3 Dampak Buruk dari Sosial Media Bagi Penggunanya

Geegle  HayoO
Salah satu ironi dari overusing media sosial adalah bahwa alih-alih membuat seseorang merasa lebih terhubung secara sosial, penelitian terbaru menunjukkan bahwa penggunaan berat dari media sosial dapat memperburuk perasaan isolasi sosial.
Sherry Turkle, direktur MIT Inisiatif Teknologi dan Self, meramalkan fenomena ini beberapa tahun yang lalu, dan menulis tentang hal itu dalam buku mani nya Sendiri Bersama:

"Mengapa Kita Harapkan Lebih dari Teknologi dan Kurang dari Saling Bersama"

Menurut analisis nasional yang baru dilakukan oleh para peneliti di University of Pittsburgh School of Medicine, orang dewasa muda di AS yang menggunakan media sosial lebih sering dari pada rekan-rekan mereka melaporkan tingkat yang lebih tinggi dari isolasi sosial yang dirasakan. Bulan Maret 2017 Laporan diterbitkan kemarin di American Journal of Preventive Medicine.
Penelitian ini dipimpin oleh Brian Primack, direktur Pitt Pusat Penelitian Media, Teknologi, dan Kesehatan (CRMTH). Untuk studi ini, Primack dan rekan sampel 1.787 orang dewasa AS mulai dari usia 19-32 dengan menggunakan kuesioner untuk menentukan pola penggunaan media sosial harian dan mingguan. Para peneliti diukur dirasakan isolasi sosial peserta menggunakan alat penilaian yang disebut

"Pasien-Dilaporkan Hasil Pengukuran Sistem Informasi."

Peserta penelitian diminta tentang waktu dan frekuensi menghabiskan menggunakan 11 dari platform media sosial paling populer pada saat penelitian dimulai pada tahun 2014. Ini termasuk: Facebook, YouTube, Twitter, Google Plus, Instagram, Snapchat, Reddit, Tumblr, Pinterest, Vine, dan LinkedIn.
Para peneliti menemukan bahwa partisipan yang menggunakan media sosial selama lebih dari dua jam sehari memiliki dua kali peluang untuk melaporkan dirasakan isolasi sosial dari rekan-rekan mereka yang menghabiskan kurang dari 30 menit di media sosial setiap hari.
Khususnya, peserta yang mengunjungi berbagai platform media sosial 58 kali atau lebih per minggu tiga kali lebih mungkin untuk mengalami dirasakan isolasi sosial daripada mereka yang mengunjungi situs media sosial kurang dari 9 kali per minggu.
Dalam sebuah pernyataan kepada UPMC, Primack menggambarkan relevansi penelitian ini,

"Ini merupakan masalah penting untuk belajar karena masalah kesehatan mental dan isolasi sosial berada pada tingkat epidemi di kalangan orang dewasa muda. Kita adalah makhluk inheren sosial, tetapi kehidupan modern cenderung kotakkan kita bukannya membawa kita bersama-sama. Walaupun mungkin tampak bahwa hadiah media sosial kesempatan untuk mengisi kekosongan sosial, Saya pikir penelitian ini menunjukkan bahwa mungkin tidak menjadi solusi yang orang harapkan. "

Ini penting untuk menunjukkan bahwa dalam skenario ayam-atau--telurnya klasik yang mengingatkan kita bahwa korelasi tidak berarti sebab-akibat, tidak mungkin bagi para peneliti untuk mengidentifikasi apakah penggunaan media sosial yang berlebihan atau dirasakan isolasi sosial datang lebih dulu.
Menurut penulis senior Elizabeth Miller, profesor pediatri di Pitt dan Kepala Divisi Remaja dan Young Medicine Dewasa di Rumah Sakit Anak Pittsburgh dari UPMC adalah...

"Ada kemungkinan bahwa orang dewasa muda yang awalnya merasa sosial terisolasi beralih ke media sosial, Atau bisa juga bahwa peningkatan penggunaan media sosial. Entah bagaimana menyebabkan perasaan terisolasi dari dunia nyata. Ini juga bisa menjadi kombinasi keduanya. Tetapi bahkan jika isolasi sosial datang pertama, tampaknya tidak diatasi dengan menghabiskan waktu online, bahkan dalam situasi konon sosial. "

3 Cara Social Media yang Akan Memperburuk Perceived Isolasi Sosial oleh Primack et al.

1.
Penggunaan media sosial menggantikan pengalaman sosial yang lebih otentik karena semakin banyak waktu seseorang menghabiskan online, semakin sedikit waktu pula yang ada untuk interaksi di dunia nyata.

2.
Karakteristik tertentu dari media sosial memfasilitasi perasaan yang dikecualikan,
"Apa maksudnya?"
Seperti ketika seseorang / Kamu melihat foto dari teman-teman bersenang-senang di sebuah acara yang mereka tidak mengundangMu.

3.
Paparan representasi yang sangat ideal dari kehidupan rekan-rekan 'di situs media sosial dapat menimbulkan perasaan iri dan keyakinan menyimpang yang lain untuk menjalani kehidupan yang lebih bahagia dan lebih sukses.
Primack dan Miller mendorong dokter dan praktisi kesehatan untuk meminta pasien dari segala usia tentang penggunaan media sosial mereka dan nasihat mereka tentang manfaat dari mengurangi waktu layar jika tampaknya terkait dengan isolasi sosial yang dirasakan. Yang sedang berkata...

"Mereka cepat untuk menunjukkan bahwa penelitian lebih diperlukan untuk sepenuhnya memahami semua nuansa-dan pro potensial dan kontra-sekitarnya menggunakan media sosial".

Apa Dampaknya Jika Terjadi Tingkatan Isolasi Sosial?

Hormon stres dan Peradangan
Manusia adalah makhluk inheren sosial.
Penelitian terus berkembang bahwa kebanyakan dari kita perlu menjaga konektivitas sosial yang kuat, tatap muka dalam rangka mengoptimalkan kesejahteraan fisik kita dan psikologis sepanjang Hayat kita.

Dalam beberapa tahun terakhir, penelitian yang tak terhitung jumlahnya telah melaporkan berbagai manfaat tatap muka kontak sosial dan kerugian dari isolasi sosial yang dirasakan.
Misalnya, November 2015 penelitian yang diterbitkan dalam Prosiding National Academy of Sciences melaporkan bahwa dirasakan isolasi sosial menyebabkan perubahan fisiologis yang dapat membuat seseorang sakit atau mati sebelum waktunya. Bahkan, penelitianers menemukan bahwa untuk orang dewasa yang lebih tua, yang dirasakan isolasi sosial dapat meningkatkan risiko kematian dini sebesar 14 persen.
Penelitian ini dipimpin oleh John Cacioppo dari University of Chicago.
Cacioppo adalah seorang psikolog sosial terkenal di dunia dan neuroscientist yang mempelajari efek biologis dari
"kesepian pada manusia dan hewan".
Dalam penelitian sebelumnya, Cacioppo menemukan bahwa isolasi sosial terkait dengan peningkatan dramatis dalam hormon stres kortisol, pengerasan arteri (yang menyebabkan tekanan darah tinggi), peradangan dalam tubuh, dan dapat mengurangi fungsi eksekutif belajar, dan memori. John Cacioppo menekankan bahwa kesendirian tidak selalu buruk bagi kesehatan Kamu atau penyebab kesepian. Sebaliknya, itu adalah rasa subjektif dari perasaan isolasi sosial kesepian atau dirasakan yang paling mengganggu. Jelas, banyak orang memilih untuk menghabiskan banyak waktu sendirian dan tidak selalu kesepian. Sepanjang garis-garis ini, banyak orang yang menggunakan media sosial secara teratur tidak menderita isolasi sosial yang dirasakan. Yang sedang berkata,

"Sebuah studi Oktober 2015 menemukan bahwa manfaat kesehatan mental tatap muka interaksi sosial yang teratur dapat mengurangi risiko seseorang dari depresi. The Oregon Health & Science University (OHSU) peneliti menemukan bahwa memiliki tatap muka kontak sosial terbatas hampir dua kali lipat risiko seseorang memiliki depresi"

Menariknya, peserta penelitian yang membuat upaya untuk secara teratur berhubungan dengan keluarga dan teman-teman secara pribadi jauh lebih kecil kemungkinannya untuk melaporkan gejala depresi, jika dibandingkan dengan peserta yang hanya mengirim sms, email, atau berbicara dengan teman-teman dan keluarga di telepon.

Penelitian menunjukkan bahwa terlalu banyak mengandalkan pada media sosial dan jaringan sosial online untuk rasa keterhubungan malah bisa menjadi Bumerang. Sebagian besar dari kita perlu terlibat dalam kontak tatap muka dan memelihara intim, obligasi manusia erat untuk memasuki sistem biologis yang telah berevolusi selama ribuan tahun untuk menjaga kualitas hidup kita serta psikologis dan kesejahteraan Fisik kita.

Brian Primack menyimpulkan,

"Orang-orang saling berinteraksi melalui media sosial dalam berbagai cara. Dalam sebuah studi berbasis populasi besar seperti ini, kami melaporkan kecenderungan keseluruhan yang mungkin atau mungkin tidak berlaku untuk setiap individu. Saya tidak meragukan bahwa beberapa orang yang menggunakan platform tertentu dengan cara tertentu mungkin menemukan kenyamanan dan keterhubungan sosial melalui hubungan media sosial. Namun, hasil penelitian ini hanya mengingatkan kita bahwa, secara keseluruhan, penggunaan media sosial cenderung dikaitkan dengan peningkatan isolasi sosial dan tidak menurunkan Isolasi sosial."

Jelas, dalam dosis yang tepat, media sosial dan jaringan sosial online memiliki kekuatan untuk memperkuat ikatan manusia dan membuat orang merasa terhubung. Menemukan "tingkat tonik" Untuk media sosial pribadi Kamu tampaknya menjadi kunci untuk menuai manfaat dari jaringan sosial online tanpa risiko dampak psikologis dan fisik negatif dari overusing media sosial dan vakum isolasi sosial yang dirasakan.

Berlangganan Postingan Terbaru GeegleHayoO Gratis!

Tidak Ada Perbincangan Ke "3 Dampak Buruk dari Sosial Media Bagi Penggunanya"

Bagaimana dengan Artikel ini?
Silahkan Berkomentar jika :
1. Ada Pertanyaan
2. Ketidak Pahaman
3. Artikel Salah
4. Beri Masukan
5. Mengucapkan Terima Kasih!

Awas Komentar Jahat / Spam akan kami Ledek sebagai Orang Gila
((
___; )
(6