Dampak Trauma dan Stres Terhadap Perkembangan Otak

Traumatis stres dampak mengembangkan otak pria dan wanita berbeda, menurut sebuah studi baru dari Stanford University School of Medicine dan Stres Kehidupan Awal dan Pediatric
Kecemasan Program.
Di masa muda dengan gejala stres pasca-trauma, ada variasi dalam volume dan luas permukaan insula antara jantan dan betina yang mengalami traumatic stress dibandingkan mereka yang belum, studi ini menemukan. Insula adalah wilayah yang terkubur di dalam korteks serebral yang memainkan peran kunci dalam pengolahan interoceptive (seberapa banyak atau sedikit perhatian yang membayar untuk informasi sensorik dalam tubuh), regulasi emosi , dan kesadaran diri. Studi ini dipublikasikan secara online dalam jurnal Depresi dan Kecemasan pada 9 Januari Ini adalah studi pertama yang tanggal yang telah diperiksa seks perbedaan subdivisi dari insula di masa muda dengan sejarah trauma.
Sementara banyak individu mengalami trauma, anehnya, tidak semua dari mereka mengembangkan gangguan stres pasca-trauma (PTSD). Orang yang didiagnosis dengan PTSD atau memiliki stressor traumatis dalam hidup mereka mendukung paparan kematian aktual atau terancam dan “mengganggu” pikiran sesudahnya, yang berhubungan dengan peristiwa traumatis. Gejala mengganggu yang diciptakan seperti itu karena mereka tidak diinginkan dan tidak diinginkan oleh individu yang mengalami mereka dan dapat mencakup diulang, tak sadar menyedihkan kenangan , impian , kilas balik, dan, reaksi psikologis dan fisiologis yang berkepanjangan intens seolah-olah peristiwa traumatik masih yang terjadi (meskipun telah lama berhenti). Pada gilirannya, individu terkena trauma yang rentan untuk mengembangkan PTSD akan menghindari rangsangan yang terkait dengan peristiwa traumatik dan akan mengalami perubahan dalam pikiran dan suasana hati, serta secara konsisten tinggi gairah (APA, 2013). Sebelumnya
neuroscience penelitian telah menemukan bahwa perubahan dalam insula berikut trauma kontribusi tidak hanya untuk pengembangan PTSD tetapi juga pemeliharaan. Demikian pula, ditemukan bahwa wanita yang mengalami trauma lebih mungkin untuk mengembangkan PTSD (Hanson et al., 2008) tetapi para ilmuwan belum mampu pinopint mengapa ... sampai sekarang.
59 pemuda antara usia 9 dan 17 berpartisipasi dalam studi.
Setengah dari individu disahkan gejala PTSD dan setengah tidak. Kelompok dua trauma v. Tidak ada trauma memiliki karakteristik umur, IQ, dan seks yang sama. Dari 30 peserta (14 perempuan dan 16 laki-laki) dengan trauma, 5 dilaporkan salah satu stressor traumatis sedangkan sisanya (n = 25) melaporkan lebih dari 2 stres traumatik atau paparan trauma kronis.
Menggunakan struktur magnetic resonance imaging (sMRI), peneliti scan otak peserta dan laki-laki yang sehat dibandingkan dan otak perempuan dengan otak laki-laki dan perempuan dengan gejala PTSD. Meskipun tidak ada perbedaan struktural dalam subdivisi insula antara laki-laki yang sehat dan otak perempuan, ada perbedaan mencolok antara jantan dan betina dalam kelompok trauma. Anak laki-laki dengan trauma memiliki volume yang insula dan luas permukaan lebih besar dari anak laki-laki pada kelompok kontrol sedangkan anak perempuan dengan trauma memiliki volume yang insula dan luas permukaan yang lebih kecil dibandingkan anak perempuan pada kelompok kontrol.
Temuan ini menunjukkan bahwa trauma tidak hanya berdampak pada perkembangan otak, tetapi juga bahwa itu dampak perkembangan anak laki-laki dan perempuan sangat berbeda.
Volume insula menurun dengan penuaan (Shaw et al., 2008), dan volume insula berkurang pada anak perempuan dengan gejala PTSD menunjukkan bahwa ini bagian dari otak prematur penuaan sebagian karena stres traumatik.
Klabunde, Weems, Raman, & Carrion (2017) pulang ke rumah pentingnya temuan ini dalam makalah mereka ketika menyatakan: “Dengan lebih baik
pemahaman perbedaan jenis kelamin di daerah otak yang terlibat dalam pengolahan emosi, dokter dan ilmuwan mungkin dapat mengembangkan hubungan seks trauma -specific dan emosi perawatan disregulasi.”
Studi ini juga membantu menyoroti interaksi antara alam dan nurture ketika datang untuk menilai mental yang kompleks kesehatan isu-isu seperti PTSD. Sementara kebanyakan orang tidak siap memiliki akses ke peralatan seperti scanner MRI digunakan untuk menjelaskan temuan studi ini, para profesional kesehatan mental dan pasien sama memiliki kemampuan untuk mengingat bahwa stres lingkungan diterjemahkan menjadi perubahan neurobiologis dan bahwa perubahan ini berbeda antara jenis kelamin, berarti satu ukuran cocok untuk semua pendekatan untuk PTSD akan jauh lebih efektif daripada pengobatan yang menganggap variabel kontekstual individu, seperti seks biologis.
* Harap dicatat, artikel kutipan asli tercantum di bawah dan juga dapat ditemukan di link ini: http://onlinelibrary.wiley.com/doi/10.1002/da.22577/full
Referensi
American Psychiatric Association (2013). Diagnostik dan statistik manual dari gangguan mental. 5th Edition. Arlington, VA: American Psychiatric Publishing.
Hanson, RF, Borntrager, C., Self-Brown, S., Kilpatrick, DG, Saunders, BE, Resnick, HS, Amstadter, A. (2008).
Hubungan antara Gender, Kekerasan Exposure, dan Kesehatan Mental: The National Survey of Remaja. The American Journal of Orthopsychiatry, 78 (3). Pp. 313-321.
Klabunde, M., Weems, CF, Raman, M., & Carrion, V. (2017). Efek moderasi dari seks pada struktur subdivisi insula di masa muda dengan gejala stres pasca trauma. Depresi dan Kecemasan 34. Pp. 51 - 58.
Shaw, P., Kabani, NJ, Lerch, JP, Eckstrand, K., Lenroot, R., Gogtay, N., Greenstein, D., Clasen, L, Evans, A., Rapoport, JL, Giedd, JN, bijaksana, SP (2008). Perkembangan saraf Lintasan dari Human Cerebral Cortex. Journal of Neuroscience, 28 (14). Pp.
3586-3594.

Berlangganan Postingan Terbaru GeegleHayoO Gratis!

Tidak Ada Perbincangan Ke "Dampak Trauma dan Stres Terhadap Perkembangan Otak"

Bagaimana dengan Artikel ini?
Silahkan Berkomentar jika :
1. Ada Pertanyaan
2. Ketidak Pahaman
3. Artikel Salah
4. Beri Masukan
5. Mengucapkan Terima Kasih!

Awas Komentar Jahat / Spam akan kami Ledek sebagai Orang Gila
((
___; )
(6