikan orang lain serta diri sendiri. Mereka mungkin orang-orang kecil, seperti insiden pencuci piring, atau orang yang memiliki dampak yang lebih signifikan pada orang yang Kau sayangi paling. Ironisnya, itu ketika Kau mengakui kelemahannu dengan mengakui ke kesalahan yang menunjukkan sisi terkuatmu.
Ikuti saya di facebook (Geegle HayoO) untuk update harian tentang psikologi,
kesehatan , dan hal bermanfaat lainnya . Jangan ragu untuk bergabung juga di group facebook"
((
___; )
(6

Berlangganan Postingan Terbaru GeegleHayoO Gratis!

Tidak Ada Perbincangan Ke "Pola Fikir Salah yang Selalu Membuat Kamu Tidak Suka Mengakui Kesalahan"

Bagaimana dengan Artikel ini?
Silahkan Berkomentar jika :
1. Ada Pertanyaan
2. Ketidak Pahaman
3. Artikel Salah
4. Beri Masukan
5. Mengucapkan Terima Kasih!

Awas Komentar Jahat / Spam akan kami Ledek sebagai Orang Gila
((
___; )
(6