Harmonisnya Hubungan Negara Indonesia Dan Malaysia

Konsulat Jenderal Republik Indonesia di Johor Bahru

Indonesia-Malaysia hubungan adalah hubungan bilateral asing antara Indonesia dan
Malaysia , dan itu adalah salah satu hubungan bilateral yang paling penting di Asia Tenggara.

1

Indonesia dan Malaysia adalah dua negara tetangga yang berbagi kesamaan dalam banyak aspek.
Peta Indonesia dan Malaysia

2
Kedua Malaysia dan Indonesia memiliki banyak ciri-ciri karakteristik umum, ini termasuk bingkai acuan umum dalam sejarah, budaya dan agama. Meskipun kedua negara adalah negara yang terpisah dan independen, ada juga kesamaan tertanam.
3
bahasa nasional mereka; Bahasa Indonesia dan bahasa Malaysia yang erat terkait dan
saling dimengerti , baik menjadi register standar dari Melayu . Mayoritas penduduk kedua negara adalah dari keturunan Austronesia . Kedua negara adalah negara mayoritas Muslim, anggota pendiri ASEAN dan
APEC , dan juga anggota Gerakan Non-Blok ,
Berkembang 8 Negara dan Organisasi Kerjasama Islam .
Meskipun berbagi begitu banyak kesamaan, diikat oleh agama, bahasa, kedekatan dan warisan budaya yang tanggal kembali berabad-abad, kedua negara telah meluncur dari satu pertikaian diplomatik yang lain.
4
Sejak kemerdekaan Indonesia dan Malaysia telah pindah di arah yang berbeda dalam, dan pembangunan sosial, ekonomi politik, yang mengarah pada waktu ketegangan bilateral yang serius.
5
Laju yang tidak sama dari demokratisasi di kedua negara selama dekade terakhir telah membuat hubungan semakin bermasalah. media yang dikontrol pemerintah Malaysia telah menahan diri dalam melaporkan isu-isu sensitif yang melibatkan Indonesia, di sisi lain media massa liberal di Indonesia telah memainkan peran kunci dalam mengobarkan ketegangan.
1

Indonesia memiliki kedutaan di Kuala Lumpur dan konsulat jenderal di Johor Bahru , George Town , Kota Kinabalu dan Kuching . Malaysia memiliki kedutaan besar di Jakarta dan konsulat jenderal di Medan , Pekanbaru dan
Pontianak .
6


Perbandingan Negara Indonesia dan Malaysia

Indonesia Mala
Populasi 255.461.700
7
30.800.000
Daerah 1.904.569 km 2 (735.358 sq mi)
329.847 km (127.355 sq
Kepadatan penduduk 124,66 / km 2 (322,87 / sq mi)
92 / km 2 (2 sq mi)
Zona waktu 3 1
Modal Jakarta
Kuala Lumpu
Putrajaya ad pusat pemerintaha
Kota terbesar Jakarta - 11.374.022 (30.326.103 Metro)
Kuala Lumpu 1.627.172 (7.200.000 Metro)
Pemerintah
Kesatuan presiden
republik konstitusional Federal parle
monarki konstitusion
Bahasa resmi
Indonesia (de facto dan de jure)
Malaysia (de dan de jure),
Bahasa Inggr jure di beber tujuan resmi
Bahasa daerah diakui Berbagai
agama utama
87,2% Islam , 6,9% Protestan , 2,9% Katolik , 1,6% Hindu , 0,72% Buddha , 0,05%
Konfusianisme , 0,5% Lain
61,3% Islam, 19,8% Buddh 9,2% Kristen 6,3% Hindu, Konfusianis
Taoisme / ag Cina rakyat , Tidak ada jawaban, 0,7
Ateisme , 0,4 Lain
kelompok etnis
40,22% Jawa , 15,5% Sunda , 3,58% Batak , 3,03% Madura , 2,88% Betawi , 2,73%
Minangkabau , 2,69% Bugis , 2,27% Melayu , 1,97% Banten , 1,74% Banjar , 1,73% Aceh , 1,67% Bali , 1,34%
sasak , 1,27 Dayak , 1,2% Cina , 1,14% Papua , 1,13% Makassar , 14,24% Lainnya
67,4% Melay 24,6% Cina ,
India , 0,7% L
PDB (per kapita) $ 11.135 $ 25.833
PDB (nominal)
$ 895.577.000.000
$ 375.633.00
populasi ekspatriat 2.500.000 orang dari asal Indonesia yang tinggal di Malaysia
Tidak ada informasi


Sejarah

Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dan
Yang di-Pertuan Agong Abdul Halim dengan istri mereka di Istana Merdeka , Jakarta

The History of Indonesia dan Sejarah Malaysia sering terjalin. Sepanjang sejarah mereka perbatasan kerajaan kuno dan kerajaan - seperti Sriwijaya , Majapahit , Malaka , Aceh dan Johor - Riau - sering terdiri kedua negara modern. Selama berabad-abad, hubungan, migrasi dan interaksi antara masyarakat Indonesia dan Malaysia telah cukup intens, dan itu adalah umum untuk Malaysia untuk melacak keluarga mereka di Indonesia dan sebaliknya. The Melayu rumah 'berada di kedua sisi selat dan juga di Kalimantan pesisir, sementara Dayak tanah air keduanya di
Timur Malaysia Kalimantan dan Indonesia
Kalimantan . Beberapa kelompok etnis asal Indonesia seperti Minang , Bugis , dan Jawa memiliki migrasi signifikan ke Malaysia dan membentuk komunitas yang signifikan di Malaysia. Negeri Sembilan pada khususnya memiliki sejumlah besar orang Minangkabau .
Selama era kolonial, kawasan itu diperebutkan antara kekuatan kolonial Eropa, terutama Inggris dan Belanda. Dari ke-17 hingga awal abad ke-19, berbagai negara, pelabuhan dan kota di wilayah ini diadakan sebagai jajahan Belanda atau harta Inggris. Perbatasan saat ini antara Indonesia dan Malaysia pada dasarnya diwarisi dari orang-orang yang dibentuk oleh kekuasaan kolonial melalui perjanjian mereka.
The Anglo-Dutch Treaty of 1814 dan 1824 secara signifikan membentuk wilayah Indonesia, Malaysia, Singapura, dan India.
Perjanjian ini secara resmi dibagi Nusantara menjadi dua: Malaya , yang diperintah oleh
Inggris , dan Hindia Belanda , yang diperintah oleh Belanda . Negara-negara penerus dari Malaya dan Hindia Belanda adalah Malaysia dan Indonesia , masing-masing. Garis yang memisahkan wilayah pengaruh antara Inggris dan Belanda akhirnya menjadi perbatasan antara Indonesia dan Malaysia .
Selama Perang Dunia II baik British Malaya dan Borneo bersama-sama dengan Hindia Belanda jatuh ke Kekaisaran Jepang . Setelah kekalahan Jepang, Indonesia menyatakan kemerdekaannya pada tahun 1945, diikuti
perang kemerdekaan melawan Belanda sampai 1949. British dibangun kembali otoritas mereka di Malaya, dan penarikan mereka dua dekade kemudian berarti kemerdekaan negara bagian Malaysia, Singapura , dan Brunei .
Hubungan diplomatik antara Republik Indonesia dan Federasi Malaya didirikan segera setelah kemerdekaan Malaya dari Inggris pada tahun 1957.
9

Presiden Yudhoyono dan Perdana Menteri
Najib Razak di Putrajaya

Namun, hubungan kedua negara memburuk di bawah Presiden Indonesia Soekarno pada tahun 1962 (lihat Konfrontasi Indonesia-Malaysia , lihat penarikan Indonesia dari PBB ).
Konflik dihasilkan dari oposisi Indonesia untuk pembentukan Malaysia, penggabungan Federasi Malaya dengan dua mantan koloni Inggris di Kalimantan: Sarawak dan Sabah.
Konflik telah menyebabkan penghentian hubungan diplomatik pada 17 September 1963.
9

Setelah jatuhnya Soekarno, hubungan antara Indonesia dan Malaysia dipulihkan di bawah Presiden Suharto ; karena kedua belah pihak sepakat untuk menormalkan hubungan bilateral dan dikejar damai kerjasama dan kemitraan. Proses pemulihan hubungan bilateral dimulai pada tanggal 1 Juni 1966 ketika para menteri luar negeri kedua negara menandatangani Bangkok Accord untuk mengakhiri permusuhan dan konfrontasi.
Diikuti oleh Jakarta Accord yang ditandatangani pada tanggal 11 Agustus tahun 1966 di Jakarta, menandai pembentukan kembali hubungan bilateral. Pada September 1967 Kantor Penghubung Indonesia dibuka di Kuala Lumpur, menyebabkan pembentukan kedutaan Indonesia.
9

Pada tahun 1967, kedua negara bersama-sama dengan Filipina , Singapura dan Thailand mendirikan ASEAN untuk menjamin perdamaian dan stabilitas di kawasan itu.
Sejak 1970-an di bawah Suharto dan Mahathir administrasi, kedua negara menikmati hubungan yang relatif ramah dan dekat, berasal dari kedua kedekatan dan serumpun (kekerabatan) semangat. Namun, beberapa pertengkaran diplomatik telah terjadi bahwa pada saat menempatkan ketegangan pada hubungan bilateral. Ini berkisar dari sengketa teritorial, perlakuan terhadap pekerja migran untuk tuduhan pencurian budaya.


Sengketa Teritorial

Sebagian besar perbatasan saat ini diwarisi dari Hindia Belanda dan British Malaya dan
Borneo pemerintahan kolonial. Saat ini, kedua negara berada dalam sengketa teritorial atas minyak kepulauan yang kaya Ambalat .
Sebelumnya, mereka lebih sengketa teritorial atas pulau-pulau dari Ligitan dan Sipadan , yang dimenangkan oleh Malaysia.
10

The sengketa perbatasan baru-baru muncul di
Selat Malaka dan Laut Cina Selatan daerah terutama karena ketidaksepakatan pada lokasi yang tepat dari perbatasan angkatan laut maritim di perairan ini. Kedua belah pihak yang terlibat dalam menangkap dan menahan pejabat rekan mereka dan nelayan menuduh pelanggaran breaching teritorial dan illegal fishing.
11

12


Buruh migran

Artikel utama: Indonesia di Malaysia
Pekerja migran Indonesia ( Indonesian : TKI singkatan dari Tenaga Kerja Indonesia) telah menjadi isu penting antara kedua negara. Pada 1980-an untuk 1990 Malaysia melihat pertumbuhan yang luar biasa dan pengembangan ekonomi, industrialisasi dan modernisasi. Dengan populasi yang besar dan tenaga kerja yang besar, pencari kerja Indonesia tiba-tiba mulai menganggap Malaysia sebagai tujuan yang menarik untuk bekerja dan memperbaiki situasi ekonomi mereka. Pada tahun 1997 Indonesia dan Malaysia dilanda krisis keuangan yang mendorong jatuhnya Suharto rezim.
menderita yang terburuk, sejumlah besar Indonesia dari Indonesia kehilangan pekerjaan mereka dan gelombang besar pekerja migran pencari kerja Indonesia mulai menuangkan ke Malaysia, yang kembali menyebabkan masalah sosial di Malaysia, seperti kompetisi untuk pekerjaan, kejahatan dan kemiskinan.
Masalah mengganggu buruh migran Indonesia seperti imigrasi ilegal, kejahatan,
perdagangan manusia , pelecehan, perlakuan buruk dan pemerasan terhadap buruh migran.
Sekitar 300.000 pekerja rumah tangga, kebanyakan dari mereka dari Indonesia, bekerja di Malaysia. Banyak yang bekerja hingga 18 jam sehari, tujuh hari seminggu, untuk upah 400 sampai 600 ringgit (US $ 118-177) per bulan dan biasanya harus menyerahkan enam sampai tujuh bulan pertama gaji mereka untuk membayar biaya perekrutan selangit. Beberapa menderita kekerasan fisik atau seksual dari majikan.
13
Sejak 2009 Indonesia telah menghentikan sementara pengiriman PRT ke Malaysia hingga kedua negara menyepakati cara-cara untuk melindungi mereka.
14
Indonesia melanjutkan pengiriman buruh migran ke Malaysia pada Mei 2011 sebagai kedua negara menandatangani nota kesepahaman (MoU) tentang perlindungan pekerja pada akhir April 2011.
15


Kebudaya'an

Pusat Pendidikan dan Kebudayaan Kedutaan Besar Republik Indonesia di Kuala Lumpur


Karena banyak kesamaan dan berbagi budaya antara Indonesia dan Malaysia -juga karena sejumlah besar imigran asal Indonesia di Malaysia saat ini demografis-kedua negara sering terlibat dalam sengketa atas klaim budaya asal. Melalui kampanye pariwisata intensif, Malaysia telah menampilkan beberapa ikon budaya yang terkenal, yaitu lagu Rasa Sayange , batik , wayang dan barongan ( reog ) tari.
16
ini promosi pariwisata dan kampanye budaya telah khawatir dan marah orang Indonesia yang selalu berpikir bahwa seni dan budaya ini milik mereka. Sebagai reaksi, banyak orang Indonesia merasa perlu untuk menjaga warisan budaya mereka, dan yang ekstrim mengembangkan anti-Malaysia sentimen. Pada tahun 2009 kontroversi Pendet didorong lagi sengketa budaya antara tetangga.
17
Iklan yang mempromosikan program Discovery Channel "Enigmatic Malaysia" menampilkan Bali Pendet penari yang tidak benar menunjukkan untuk menjadi tarian Malaysia.
18

19

20

Perselisihan asal-usul berbagai hidangan yang ditemukan di kedua negara juga merupakan masalah abadi, dari rendang
17
untuk lumpia ( popiah ). Klaim ke mana juga tumpang tindih dengan tetangga Singapura .
Meskipun sengketa tidak pernah mengarah ke konfrontasi serius antara kedua negara, dan politisi dari kedua belah pihak memiliki bahkan mengakui sebagai "kecil", di Indonesia Namun, sebuah kelompok aktivis mengadakan demonstrasi di depan Kedutaan Besar Malaysia di Jakarta untuk memprotes asal dari hidangan, lumpia pada bulan Februari 2015.

21

Di sisi lain, bahasa dan budaya bersama memiliki manfaat mereka sendiri pada menghubungkan orang-orang dari kedua negara. Misalnya, budaya populer Indonesia seperti musik Indonesia , film dan sinetron yang populer di Malaysia. Banyak band dan musisi Indonesia memiliki mereka fan-base di Malaysia dan sering dilakukan beberapa konser di Malaysia. Wakil penyanyi sebaliknya Malaysia seperti Sheila Majid dan Siti Nurhaliza yang dicintai dan populer di Indonesia. Animasi Malaysia Upin & Ipin dengan budaya Melayu yang mendalam juga telah memperoleh popularitas yang luas dan menarik di kalangan anak-anak dan keluarga Indonesia.
22
Namun pertukaran budaya ini tidak selalu dihargai, popularitas yang luar biasa dari musik Indonesia di Malaysia telah khawatir industri musik Malaysia. Pada tahun 2008 industri musik Malaysia menuntut pembatasan lagu-lagu Indonesia di siaran radio Malaysia.
23

Selain itu, kedua negara adalah saingan sengit dalam dunia sepak bola internasional ( sepak bola ). pertandingan kompetitif antara kedua negara yang terkenal karena jumlah pemilih besar mereka dan suasana intens, apakah dasi ini di Malaysia atau Indonesia.


Lingkungan

The tebas bakar praktek untuk membersihkan lahan untuk perkebunan sawit di Sumatera dan Kalimantan yang menyebabkan kabut dan asap kabut yang ditiup ke utara oleh angin dan telah mencapai Malaysia dan Singapura. Kabut terjadi pada 1997 , 2005 , 2006 , dan mencapai tingkat kabut polutan tertinggi di Juni 2013 .

24

kabut jelas berbahaya bagi kesehatan dan berbahaya untuk transportasi, terutama keselamatan penerbangan di wilayah tersebut.
Masalah kabut trans-perbatasan telah tegang hubungan diplomatik antara Indonesia dan Malaysia, dan juga dengan Singapura.
pemerintah Malaysia dan Singapura telah mencatat protes mereka dan mendesak pemerintah Indonesia untuk mengurangi hot-spot. Dalam puncak kabut yang biasanya terjadi selama musim kemarau, Malaysia dan Singapura menawarkan bantuan untuk menunda kebakaran. Pemerintah Indonesia telah melarang tebang dan bakar praktek, namun metode ini masih banyak digunakan untuk membuka lahan perkebunan kelapa sawit.
Masalah lainnya lingkungan penting adalah lintas batas illegal logging . Pemerintah Indonesia telah menyatakan keprihatinan bahwa banyak hutan hujan di sepanjang Indonesia-Malaysia perbatasan di Kalimantan menderita loggings ilegal, sebagian besar dilakukan oleh penebang Malaysia. Perhatian itu arroused karena pihak berwenang Malaysia tampaknya akan melakukan apa-apa untuk mencegah kejahatan dan bahkan tampaknya mendorong praktek ini untuk meningkatkan hasil kayu Malaysia.


Media

Malaysia menyatakan keprihatinan mereka bahwa media di Indonesia tampaknya mendorong dan membina anti-Malaysia sentimen melalui liputan berita terdistorsi, berlebihan dan meniup isu-isu di luar proporsi.
25
Pemerintah Malaysia khawatir tentang anti-Malaysia sentimen, protes dan tindakan agresif ekstremis tertentu amids yang pertengkaran bilateral atas tari Bali dan penganiayaan pembantu rumah tangga Indonesia di Malaysia.
26
Pemerintah Malaysia juga menyatakan sudah kehabisan kesabaran dan mengirimkan surat protes ke Indonesia setelah demonstrasi dipicu oleh sengketa maritim.
27

Di sisi lain media Indonesia juga menuduh media yang dikontrol pemerintah di Malaysia sering menyajikan opini negatif dan gambar miskin di Indonesia dan masyarakat Indonesia sebagai agenda politik untuk mencegah
reformasi Indonesia dan gerakan demokrasi menumpahkan di luar perbatasannya.
28
Pemerintah Indonesia juga telah mengirimkan catatan protes untuk media Malaysia pada menggunakan indon istilah untuk merujuk untuk Indonesia dan orang-orang Indonesia yang dianggap sebagai menghina.
29


Pendidikan

Per Desember 2012, sekitar 6.000 warga Malaysia yang belajar di Indonesia sementara sekitar 14.000 orang Indonesia belajar di Malaysia.
30


Perdagangan dan Ekonomi

Perusahaan Malaysia yang berinvestasi di Indonesia Maybank , CIMB , Petronas , Tabung Haji dan Sime Darby , seperti yang dinyatakan oleh Yang di-Pertuan Agong dalam pesannya ke Malaysia di Indonesia sementara ia dan Raja Permaisuri Agong sedang dalam kunjungan kenegaraan ke Indonesia pada bulan Desember 2012.
31
Kedua negara secara aktif mengejar subregional kerjasama ekonomi untuk mengembangkan trans-perbatasan zona ekonomi dan daerah perdagangan bebas yang dapat menghasilkan perekonomian daerah, seperti Sijori (Singapura-Johor-Riau) di sebelah barat dan
BIMP -EAGA di wilayah timur.


Pariwisata

Galeri Malaka di Jakarta

Karena kedekatan mereka, wisatawan dari kedua negara adalah sumber penting dari pengunjung yang dihasilkan industri perjalanan dan pariwisata. Indonesia adalah pengunjung terbesar kedua untuk Malaysia, mencapai 2.548.021 pengunjung pada tahun 2013.
32
Di sisi lain, Malaysia juga pengunjung terbesar kedua bagi Indonesia, mencapai 1.302.237 wisatawan pada tahun 2011.
33
Para pengunjung atas kedua negara Singapura pengunjung. Kuala Lumpur , Malaka dan Penang adalah tujuan populer bagi wisatawan Indonesia, dan sebaliknya Bandung , Medan dan Bukittinggi sangat populer di kalangan turis Malaysia.

Berlangganan Postingan Terbaru GeegleHayoO Gratis!

Tidak Ada Perbincangan Ke "Harmonisnya Hubungan Negara Indonesia Dan Malaysia"

Bagaimana dengan Artikel ini?
Silahkan Berkomentar jika :
1. Ada Pertanyaan
2. Ketidak Pahaman
3. Artikel Salah
4. Beri Masukan
5. Mengucapkan Terima Kasih!

Awas Komentar Jahat / Spam akan kami Ledek sebagai Orang Gila
((
___; )
(6